Vladimir Putin Mengolok-olok Kedutaan AS Karena Mengibarkan Bendera Pelangi

JAVAFX – Presiden Rusia Vladimir Putin pada hari Jumat (4/7) waktu setempat, mengolok-olok kedubes AS di Moskow karena mengibarkan bendera pelangi untuk merayakan hak-hak LGBT, itu adalah mencerminkan orientasi seksual stafnya.

Komentarnya mengikuti pemungutan suara nasional tentang reformasi konstitusi yang mencakup amandemen yang mengabadikan definisi pernikahan secara khusus sebagai persatuan antara pria dan wanita.

Gold Trading

Putin mengatakan langkah kedutaan AS untuk mengangkat bendera kebanggaan LGBT “mengungkapkan sesuatu tentang orang-orang yang bekerja di sana”.

“Tapi itu bukan masalah besar. Kami telah berbicara tentang ini berkali-kali dan posisi kami jelas, ”kata Putin, yang telah berusaha menjauhkan Rusia dari nilai-nilai Barat liberal dan menyatukan dirinya dengan Gereja Ortodoks Rusia.

“Ya, kami mengesahkan undang-undang yang melarang propaganda homoseksualitas di kalangan anak di bawah umur. Dengan membiarkan orang tumbuh, menjadi dewasa dan kemudian menentukan nasib mereka sendiri.”

Undang-undang ini telah digunakan untuk menghentikan pawai kebanggaan gay dan menahan aktivis hak-hak gay.

Putin mengatakan selama kampanye untuk mengubah konstitusi bahwa ia tidak akan membiarkan gagasan tradisional tentang ibu dan ayah ditumbangkan oleh apa yang ia sebut “orang tua nomor 1” dan “orang tua nomor 2”.

Kepala Persatuan Wanita Rusia, Ekaterina Lakhova, mengatakan kepada Putin bahwa dia takut es krim dengan nama merek ‘Rainbow’, serta iklan multi-warna lainnya, dapat menjadi propaganda untuk nilai-nilai non-tradisional dan memiliki efek berbahaya pada anak-anak, kantor berita RIA melaporkan.

“Bahkan secara tidak langsung, hal-hal seperti itu membuat anak-anak kita terbiasa dengan bendera yang digantung oleh kedutaan. Akan sangat baik untuk memiliki komisi untuk memastikan bahwa nilai-nilai yang kita tetapkan dalam konstitusi kita ditegakkan,” kata Lakhova.

Negara-negara lain juga telah mengibarkan bendera pelangi di luar kedutaan mereka di Moskow, termasuk Inggris.