Wabah Corona Biang Perang Harga Minyak

JAVAFX – John Normand, Kepala Strategis Fundamental JPMorgan menyatakan pada Senin (09/03/2020) bahwa ditengah kondisi pasar dewasa ini yang dipenuhi wabah Corona, akan ada tiga peristiwa besar yang benar-benar buruk menurutnya.  Pertama, terjadinya shutdown besar-besaran A.S. Kedua, Ada gelombang infeksi virus Covid baru ini di China lagi dan ketiga adalah Perang harga minyak OPEC plus. Sebagaimana terindikasi dari hasil perdagangan di bursa saham AS hari ini, dimana Indek Dow Jones ambrol sebesar 1800-poin, atau lebih dari 7%.

Normand mengatakan “waktu pergeseran akhir pekan ini tampaknya agak acak kecuali bagi mereka yang melihatnya sebagai upaya Presiden Putin untuk memperumit prospek ekonomi AS menjelang pemilihan umum 2020.”

Penurunan harga minyak mentah baik WTI ataupun Brent sama-sama sebagai akibat dari keputusan Arab Saudi untuk meningkatkan produksi setara dengan goncangan permintaan 2008 dari Lehman dan guncangan pasokan 1986 dari perang harga OPEC sebelumnya, katanya dalam catatan untuk klien. Mungkin tidak jelas mengapa minyak jatuh adalah berita buruk karena mayoritas ekonomi global adalah importir bersih.

Tetapi, seperti yang dicatat oleh Normand, perang harga komoditas dapat menurunkan belanja modal AS dan keuntungan perusahaan di sektor shale, memperburuk neraca fiskal dan perdagangan untuk sejumlah besar ekonomi pasar berkembang, menyebabkan penurunan peringkat tinggi dan risiko default untuk korporasi AS dan melemahkan emerging – Mata uang komoditas pasar dan utama.

Keruntuhan terbaru minyak telah mempercepat konvergensi ekspektasi suku bunga bank sentral menuju nol – pada paruh kedua tahun ini, tingkat kebijakan untuk Federal Reserve AS, Bank Sentral Eropa dan Bank Jepang semuanya bisa nol, atau kurang, untuk yang pertama waktu dalam sejarah.

Ditengah kondisi yang demikian ini, menurut Normand asset yang paling menarik investor adalah asset lindung nilai tradisional. Mereka setidaknya akan menarik selama dua pertiga dari penarikan besar-besaran pasar ekuitas utama. Konsistensi paling dalam adalah dolar vs mata uang pasar berkembang, diikuti oleh yen Jepang vs dolar dalam perdagangan USDJPY, Obligasi AS, emas.

Apa yang tidak bekerja, katanya, adalah cryptocurrency, meskipun mereka “secara konseptual menarik dalam skenario kilat yang mungkin memang terwujud dalam beberapa negara gagal atau gagal yang menemukan diri mereka di persimpangan pandemi (COVID-19) dan sebuah istilah of shock perdagangan (OPEC + perang harga minyak) ”Keterbatasan mereka adalah mereka mendanai kendaraan, jadi jangan menghargai ketika investasi lain dicabut, dan juga kekurangan likuiditas untuk menjadikannya alternatif bagi aset defensif inti.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Imbal Hasil Treasury AS 10-Tahun Turun, Dolar Masih Konsolidasi

Imbal hasil Treasury AS 10-tahun sedikit berubah pada 1,66% pada hari Kamis karena saham global terus diperdagangkan di sekitar tertinggi sepanjang masa dan investor...

Tertekan Yield Obligasi AS,Emas Diperdagangkan Dalam Kisaran Harga $1730-60

JAVAFX - Mengawali perdagangan minggu ini, pada hari Senin (12/04/2021) harga emas berakhir turun di bursa perdagangan berjangka AS. Harga jatuh akibat kenaikan imbal...

Dolar Tertekan Oleh Yield Treasury Yang Lebih Rendah, Investor Fokus Data Inflasi

Dolar tertekan di dekat posisi terendah 2-1 / 2 minggu terhadap mata uang utama lainnya pada hari Senin karena penurunan imbal hasil Treasury menahan...

Biden akan Ganti Subsidi BBM dengan Insentif Energi Bersih

Menteri Keuangan Amerika Serikat Janet Yellen, Rabu (7/4), merilis perincian proposal kenaikan pajak yang akan mengganti subsidi untuk perusahaan bahan bakar fosil dengan insentif...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502