Wabah Corona; Pasukan Jerman Akan Mengamankan Kiriman Masker.

JAVAFX – Awalnya, 200 ribu masker dari China yang dikirim ke Berlin, “dialihkan” perjalanannya. Pihak Jerman menuduh AS “membajak” kiriman tersebut. Kini, pemerintah meminta dukungan pasukan militer untuk mengawal pengiriman masker ke Jerman.

Gold Trading

Pemerintah kota Berlin akhirnya meminta bantuan militer Jerman dalam mengamankan pengangkutan masker bedah dan pakaian medis pelindung lainnya setelah adanya laporan tentang hilangnya 200.000 masker wajah yang dibeli Berlin untuk departemen kepolisiannya secara misterius.

Seorang juru bicara Bundeswehr, angkatan bersenjata Jerman, mengkonfirmasi permintaan bantuan militer telah dibuat dan sedang dipelajari setelah Dilek Kalayci, menteri kesehatan kota Berlin, mengatakan di hari Minggu bahwa kota itu sangat membutuhkan bantuannya dalam mengangkut pasokan medis ke yang terbesar di Jerman. kota untuk pertempuran melawan krisis coronavirus.

Pejabat senior pemerintah kota Berlin lainnya, Menteri Dalam Negeri Andreas Geisel, telah mengkritik Amerika Serikat pada hari Jumat, dengan mengatakan bahwa 200.000 topeng FFP2 yang dibuat oleh perusahaan Amerika 3M di Cina telah “disita” di bandara Bangkok dengan “metode barat liar”.

Dia mengatakan pengalihan itu adalah “tindakan pembajakan modern. Ini bukan cara memperlakukan mitra transatlantik ”. Komentar itu kemudian ditarik kembali dan pejabat kota mengatakan mereka sedang menyelidiki hilangnya topeng wajah.

Kritik serupa datang dari Perancis di mana para pejabat menuduh orang Amerika tak dikenal membayar harga lebih tinggi untuk mengamankan topeng di China yang sudah menuju ke Prancis. Kedutaan Besar AS di Paris dikutip mengatakan setiap saran bahwa pemerintah AS terlibat dalam praktik semacam itu adalah “sepenuhnya salah”.

“Kami telah membuat permintaan resmi kepada Bundeswehr untuk mendapatkan bantuan,” Kalayci, menteri kesehatan Berlin, mengatakan kepada surat kabar Berliner Morgenpost di tengah ketidakpastian tentang nasib masker wajah yang hilang. “Saya telah membuat permintaan mendesak kepada menteri pertahanan untuk Bundeswehr untuk mengambil alih transportasi dan menerbangkan bahan medis pelindung ke Berlin.”

Selama krisis coronavirus, Bundeswehr telah pada kesempatan terlibat dalam membantu mengangkut pasokan medis di seluruh Jerman dalam situasi darurat tetapi belum terlibat dalam misi transportasi di luar negeri. Secara umum, penerbangan misi transportasi Bundeswehr tidak membawa senjata apa pun.

Pejabat Jerman juga menunjukkan bahwa militer Jerman enggan terlibat dalam pengangkutan material pada rute di mana maskapai penerbangan komersial tersedia karena tidak ingin bersaing dengan maskapai swasta. “Opsi sipil dan komersial harus digunakan terlebih dahulu,” kata juru bicara Bundeswehr kepada South China Morning Post. “Bundeswehr akan menahan selama mungkin dan hanya bertindak ketika opsi sipil dan komersial habis.”

Perebutan masker wajah tingkat medis telah meningkat dalam beberapa hari terakhir sebagai jumlah kasus Covid-19 dikonfirmasi dan kematian terus meningkat. Di Jerman, lebih dari 95.000 orang sekarang terinfeksi, dan 1.447 telah meninggal. Di seluruh dunia, lebih dari 1,2 juta telah terinfeksi dan hampir 69.000 telah meninggal.

Walikota Berlin Michael Mueller, yang juga mengkritik Amerika Serikat sebagai “tidak bertanggung jawab” pada hari Jumat, kemudian mengumumkan bahwa dua juta masker wajah dan 300.000 gaun medis yang dibuat di Cina telah berhasil sampai ke Berlin dengan aman di hari Minggu. “Kabar baik,” tulis Mueller di Twitter (@RegBerlin). “Sementara itu, lebih dari dua juta masker wajah dan 300.000 gaun pelindung telah tiba di Berlin.”

Pemimpin partai oposisi utama dalam majelis negara bagian Berlin, Burkhard Dregger dari Demokrat Kristen konservatif, menuduh Mueller “sengaja menyesatkan” publik dengan “disinformasi” tentang nasib topeng yang hilang. “Pemerintah sedang mencari kambing hitam dan berusaha menyembunyikan ketidakmampuannya sendiri karena gagal mengamankan peralatan pelindung,” kata Dregger.

Semangat masyarakat untuk mengenakan masker wajah meningkat tajam dalam beberapa hari terakhir, terutama setelah lembaga pengontrol penyakit Robert Koch Institute Jerman mengubah rekomendasinya pada masker wajah dari kain, mendesak Jerman untuk memakainya di depan umum.

“Masker wajah bisa membantu melindungi orang lain tetapi mereka tidak membantu melindungi pemakainya sendiri,” kata Lothar Wieler, kepala Robert Koch Institute, pada konferensi pers akhir pekan lalu. “Itu penting untuk dipahami.”

Tentang wajah datang setelah Austria dan kota Jena Jerman timur mengatakan bahwa masker wajah akan diperlukan bagi siapa pun yang pergi ke toko-toko atau area umum mulai Senin. Sebelumnya, institut Koch hanya merekomendasikan agar orang dengan infeksi pernapasan harus memakai masker untuk melindungi orang lain.

Lebih banyak ilmuwan dan pakar Jerman sekarang menunjukkan bahwa memakai topeng kelas non-medis di depan umum dapat melindungi yang lain, yang berkontribusi pada perubahan besar dalam opini publik dan penggunaan topeng yang lebih luas yang telah lama menjadi umum di Asia.

Sebuah jajak pendapat oleh lembaga pemungutan suara Forsa untuk televisi RTL baru-baru ini menemukan bahwa 57 persen dari 1.004 orang Jerman yang disurvei mendukung mengharuskan orang Jerman mengenakan masker di muka umum sementara 35 persen ditentang.