Wabah Virus Corona Bisa Buat Ekonomi Asia Merangkak

JAVAFX – Perekonomian di Asia harus bersiap untuk tahun yang sulit di masa depan karena keadaan China yang berurusan dengan wabah virus Corona yang terus menyebar dan semakin berdampak ke pasar keuangan global serta meningkatkan cengkeraman kuat pada investor.

Virus Corona berawal dari Kota Wuhan di Provinsi Hubei, China. Perayaan libur Tahun Baru Imlek membuat virus ini menyebar luas dan cepat, karena tingginya mobilitas masyarakat. Zhou Xianwang, Wali Kota Wuhan, mengakui bahwa upaya pengendalian virus di kota yang dipimpinnya kurang baik. Bahkan dia siap mundur jika memang harus demikian.

Gara-gara virus Corona, perayaan Imlek di China menjadi gloomy. Bahkan Wuhan seolah menjadi kota mati, tidak ada aktivitas berarti saat semestinya warga bersuka cita menyambut tahun baru. Imlek yang biasanya menjadi puncak konsumsi rumah tangga di Negeri Tirai Bambu berubah 180 derajat. Sepertinya dalam waktu dekat konsumsi rumah tangga masih belum bisa diandalkan sebagai mesin pendorong pertumbuhan ekonomi.

China telah menghentikan semua tur kelompok baik dari dalam negeri maupun ke negara-negara lain untuk menampung penyebaran virus corona baru yang diperkirakan berasal dari pusat kota Wuhan di provinsi Hubei.

Pemimpin Hong Kong Carrie Lam pada hari Sabtu mengumumkan darurat virus di kota 7,3 juta, memperpanjang pembatalan sekolah hingga 17 Februari dan membatalkan semua kunjungan resmi ke daratan Cina. Otoritas kesehatan China mengatakan Selasa bahwa wabah virus corona telah menewaskan 106 orang dan sebanyak 4.515 terinfeksi virus tersebut.

Virus Corona adalah keluarga besar virus yang mencakup flu biasa dan SARS, epidemi yang menewaskan hampir 800 orang secara global dalam wabah dari tahun 2002 hingga 2003. Strain virus corona baru yang disebut “2019-nCoV” diyakini memiliki masa inkubasi dua hingga 14 hari, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Tur grup dari Tiongkok telah melakukan pembatalan di seluruh sektor perjalanan, dengan platform pemesanan serta agen perjalanan dan mengeluarkan pengembalian uang kepada pelanggan.

Trip.com, platform pemesanan perjalanan online top China telah menyiapkan dana bantuan bencana senilai $200 juta untuk mengembalikan uang kepada pelanggan yang telah membayar paket perjalanan tetapi yang sekarang tidak dapat melakukan perjalanan karena pembatasan, kata Jane Sun, CEO perusahaan.

Negara-negara yang telah mengkonfirmasi kasus-kasus coronavirus baru termasuk Thailand, Vietnam, Korea Selatan, Singapura, Malaysia, Jepang, Australia, Prancis dan Amerika Serikat.

Wabah ini, kini terus menyerang ekonomi Asia Pasifik, terutama di ritel, restoran, konferensi, acara olahraga, pariwisata dan penerbangan komersial. Thailand, Jepang, dan Vietnam adalah di antara ekonomi yang akan dilanda oleh pembatasan perjalanan baru Cina dan penurunan tajam dalam kunjungan wisatawan Cina, kata Rajiv Biswas, kepala ekonom Asia Pasifik di IHS Markit”.

Thailand telah menjadi salah satu “penerima manfaat paling menonjol dari booming di pariwisata Tiongkok dengan total kunjungan wisatawan Tiongkok tahunan meningkat dari 2,7 juta pada 2012 menjadi 10,5 juta pada 2019. Pengeluaran wisatawan China di Thailand diperkirakan mencapai $17 miliar pada tahun 2019.

Otoritas Pariwisata Thailand akan bertemu dengan sektor swasta pada hari Selasa untuk mengatasi kekhawatiran dari penurunan bisnis yang diperkirakan, Bangkok Post melaporkan. Industri jasa Jepang juga terkena dampak pembatalan perjalanan dan hotel, Nikkei Asian Review melaporkan.

Negara ini adalah tempat liburan utama dan IHS ‘Biswas mencatat bahwa total kunjungan wisatawan Tiongkok ke Jepang mencapai 9,6 juta pada tahun 2019, merupakan 30% dari total kunjungan wisatawan asing.

Sementara itu, kedatangan wisatawan Tiongkok menyumbang sepertiga dari kunjungan internasional ke Vietnam, dan 15% dari total kunjungan wisatawan internasional ke Australia. Pemerintah di Asia Pasifik kemungkinan akan merespons dengan serangkaian stimulus kebijakan fiskal dan moneter untuk menopang pertumbuhan jangka pendek.

Menteri Perdagangan dan Industri Singapura Chan Chun Sing mengatakan wabah itu diperkirakan akan mempengaruhi ekonomi negara-kota itu, lapor Reuters. Pemerintah sedang mempertimbangkan langkah-langkah dukungan seperti pemotongan retribusi pekerja untuk sektor-sektor yang terkena dampak seperti pariwisata. idak ada kebutuhan bagi masyarakat umum untuk menghindari bepergian ke mana saja di luar China saat ini karena belum ada bukti transmisi lokal di tempat lain. Tapi, masuk akal.

Trip.com Sun mengatakan dia berharap langkah-langkah yang telah diterapkan pemerintah China akan membantu menahan wabah dalam beberapa minggu dan mengirimkan kembali permintaan yang terpendam setelah virus terkendali – seperti apa yang terjadi pada tahun 2003.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.