Wall Street turun setelah inflasi melonjak, indeks Dow jatuh 107 poin

Wall Street turun pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), dengan S&P 500 dan Nasdaq berbalik melemah setelah mencapai rekor tertinggi di awal sesi, karena investor mencerna lonjakan harga konsumen pada Juni dan laba dari JPMorgan dan Goldman Sachs yang memulai musim laporan keuangan kuartalan.

Indeks Dow Jones Industrial Average terpangkas 107,39 poin atau 0,31 persen, menjadi ditutup di 34.888,79 poin.

Indeks S&P 500 berkurang 15,42 poin atau 0,35 persen, menjadi menetap di 4.369,21 poin.

Indeks Komposit Nasdaq berakhir melemah 55,59 poin atau 0,38 persen, menjadi 14.677,65 poin.

Sepuluh dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di wilayah negatif, dengan real estat merosot 1,32 persen, memimpin penurunan.

Sementara itu, sektor teknologi menguat 0,44 persen, menjadi satu-satunya kelompok yang memperoleh keuntungan.

Indeks S&P 500 dan Nasdaq mencapai rekor tertinggi baru tetapi dengan cepat jatuh ke zona merah setelah lelang obligasi pemerintah 30-tahun menunjukkan permintaan lebih sedikit daripada yang diperkirakan beberapa investor dan mendorong imbal hasil lebih tinggi.

Data menunjukkan harga konsumen AS naik paling tinggi dalam 13 tahun bulan lalu, sementara apa yang disebut harga konsumen inti melonjak 4,5 persen dari tahun ke tahun, kenaikan terbesar sejak November 1991.

Para ekonom melihat lonjakan harga, didorong oleh jasa-jasa terkait perjalanan dan mobil bekas, sebagian besar bersifat sementara, sejalan dengan pandangan lama Ketua Federal Reserve Jerome Powell.

“Setiap kali Anda mendapatkan kenaikan dalam suku bunga, pasar saham akan menjadi gugup, terutama pada hari seperti hari ini,” kata Joe Saluzzi, co-manager perdagangan di Themis Trading di Chatham, New Jersey.

Indeks pertumbuhan S&P 500 turun tipis 0,05 persen, sedangkan indeks nilai turun 0,70 persen.

“Dengan pertumbuhan yang melebihi nilai, kesimpulannya jelas bahwa inflasi dari perspektif pasar bukanlah ancaman nyata dalam jangka panjang,” kata Keith Buchanan, manajer portofolio di GLOBALT Investments di Atlanta, Georgia, dikutip dari Reuters.

Saham JPMorgan Chase & Co kehilangan 1,5 persen setelah perusahaan melaporkan pertumbuhan laba kuartalan yang blockbuster tetapi memperingatkan bahwa prospek cerah tidak akan menghasilkan pendapatan blockbuster dalam jangka pendek karena suku bunga rendah.

Goldman Sachs Group Inc merosot 1,2 persen setelah pendapatan kuartalannya melebihi perkiraan.

Citigroup, Wells Fargo & Co dan Bank of America akan melaporkan hasil kuartalan mereka pada Rabu pagi waktu setempat.

PepsiCo Inc melonjak 2,3 persen setelah menaikkan perkiraan laba setahun penuh, bertaruh pada percepatan permintaan karena pembatasan COVID-19 terus mereda.

Conagra Brands Inc anjlok 5,4 persen setelah perusahaan makanan kemasan itu memperingatkan bahwa biaya bahan baku dan ramuan yang lebih tinggi akan mengurangi keuntungannya tahun ini lebih besar dari perkiraan sebelumnya.

Boeing Co jatuh 4,2 persen setelah Badan Penerbangan Federal AS mengatakan pada Senin (12/7/2021) malam beberapa 787 Dreamliners yang tidak dikirim memiliki masalah kualitas manufaktur baru.

Laba per saham kuartal Juni untuk perusahaan S&P 500 diperkirakan akan naik 66 persen, menurut data Refinitiv, dengan investor mempertanyakan berapa lama reli Wall Street akan bertahan setelah kenaikan 16 persen dalam indeks acuan sepanjang tahun ini.

Semua mata sekarang beralih ke kesaksian Ketua Fed Jerome Powell di Kongres pada Rabu waktu setempat dan Kamis (15/7/2021) untuk komentarnya tentang meningkatnya tekanan harga-harga dan dukungan moneter ke depan.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.