WTI Naik Tipis, Brent Turun

JAVAFX – Harga minyak berjangka AS berakhir sedikit lebih tinggi pada perdagangan di hari Selasa (03/02/2020) dan di luar tingkat terbaik hari ini, sementara harga minyak patokan global, Brent secara mengejutkan ditutup lebih rendah. Penurunan suku bunga oleh Federal Reserve menyebabkan para pedagang lebih khawatir tentang kejatuhan ekonomi global akibat pandemik COVID-19.

Diawal perdagangan, harga minyak mentah sempat naik tajam, didukung oleh harapan untuk pengurangan lebih lanjut produksi minyak oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya.

Namun sejurus setelah keputusan pemangkasan suku bunga, harga turun. Langkah The Fed adalah “tanda bahwa kejatuhan ekonomi mungkin lebih buruk dari yang diharapkan. Tampaknya ada banyak ketidakpastian, tetapi kita tahu bahwa pada akhirnya penurunan suku bunga akan menstabilkan pasar.

Harga minyak mentah WTI naik 43 sen atau 0,9%, menjadi menetap di $ 47,18 per barel di New York Mercantile Exchange. Sementara harga minyak mentah Brent untuk kontrak bulan Mei bergerak lebih rendah untuk menetap 4 sen, atau 0,08%, pada $ 51,86 per barel di ICE Futures Europe. Ini diperdagangkan setinggi $ 53,90 selama sesi.

Kedua kelas minyak mentah membukukan kenaikan 4,5% pada hari Senin — persentase kenaikan harian terbesar tahun ini sejauh ini.

Pernyataan para menteri keuangan negara-negara G7 mengindikasikan keinginan untuk menggunakan kebijakan fiskal dan moneter untuk melawan dampak virus korona terhadap ekonomi tetapi pernyataan itu tidak menguraikan langkah-langkah spesifik.

Sementara itu, para menteri OPEC berkumpul di Wina menjelang pertemuan kunci 5-6 Maret dengan produsen minyak sekutu untuk membantu menentukan besarnya pemotongan terhadap output yang mungkin diperlukan untuk memerangi dampak pada permintaan epidemi coronavirus, menurut Reuters, yang juga melaporkan bahwa media tidak akan diizinkan masuk ke sekretariat untuk meliput pertemuan dua hari karena kekhawatiran akan penyebaran coronavirus.

Komite Pemantau Bersama Gabungan, yang memantau kepatuhan terhadap perjanjian pemotongan produksi, dijadwalkan bertemu pada hari Rabu.

“Pasar energi diyakinkan bahwa dasarnya sudah ada dan bahwa pembuat kebijakan global tidak akan mengecewakan dan bahwa OPEC + akan setidaknya memberikan tambahan 1 juta barel per hari pada pertemuan minggu ini di Wina,” kata Edward Moya, analis pasar senior di Oanda.

“Langkah besar minyak selanjutnya dapat ditentukan oleh ukuran OPEC + pembatasan baru. Jika kita melihat 1,2 hingga 1,5 juta [barel per hari] dalam pemotongan tambahan, itu bisa cukup untuk mendorong Brent untuk sementara kembali di atas level $ 55 per barel, dengan minyak mentah WTI menguji pegangan $ 50, ”katanya dalam pembaruan harian. “Apa pun di bawah satu juta dapat memicu penjualan signifikan yang dapat menghapus setidaknya setengah dari keuntungan minggu ini.”

Disisi lain, The Wall Street Journal melaporkan pada hari Senin bahwa pemimpin OPEC secara de facto, Arab Saudi, telah menawarkan kompromi untuk Rusia dan negara-negara lain yang enggan mengadopsi pengurangan produksi yang lebih dalam. Riyadh telah mengusulkan bahwa OPEC +, sebuah kelompok termasuk anggota kartel dan produsen utama lainnya seperti Rusia memangkas produksi minyak mentah sebesar 600.000 barel per hari, tetapi bersama dengan Arab Saudi, mengambil sebagian besar pemotongan individu, mengurangi produksinya dengan tambahan 400.000 barel per hari itu, kata laporan itu.

Leonid Fedun, wakil presiden produsen minyak terbesar kedua Rusia Lukoil, pada hari Selasa mengatakan kepada Reuters bahwa pemotongan tambahan 1 juta barel per hari akan cukup untuk menyeimbangkan pasar dan mengangkat harga minyak kembali menjadi $ 60 per barel. Komentar itu muncul setelah Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan pada hari Minggu bahwa dia siap untuk bekerja sama dengan mitra OPEC +, dan percaya kelompok itu dapat membantu menjaga harga minyak jangka panjang stabil.

Pedagang juga melihat ke depan untuk data terbaru tentang pasokan minyak AS. American Petroleum Institute akan merilis angkanya Selasa malam. Angka-angka pemerintah dari Administrasi Informasi Energi akan dirilis Rabu.

Rata-rata, analis yang disurvei oleh S&P Global Platts memperkirakan EIA akan melaporkan kenaikan 3,5 juta barel dalam pasokan minyak mentah untuk pekan yang berakhir 28 Februari. Mereka juga memperkirakan penurunan inventaris sebesar 2,8 juta barel untuk bensin dan 2,4 juta barel untuk sulingan.

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Pimpinan mayoritas Senat AS tinjau penundaan sidang pemakzulan Trump

Pimpinan mayoritas Senat Amerika Serikat, Chuck Schumer, tengah meninjau permintaan perwakilan Partai Republik penundaan dimulainya persidangan pemakzulan mantan Presiden Donald Trump menjadi pertengahan Februari,...

Korut lihat diplomasi sebagai cara majukan program nuklir

Pejabat tinggi intelijen AS untuk Korea Utara memperingatkan pada Jumat bahwa negara itu melihat diplomasi hanya sebagai alat untuk memajukan pengembangan senjata nuklirnya, bahkan...

Fokus Pasar Minggu Ini : Pertemuan Fed Januari Dan Data GDP AS

JAVAFX  -  Dolar index turun pada perdagangan minggu lalu dan ini penurunan mingguan pertama di bulan Januari 2021. Dollar index ditutup di posisi 90,160...

Biden akan Tangguhkan Pemberian Izin Kegiatan Migas di Lahan Publik

Presiden Joe Biden berencana akan memberlakukan moratorium pada pemberian izin pengelolan blok minyak dan gas baru di tanah dan perairan AS. Pemerintahan baru Biden bergerak...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502