Yen Anjlok Ke Level Terendah Meski BoJ Naikan Suku Bunga

0
153
Rebound USDJPY JavaFx News

Yen melemah mendekati level terendah dalam empat bulan terhadap dolar AS dan level terendah dalam 16 tahun terhadap euro pada hari Rabu, sehari setelah keputusan Bank of Japan yang sangat diantisipasi untuk mengakhiri kebijakan suku bunga negatifnya.

Meskipun Bank Sentral Jepang (BoJ) mengumumkan kenaikan suku bunga pertama dalam 17 tahun terakhir, bank sentral tersebut mengatakan pihaknya memperkirakan akan mempertahankan kondisi akomodatif untuk saat ini, menjaga tekanan pada yen karena perbedaan suku bunga AS-Jepang tetap mencolok.

Pada hari Rabu pagi, yen  melemah ke level terendah empat bulan di 151,33 per dolar  dengan level terendah multi-dekade di 151,89 sudah di depan mata.

Terhadap euro, yen melemah ke 164,30, terendah sejak 2008, sementara terhadap pound, yen melemah ke 192,37, terendah sejak 2015.

Pasar Jepang tutup pada hari Rabu karena hari libur.

Seorang ahli strategi Fx di OCBC, Christofer Wong mengatakan; “Saya pikir fokusnya lagi-lagi berada di sekitar level 152.” Dia juga mengatakan pergerakan dolar/yen dalam waktu dekat akan lebih bergantung pada suku bunga AS, dengan keputusan Federal Reserve yang akan dirilis pada hari Rabu.

Dalam pergeseran bersejarah dari stimulus moneter besar-besaran selama beberapa dekade, bank sentral Jepang pada hari Selasa mengakhiri delapan tahun suku bunga negatif dan sisa-sisa kebijakan ekonomi yang tidak lazim.

Daniela Hathorn, analis pasar senior di Capital.com mengatakan komentar dovish Gubernur BOJ Kazuo Ueda setelah pertemuan tersebut cukup untuk mengakhiri sentimen bullish mata uang Jepang pasca keputusan tersebut.

“Perdagangan carry versus mata uang utama terus terjadi dan diperkirakan akan berlanjut untuk sementara waktu,” kata Hathorn. “Ini berarti yen kemungkinan akan mengalami pelemahan lebih lanjut, terutama jika bank sentral lain terus menunda penurunan suku bunga.”

Sorotan utama hari ini tetap tertuju pada The Fed dan meskipun bank sentral diperkirakan tidak akan mengambil tindakan, proyeksi ekonomi dan komentar Ketua Jerome Powell akan menjadi fokus.

Para trader memperkirakan peluang 59% bagi The Fed untuk memulai siklus pelonggaran kebijakannya pada bulan Juni, menurut alat CME FedWatch, yang jauh lebih rendah dari ekspektasi sebelumnya.