Yen Jepang Menguat Tajam, Ada Kemungkinan Intervensi?

0
179

Yen Jepang rebound sebanyak 2% menuju 155 per dolar pada hari Senin setelah merosot ke level 160,2 pada awal sesi, dalam  kemungkinan intervensi pemerintah karena bank-bank Jepang dilaporkan membuang dolar secara agresif.

Para trader telah mewaspadai potensi intervensi dari otoritas Jepang selama beberapa waktu ini karena yen merosot ke posisi terendah dalam 34 tahun dan kehilangan lebih dari 10% terhadap dolar sepanjang tahun ini. Kerugian tersebut terjadi karena Bank Sentral Jepang menolak untuk menyerah terhadap tekanan pasar pada minggu lalu, dan mempertahankan suku bunga tidak berubah. Namun, BOJ membatalkan rencana pembelian obligasi dalam jumlah yang sama seperti sebelumnya, merevisi perkiraan inflasi lebih tinggi dan mengatakan perekonomian kemungkinan akan terus tumbuh pada kecepatan yang sehat.

Carry trades juga menekan yen karena BOJ mempertahankan suku bunga mendekati nol meskipun biaya pinjaman tinggi di negara-negara besar lainnya, mendorong para pedagang untuk meminjam yen dan berinvestasi dalam mata uang dengan imbal hasil lebih tinggi.

Masalah besar bagi para pejabat Jepang adalah mereka tidak memiliki narasi mendasar. Pada tahap akhir tahun lalu, BOJ sudah berpacu dengan waktu dan terlebih lagi saat ini ketika perkembangan harga mulai mereda. Hal ini membuat para pelaku pasar semakin skeptis terhadap kenaikan suku bunga lagi.

Dan apa pun yang mereka lakukan terhadap mata uang, persepsi tersebut tidak akan berubah sampai data inflasi berubah. Hal yang perlu dipertimbangkan adalah bahwa intervensi hanya akan efektif dua kali lipat jika dibarengi dengan perubahan pola pikir mendasar.  Dan dalam kasus BOJ/Kemenkeu saat ini, mereka tidak mempunyai dukungan tersebut. Harapan terbesar mereka adalah mengulur waktu dan mencegah spekulan mengambil tindakan terlalu jauh. Tapi itu harus dibayar mahal. Meskipun mereka membencinya, mereka juga tidak bisa membiarkan yen terjun bebas secara dramatis.

USDJPY bergerak turun cepat dalam 1 jam dari 159.400 ke 155.037 meski demikian harga juga mulai mencoba pulih kembali diatas 157.000an.