Yen Rally, Investor Cari Aman Setelah Ditemukan Varian Baru Covid-19

Mata uang safe haven Yen  menguat sementara rand Afrika Selatan dan dolar Australia yang sensitif terhadap risiko merosot pada hari Jumat, karena investor mencari perlindungan menyusul penemuan varian virus corona baru yang dapat menolak vaksin saat ini.

Yen melonjak sebanyak 0,64% menjadi 114,595 per dolar, dan franc Swiss naik sebanyak 0,33% menjadi 0,9330 per dolar setelah ilmuwan Afrika Selatan menemukan varian B.1.1.529 menyebar di negara itu. Varian ini memiliki sekelompok mutasi yang dapat membantunya menghindari respons imun tubuh dan membuatnya lebih mudah menular. Virus  itu telah ditemukan di Botswana dan di Hong Kong. Rand Africa turun 1,62% ke level terendah lebih dari satu tahun di 16,24 per dolar, sementara dolar Aussie dan Selandia Baru merosot ke posisi terendah tiga bulan masing-masing di $0,7135 dan $0,6818.

“Kekhawatiran COVID jelas memainkan peran dalam meningkatkan permintaan tempat berlindung yang aman termasuk yen, dan karena Afrika Selatan adalah lokasi varian baru ini, itulah alasan yang jelas untuk menghindari rand,” kata Shinichiro Kadota, ahli strategi senior FX di Barclays di Tokyo. Inggris telah bergegas untuk memperkenalkan pembatasan perjalanan di Afrika Selatan dan negara tetangga Botswana, Namibia, Zimbabwe, Lesotho dan Eswatini. Sterling tergelincir ke level terendah baru 11-bulan di $1,3299.

Namun, euro naik 0,15% menjadi $ 1,1222, pulih setelah mencapai level terendah dalam hampir 17 bulan di awal minggu di $ 1,1186. Jerman sedang mempertimbangkan untuk mengikuti jejak Austria dan menerapkan kembali penguncian COVID-19 dengan Eropa itu sekali lagi menjadi pusat pandemi. Keuntungan untuk yen, franc dan euro mendorong indeks dolar terkoreksi turun dari tertinggi minggu ini 96.920. Tetapi indeks tetap naik 0,72% pada minggu ini, masih menuju kenaikan mingguan kelima berturut-turut. Para trader telah meningkatkan taruhan bahwa Federal Reserve yang semakin hawkish akan menaikkan suku bunga pada pertengahan tahun depan, sementara bank sentral di Eropa, Jepang dan di tempat lain tetap pada sikap yang lebih dovish. “Jika situasi COVID memburuk, maka dolar-yen bisa turun lebih jauh, tetapi jika tidak, divergensi kebijakan moneter pasti akan membebani yen dalam jangka menengah,” kata Kadota, yang memprediksi dolar-yen akan menguat ke 116 dan di luar pada pertengahan tahun depan. Pekan lalu, Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda mengulangi komitmennya terhadap stimulus moneter besar-besaran, menambahkan bahwa bank sentral siap untuk meningkatkannya lebih lanjut jika perlu

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.