Yuan China Tertekan Data PMI, Yen Menuju Penurunan Bulanan Lagi

0
302

Yuan China jatuh pada hari Jumat menyusul sinyal beragam dari data aktivitas bisnis, sementara mata uang Asia menuju kerugian bulanan yang curam karena Federal Reserve yang hawkish dan dolar yang kuat memicu arus keluar yang tajam.

Yuan China daratan turun 0,1%, sedangkan yuan luar negeri turun 0,5% setelah data resmi PMI Tiongkok menunjukkan sektor manufaktur negara itu secara tak terduga tumbuh pada bulan September. Tetapi survei swasta menunjukkan bahwa penurunan di sektor manufaktur semakin dalam di bulan itu, di tengah berlanjutnya hambatan dari penguncian COVID. PMI non-manufaktur China juga tumbuh lebih lambat pada September dibandingkan bulan sebelumnya, menunjukkan bahwa ekonomi terbesar kedua di dunia itu masih berada di bawah tekanan.

Yuan lepas pantai mencapai rekor terendah minggu ini, karena jurang pemisah yang melebar antara kurs internasional dan lokal membuat para pedagang membuang mata uangnya. Itu juga ditetapkan untuk kerugian 3% pada bulan September, penurunan ketujuh bulan berturut-turut tahun ini. Yuan darat ditetapkan untuk kerugian 3,5% pada bulan September. Namun, kemungkinan akan naik dalam waktu dekat karena People’s Bank of China melakukan langkah-langkah untuk mendukung mata uang yang terkepung.

Mata uang Asia lainnya secara luas diperdagangkan datar pada hari Jumat karena dolar mundur lebih jauh dari puncak 20 tahun. Indeks dolar turun 0,1% menjadi 112,17, sementara indeks dolar berjangka jatuh dalam kisaran yang sama. Tetapi greenback juga naik hampir 3% pada bulan September, kenaikan bulanan keempat berturut-turut, karena terus mendapat manfaat dari kenaikan suku bunga dan permintaan safe haven.

Fed yang hawkish, kenaikan imbal hasil Treasury, dan prospek ekonomi yang memburuk menempatkan sebagian besar mata uang Asia di jalur penurunan yang dalam pada bulan September.

Yen Jepang turun 0,2%, mengambil sedikit dukungan dari produksi industri dan data penjualan ritel yang lebih baik dari perkiraan. Mata uang yen Jepang mencatatkan  turun hampir 4% pada bulan September atau kedua beruntun dari Agustus mencatat penurunan 8,5%.