Yuan Dibiarkan Terdepresiasi, Terbesar Sejak 1994

JAVAFX – Nilai tukar mata uang China, Yuan mencatat penurunan bulanan terbesar sejak 1994. Yuan jatuh 3,8 persen terhadap dolar AS pada Agustus, penurunan terbesar sejak Cina menyatukan dua nilai tukar lebih dari 25 tahun lalu. Langkah China membiarkan Yuan terus terdepresiasi bisa dianggap sebagai cara untuk mengimbangi dampak kenaikan tarif perdagangan AS.

Gold Trading

Nilai tukar yuan Tiongkok diatur untuk mencatat penurunan bulanan terbesar dalam lebih dari 25 tahun, karena pemerintah China membiarkan mata uang yang dapat dikonversi sebagian terdepresiasi sebagai tanggapan terhadap tarif perdagangan AS yang lebih tinggi dan prospek ekspor yang melemah.

Yuan berada di jalur untuk mencatat penurunan 3,8 persen terhadap dolar AS pada bulan Agustus, menandai penurunan bulanan terbesar sejak Januari 1994, ketika China menyelesaikan perombakan besar rezim mata uangnya dengan menyatukan dua nilai tukar. Yuan menjadi pemain terburuk pada bulan Agustus di antara 11 mata uang paling diperdagangkan di Asia setelah rupee India, yang turun 3,9 persen bulan ini.

Banyak pialang telah memotong perkiraan mereka untuk yuan tahun ini, karena otoritas China diperkirakan akan mengurangi dukungan mereka untuk nilai mata uang untuk membantu mengimbangi dampak kenaikan tarif AS mengingat pelemahan ekspor dan prospek ekonomi China.

“Ketegangan perdagangan adalah alasan utama yuan terdepresiasi karena merugikan ekonomi global – dan neraca transaksi berjalan China,” kata Jimmy Zhu, kepala strategi di Fullerton Markets. “Di sisi lain, dolar ditopang terhadap mata uang lainnya ketika bank sentral mereka melonggarkan kebijakan.”

Standard Chartered Bank menurunkan perkiraan yuan menjadi 7,23 per dolar pada akhir tahun ini dari perkiraan 6,86. ANZ Bank dan ING Bank menurunkan prediksi yuan mereka menjadi 7,20 pada akhir tahun dibandingkan dengan perkiraan sebelumnya masing-masing 6,92 dan 7,10. Sementara Bank of America Merrill Lynch lebih pesimistis, mengharapkan yuan mencapai 7,50 pada akhir tahun dari perkiraan 7,30.

Awal bulan ini, People’s Bank of China (PBOC) membiarkan yuan menembus ambang 7,0 per dolar untuk pertama kalinya dalam 11 tahun, menandakan bahwa ia membuka pintu untuk membiarkan mata uangnya melemah saat mempersiapkan tarif AS yang lebih tinggi dan gesekan perdagangan yang lebih besar.

Putaran baru tarif AS untuk beberapa barang Cina mulai berlaku pada hari Minggu, mengancam untuk meningkatkan perang perdagangan yang sudah pahit. Tambahan tarif AS sebesar 15 persen untuk barang-barang Cina senilai US $ 300 miliar, bersama dengan AS yang melabeli Cina sebagai manipulator mata uang, menyarankan bahwa penyelesaian jangka pendek perang dagang tidak mungkin.

Becky Liu, kepala strategi makro China dari Standard Chartered Bank, mengatakan kenaikan tarif AS telah berdampak pada ekspor China, yang tumbuh hanya 0,6 persen selama tujuh bulan pertama tahun ini, turun dari 9,9 persen pada kalender 2018.

Ekspor China telah kehilangan pangsa pasar global sejak 2016. Depresiasi yang relatif sederhana dan pangsa pasar yang masih menurun menunjukkan lebih banyak depresiasi dalam mata uang diperlukan untuk mempertahankan pangsa pasar saat ini, katanya.

“Kami melihat ruang lebih lanjut untuk depresiasi yuan, karena China berupaya untuk mengkompensasi tarif yang lebih tinggi dan pangsa pasar ekspor yang menurun.

“Pihak berwenang cenderung membiarkan [yuan] terdepresiasi lebih lanjut untuk mengkompensasi tarif yang lebih tinggi dan diharapkan kinerja ekonomi yang lebih lemah.”

Sejauh ini, Cina telah mampu mengimbangi beberapa kerugian dari penurunan ekspor ke AS dengan mengekspor lebih banyak ke pasar lain, seperti kawasan euro, 10 negara Asean di Asia Tenggara, dan Afrika. “Pertumbuhan ekspor China mungkin bisa turun ke wilayah negatif pada kuartal keempat dan / atau pada paruh pertama tahun depan karena pengenaan tarif tambahan yang jauh lebih cepat sejak Mei 2019,” kata Liu.

Ada tanda-tanda bahwa AS dan Cina akan melanjutkan pembicaraan perdagangan bulan depan karena kenaikan tarif akan terjadi. Presiden Donald Trump mengatakan beberapa diskusi sedang berlangsung pada hari Kamis, dengan lebih banyak pembicaraan dijadwalkan. Kementerian perdagangan China juga mengatakan pertemuan putaran September sedang dibahas oleh kedua pihak, tetapi mengatakan penting bahwa Washington membatalkan kenaikan tarif.

Meskipun depresiasi yuan cepat dalam beberapa pekan terakhir, pemerintah Cina tetap sepenuhnya mengendalikan nilai tukar, kata para analis. PBOC akan mencegah segala depresiasi yang tidak teratur dengan meningkatkan manajemen likuiditas yuan luar negerinya, seperti menerbitkan tagihan bank sentral di Hong Kong. Ini juga menggunakan nilai referensi harian yang membentuk titik pusat untuk rentang perdagangan yang diizinkan yuan untuk melabuhkan kinerja mata uang di bursa asing. (WK)