3 Jenis Analisa Dalam Trading Forex

Poin pembahasan Analisa Teknikal Forex:

1. Ada tiga jenis analisa forex yang umum digunakan trader untuk mengantisipasi pergerakan pasar dan menganalisa tren.

2. Trader cenderung menggunakan satu atau kombinasi metode analisa forex agar sesuai dengan kepribadian dan / atau gaya trading mereka.

3. Ini dapat berguna untuk mengidentifikasi perdagangan menggunakan pendekatan analitik dalam akun latihan forex

Analisa Forex

Dalam mengantisipasi trading, Ada beberapa cara berbeda untuk menganalisa pasar forex. Meskipun mungkin banyak kategori analisa, trader harus membuat analisa yang cukup sederhana untuk mengidentifikasi peluang transaksi yang baik.

Artikel ini membahas tiga teknik analisa forex yang paling umum, yaitu: Analisis fundamental, teknikal, dan sentimen, dan bagaimana ketiga analisa tersebut membantu membentuk strategi trading. Setelah itu, terserah pada trader individu untuk mencoba mencari tahu jenis analisa apa yang cocok dengan gaya trading mereka.

3 Jenis Analisis Pasar Forex Paling Umum:

1. Analisa Fundamental

Pusat fundamental forex sebagian besar di sekitar suku bunga mata uang. Ini berdasarkan fakta bahwa suku bunga memiliki pengaruh yang cukup besar di pasar forex. Faktor fundamental lainnya termasuk seperti produk domestik bruto, inflasi, manufaktur, aktivitas pertumbuhan ekonomi, dan lainnya. Namun, apakah rilis data fundamental lainnya itu baik atau buruk adalah kurang penting daripada bagaimana rilis tersebut memengaruhi suku bunga negara itu.

Trader yang meninjau rilis fundamental harus mengingat bagaimana hal itu dapat memengaruhi pergerakan suku bunga di kemudian hari. Ketika investor berada dalam mode pencarian risiko, uang mengikuti hasil (mata uang yang menawarkan tingkat bunga yang lebih tinggi), dan suku bunga yang lebih tinggi dapat berarti lebih banyak investasi. Ketika investor berada dalam kondisi menghindari risiko, maka uang meninggalkan hasil untuk mata uang safe-haven.

2. Analisa Teknikal

Analisa teknikal forex melibatkan pembacaan pola dalam sejarah harga untuk menentukan waktu dan tempat probabilitas yang lebih tinggi untuk memasuki pasar dan keluar dari pasar. Alhasil, analisa teknikal dalam forex adalah salah satu jenis analisa yang paling banyak digunakan.

Karena forex menjadi salah satu pasar terbesar dan paling likuid, pergerakan pada grafik dari aksi harga umumnya memberikan petunjuk tentang tingkat supply dan demand yang tersembunyi. Perilaku berpola lainnya seperti mata uang mana yang sedang tren paling kuat yang dapat diperoleh dengan meninjau grafik harga. Contohnya dapat dilihat di bawah ini pada grafik GBP/USD di mana dolar AS menguat terhadap Pound Sterling.

Studi teknikal lainnya dapat dilakukan melalui penggunaan indikator. Banyak trader lebih suka menggunakan indikator karena sinyalnya mudah dibaca, dan membuat trading forex lebih sederhana.

Analisa teknikal versus fundamental dalam forex menjadi topik yang diperdebatkan secara luas. Tidak ada jawaban yang benar untuk pertanyaan tentang jenis analisa mana yang lebih baik dan trader cenderung mengadopsi satu, atau kombinasi keduanya, dalam analisis mereka.

3. Analisa Sentimen

Sentimen forex adalah bentuk analisis lain yang sangat populer. Ketika Anda melihat sentimen diposisikan secara berlebihan ke satu arah, ini berarti sebagian besar trader sudah berkomitmen pada posisi itu.

Mungkin ini bisa dijelaskan lebih baik dengan sebuah contoh. Mari asumsikan bahwa banyak sekali trader dan investor sedang memburu Euro. Mereka pikir Euro akan terus naik. Karena orang-orang memilih dengan posisi trading mereka, dapat dilihat bahwa sentimen terhadap EUR/USD menunjukkan mayoritas trader adalah pembeli dalam pasangan mata uang tersebut.

Karena kita tahu ada sekelompok besar trader yang telah MEMBELI, maka pembeli ini menjadi pemasok penjual di masa depan. Ini dapat diketahui karena pada akhirnya, mereka akan ingin menutup posisi transaksi mereka. Sehingga akan membuat EUR terhadap USD rentan terhadap penurunan tajam jika pembeli ini berbalik dan menjual untuk menutup transaksi di sana.

Trader yang lebih cerdik akan menganalisa sentimen ritel bersama sentimen di tingkat kelembagaan. Banyak analis menjelaskan bagaimana trader dapat menganalisa laporan Komitmen Pedagang (CoT) untuk petunjuk tentang bagaimana pasar institusional diposisikan dan bagaimana menerapkan analisa ini ke dalam analisis trading mereka.

Bagaimana Menerapkan Teknikal Forex Pada Perdagangan Anda

Trader dapat memanfaatkan campuran dari ketiga jenis analisa pada pasar forex. Ini dapat dilakukan dengan:

  • Mengidentifikasi tren jangka panjang dengan menggunakan analisa fundamental
  • Titik masuk ideal yang tepat menggunakan analisa teknikal dan indikator yang menyertainya
  • Memanfaatkan sentimen klien sebagai kotak konfirmasi terakhir sebelum masuk ke pasar

Teruslah membaca contoh mendalam tentang bagaimana menganalisa tren pasar forex dengan tiga teknik analisa di atas:

1. Gunakan dasar-dasar untuk membantu mengidentifikasi tren jangka panjang:

Menganalisis PDB suatu negara, suku bunga, dan tingkat inflasi memberikan wawasan tentang kekuatan ekonomi negara tersebut dan dengan ekstensi, mata uang mereka. Misalnya, jika AS memulai siklus kenaikan suku bunga, dolar AS akan terlihat menarik. Jika cukup banyak investor / pelaku pasar memburu dolar AS, ini akan menopang nilai USD.

2. Terapkan analisa teknikal yang baik untuk melihat titik masuk ke pasar:

Menggunakan beberapa analisa kerangka waktu dan indikator seperti MACD atau Relative Strength Index, trader dapat melihat entri yang ideal ke pasar.

3. Pertimbangkan sentimen klien:

Trader dapat menganalisa sentimen klien baik dengan mengamati jumlah bersih trader yang masuk posisi buy atau sell, atau dengan membuka posisi atas perbedaan dalam pergerakan bersih buy / sell. Namun, kesimpulan utamanya adalah bahwa klien ritel cenderung membuka posisi melawan tren yang berlaku, sehingga membuat sentimen klien menjadi indikator pelawan.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.