5 Hal Yang Harus Diantisipasi Dari Pertemuan FOMC September Ini

JAVAFX – Investor terpaku perhatian mereka dalam minggu ini pada pertemuan kebijakan Federal Reserve (FOMC) dari bank sentral AS yang dilakukan mendekati kuartal terakhir tahun ini. Sejumlah pihak meyakini bahwa Federal Reserve akan melakukan sejumlah pegurangan dalam kebijakan stimulus mereka, yaitu pada tingkat pembelian obligasi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Bagi pasar, ini sebagai langkah pertama menuju normalisasi kebijakan moneter.

Meskipun ekspektasi investor tinggi bahwa tapering akan dimulai pada tahun 2021, masih ada banyak ketidakpastian di sekitar kapan Fed akan mengumumkan dan selanjutnya mengurangi pembelian obligasi. Hal yang sama berlaku ketika kemudian akan menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya sejak 2019, sebelum pandemi membuatnya memangkas suku bunga menjadi nol.

Berikut adalah lima masalah utama yang akan diperhatikan investor pada akhir pertemuan dua hari Fed pada hari Rabu.

  1. Pengurangan Pembelian Obligasi

Sebagian besar pejabat Fed telah menyuarakan dukungan untuk pengurangan pembelian obligasi mulai tahun ini, selama pasar tenaga kerja terus membaik.

Meskipun ada kemungkinan bahwa Fed akan mengumumkan pengurangan $ 120 miliar dalam pembelian bulanan Treasuries dan sekuritas berbasis hipotek (MBS) minggu ini, dengan pembelian akan dikurangi segera setelah November, kelemahan baru-baru ini dalam data ekonomi telah mengurangi kemungkinan dari gerakan seperti itu.

Data pekerjaan untuk Agustus datang jauh di bawah ekspektasi, sementara inflasi panas didorong oleh bisnis yang dibuka kembali setelah penutupan terkait COVID menunjukkan tanda-tanda moderasi.

Investor fokus pada setiap sinyal baru tentang kapan penurunan dapat dimulai, dan apakah langkah tersebut akan dipatok pada peningkatan nyata dalam data, termasuk ketenagakerjaan. Pertemuan Fed awal November akan berlangsung sebelum melihat data ketenagakerjaan untuk Oktober, yang mungkin membuat pembuat kebijakan ragu untuk memutuskan sebelum Desember.

Laju pengurangan juga akan menjadi kunci untuk berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengakhiri pelonggaran kuantitatif, yang diperkirakan akan berakhir sebelum The Fed menaikkan suku bunga. Ketua Fed Jerome Powell, yang akan berbicara setelah pernyataan pertemuan, juga dapat mengindikasikan bahwa Fed dapat mempercepat, memperlambat, atau menghentikan pengurangan jika kondisi ekonomi memburuk.

The Fed telah berhati-hati untuk mencoba memisahkan jadwal apa pun untuk mengurangi pembelian obligasi dari menaikkan suku bunga dari nol untuk pertama kalinya sejak Maret 2020, tetapi itu mungkin tidak semudah yang dipikirkan beberapa orang. Jika penyerapan tenaga kerja terus membaik dan inflasi tetap berada di atas target, kondisi tapering juga dapat dipandang sama untuk lifting rate.

The Fed menakuti investor pada Juni setelah pembuat kebijakan mengatakan mereka memperkirakan dua kenaikan suku bunga pada 2023. The “dot plot,” di mana pejabat Fed menempatkan proyeksi mereka untuk tingkat dana federal, bulan ini akan memperbarui apakah ekspektasi ini telah berubah. Ini juga akan menawarkan pandangan pertama pada ekspektasi pejabat Fed untuk tahun 2024.

Jika proyeksi suku bunga hingga tanggal ini lebih hawkish dari yang diharapkan, maka imbal hasil obligasi jangka menengah, yang sensitif terhadap kemungkinan kenaikan suku bunga dalam jangka waktu ini, bisa naik. Dana Fed berjangka dihargai untuk kenaikan suku bunga pertama yang terjadi pada Maret 2023.

  • Transitorasi

Argumen utama yang mendasari kapan suku bunga dapat dinaikkan adalah apakah Fed akan dapat menunggu untuk melihat peningkatan ekonomi yang diinginkannya sebelum pengetatan, atau jika tekanan harga yang meningkat akan memaksanya untuk bertindak.

Pelemahan harga baru-baru ini akan memperkuat argumen Powell bahwa inflasi yang tinggi akan terbukti sementara. Kurva swap terkait inflasi miring ke bawah, mencerminkan ekspektasi bahwa kenaikan tahunan dalam Indeks Harga Konsumen telah mencapai puncaknya.

Tetapi tidak jelas kapan gangguan rantai pasokan yang telah membantu mendongkrak harga secara keseluruhan akan mereda. Selain itu, pembatasan baru dari potensi penyebaran varian virus corona menjadi penentu apakah inflasi akan terus meningkat atau tetap pada level yang tinggi.

Proyeksi ekonomi yang dirilis pada hari Rabu kemungkinan akan menunjukkan berbagai perkiraan inflasi dari pembuat kebijakan yang mungkin berbeda mengenai apakah risiko inflasi mengarah ke atas atau ke bawah.

  • Proyeksi Ekonomi

Proyeksi ekonomi pembuat kebijakan untuk pertumbuhan dan lapangan kerja, dirilis dengan plot titik setelah pertemuan Maret, Juni, September dan Desember, akan menawarkan wawasan tentang apakah pembuat kebijakan khawatir bahwa pertumbuhan dan lapangan kerja mungkin tertinggal dari inflasi, membuat Fed terikat tentang bagaimana normalisasi kebijakan.

Beberapa investor khawatir bahwa ekonomi A.S. dapat memasuki periode stagflasi, di mana tekanan harga meningkat bahkan ketika pertumbuhan lamban. Sebuah laporan Bank of America yang dirilis awal bulan ini menunjukkan bahwa investor telah menyapu aset yang dianggap berkinerja lebih baik dalam lingkungan seperti itu, ketika biasanya sangat sedikit kelas aset yang berkinerja baik.

  • Pengurangan MBS Dan Treasury Proporsional

Sejak pandemi dimulai, bank sentral AS telah membeli $80 miliar dalam sekuritas Treasury dan $40 miliar dalam obligasi yang didukung hipotek per bulan. Spekulasi bahwa Fed dapat mengurangi pembelian sekuritas berbasis hipotek sebelum, atau pada kecepatan yang lebih cepat, daripada Treasuries telah memudar karena pejabat Fed mengecilkan prospek bahwa pembelian MBS telah berkontribusi pada rekor harga perumahan di seluruh negeri.

Powell mengatakan pada bulan Juli bahwa ia mengharapkan The Fed untuk mengurangi pembelian Treasuries dan MBS pada saat yang sama.  Meski demikian, investor tetap akan mencermati adanya indikasi bahwa kebijakan ini sedang dipertimbangkan kembali.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.