8 Strategi Terbaik Trading Forex Serta Kelebihan Dan Kekurangan

Poin pembicaraan utama:

  • Apa itu Strategi Perdagangan Forex?
  • Strategi Forex: Tinjauan Tingkat Atas
  • Trading Price Action
  • Strategi Range Trading
  • Strategi Perdagangan Tren
  • Posisi Perdagangan
  • Strategi Day Trading
  • Strategi Forex Scalping
  • Strategi Trading Swing
  • Strategi Carry Trade
Strategi Trading

Apa Itu Strategi Trading Forex?

Strategi trading forex mendefinisikan teknik yang digunakan oleh trader untuk menentukan kapan harus membuka atau menutup posisi trading. Ada berbagai strategi forex yang bisa digunakan trader termasuk analisa teknikal atau analisa fundamental. Strategi trading forex yang baik akan mempermudah seorang trader untuk menganalisis pasar dan dengan percaya diri mengeksekusi posisi dengan teknik manajemen risiko yang baik.

Strategi Forex: Tinjauan Tingkat Atas

Strategi forex dapat dibagi menjadi struktur organisasi yang berbeda yang dapat membantu trader dalam menempatkan strategi yang paling dapat diterapkan.

Strategi Trading Forex Yang Berhasil

Trading forex ini perlu menyatukan beragam faktor untuk merumuskan strategi trading yang sesuai untuk Anda. Ada banyak sekali strategi yang dapat diikuti, namun pemahaman dan kenyamanan dengan strategi itu penting. Setiap trader memiliki tujuan dan sumber yang unik, yang harus dipertimbangkan saat memilih strategi yang sesuai.

Ada tiga kriteria yang dapat digunakan pedagang untuk membandingkan strategi yang berbeda pada kesesuaian mereka:

  1. Sumber daya waktu yang dibutuhkan
  2. Frekuensi peluang perdagangan
  3. Jarak umum ke target

Dalam trading posisi biasanya adalah strategi dengan rasio profit-risiko tertinggi. Strategi yang paling menuntut dalam hal waktu Anda adalah trading dengan strategi scalping karena frekuensi perdagangan yang tinggi dilakukan secara teratur.

1. Trading dengan Price Action

Trading dengan teknik price action melibatkan studi harga historis untuk merumuskan strategi trading secara teknikal. Price action dapat digunakan sebagai teknik yang berdiri sendiri atau dalam hubungannya dengan indikator. Faktor fundamental jarang digunakan; namun, sering kali peristiwa ekonomi dimasukkan sebagai faktor pendukung. Ada beberapa strategi lain yang termasuk dalam kelompok price action seperti yang diuraikan di atas.

Panjang perdagangan: trading dengan price action dapat digunakan selama periode waktu yang bervariasi (jangka panjang, menengah, dan pendek). Kemampuan untuk menggunakan banyak kerangka waktu untuk menganalisa membuat perdagangan price action lebih dihargai oleh banyak pedagang.

Titik Masuk/Keluar: Ada banyak metode untuk menentukan level support / resistance yang umumnya digunakan sebagai titik masuk / keluar:

  1. Fibonacci Retracement
  2. Menggunakan sumbu candlestick
  3. Identifikasi tren
  4. Indikator
  5. Osilator

Dalam price action, ada jenis trading rentang jarak, tren, harian, scalping, swing dan posisi. Strategi ini mematuhi berbagai bentuk persyaratan perdagangan yang akan diuraikan secara rinci di bawah ini. Contoh tersebut menunjukkan berbagai teknik untuk trading dengan strategi ini untuk menunjukkan betapa beragamnya teknik trading, bersama dengan berbagai opsi pesanan yang dapat dipilih oleh trader.

2. Strategi Range Trading

Range trading termasuk mengidentifikasi titik support dan resistance dimana trader akan menempatkan posisi trading di sekitar level kunci ini. Strategi ini bekerja dengan baik tanpa volatilitas yang signifikan dan tidak ada tren yang terlihat. Analisa teknikal adalah alat utama yang digunakan dengan strategi ini.

Panjang perdagangan: Tidak ada kepastian seberapa panjang posisi perdagangan karena strategi ini dapat digunakan untuk kerangka waktu apa pun. Mengelola risiko merupakan bagian integral dari metode ini karena dapat terjadi breakout. Akibatnya, trader dengan strategi range ini ingin menutup posisi apapun di sekitar rentang waktu saat ini.

Titik Masuk / Keluar: Osilator adalah yang paling sering digunakan sebagai alat pengaturan waktu. Relative Strength Index (RSI), Commodity Channel Index (CCI), dan Stochastics adalah beberapa osilator yang lebih populer. Price action terkadang digunakan bersamaan dengan osilator untuk lebih memvalidasi sinyal atau penembusan kisaran terikat.

Contoh 1: Perdagangan Rentang USD / JPY

USDJPY

USD/JPY telah menunjukkan kisaran level harga yang berkepanjangan selama beberapa tahun terakhir. Grafik di atas menggambarkan support dan resistance yang jelas yang digunakan trader sebagai titik masuk / keluar. Osilator RSI mendemonstrasikan waktu titik masuk / keluar seperti yang disorot oleh kotak biru dan merah yang diarsir – Merah: overbought dan Biru: oversold.

Range Trading ini dapat menghasilkan rasio risiko-profit yang bermanfaat, namun, ini muncul bersama dengan investasi waktu yang lama per perdagangan. Gunakan pro dan kontra di bawah ini untuk menyelaraskan tujuan Anda sebagai trader dan berapa banyak sumber daya yang Anda miliki.

Kelebihan:

  • Banyaknya peluang perdagangan
  • Rasio risiko terhadap profit yang menguntungkan

Kekurangan:

  • Memerlukan investasi waktu yang lama
  • Membutuhkan apresiasi yang kuat dari analisa teknikal

3. Strategi Perdagangan Tren

Strategi trading Tren adalah strategi trading forex sederhana yang digunakan oleh banyak trader dari semua tingkat pengalaman. Trading dengan tren mencoba menghasilkan keuntungan positif dengan memanfaatkan momentum arah pasar.

Lama perdagangan: Perdagangan tren umumnya terjadi dalam jangka waktu menengah hingga jangka panjang karena panjangnya tren itu sendiri berfluktuasi. Seperti price action, analisa kerangka multi waktu dapat diadopsi dalam perdagangan tren.

Titik Masuk / Keluar: Titik masuk biasanya ditentukan oleh osilator (RSI, CCI, dll.) Dan titik keluar dihitung berdasarkan rasio risiko-profit yang positif. Dengan menggunakan jarak level stop, trader dapat menyamakan jarak itu atau melampauinya untuk mempertahankan rasio risiko-profit positif. Misalnya, jika level stop ditempatkan 50 pip, level take profit akan ditetapkan pada 50 pip atau lebih jauh dari titik masuk.

Contoh 2: Mengidentifikasi Tren

Higher Hi - Lo

Dalam contoh sederhana di atas, EUR/USD menunjukkan tren naik yang divalidasi oleh posisi kenaikan yang lebih tinggi dan posisi rendah yang lebih tinggi. Sebaliknya, ini akan menjadi tren penurunan.

EUR / USD Trading dengan Tren

Tren Naik

Saat Anda melihat tren yang kuat di pasar, buka posisi sesuai dengan arah tren. Misalnya, tren naik yang kuat di EUR/USD.

Menggunakan (CCI) sebagai alat untuk memasukkan waktu, perhatikan bagaimana setiap kali CCI turun di bawah -angka 100 (disorot dengan warna biru), harga merespons dengan reli. Tidak semua perdagangan akan berhasil dengan cara ini, tetapi karena mengikuti tren, setiap penurunan menyebabkan lebih banyak pembeli masuk ke pasar dan mendorong harga lebih tinggi. Kesimpulannya, mengidentifikasi tren yang kuat penting untuk strategi perdagangan tren yang bermanfaat.

Trading dengan tren dapat menjadi lebih kreatif dengan banyaknya variabel untuk dipertimbangkan. Daftar kelebihan dan kekurangan dapat membantu Anda dalam mengidentifikasi apakah trading dengan tren cocok untuk Anda.

Kelebihan:

  • Banyaknya peluang trading
  • Rasio risiko terhadap profit yang disukai

Kekurangan:

  • Memerlukan investasi waktu yang lama
  • Membutuhkan apresiasi yang kuat dari analisa teknikal

4. Trading Berdasarkan Posisi

Trading dengan posisi adalah strategi jangka panjang yang terutama berfokus pada faktor fundamental, namun metode teknikal dapat digunakan seperti Teori Gelombang Elliot. Fluktuasi minor pasar yang lebih kecil bukan hal yang harus dipertimbangkan dalam strategi ini karena tidak mempengaruhi gambaran pasar yang lebih luas. Strategi ini dapat digunakan di semua jenis pasar mulai dari saham hingga forex.

Lama perdagangan: Seperti yang disebutkan di atas, strategi trading ini memiliki prospek jangka panjang (mingguan, bulanan atau bahkan tahunan!) cocok untuk trader yang lebih gigih. Memahami bagaimana faktor ekonomi mempengaruhi pasar atau predisposisi teknikal menyeluruh, sangat penting dalam meramalkan ide perdagangan.

Poin Masuk / Keluar: Level kunci pada grafik kerangka waktu yang lebih lama (mingguan / bulanan) menyimpan informasi berharga bagi trader karena pandangan pasar yang komprehensif. Titik masuk dan keluar dapat diliat dengan menggunakan analisis teknikal sesuai dengan strategi lainnya.

Contoh 3: Trading Posisi DAX 30 Jerman

Head And Shoulder

Grafik indeks DAX30 di atas menggambarkan perkiraan pola head and shoulder dua tahun, yang sejajar dengan kemungkinan jatuh di bawah garis merah horizontal di sebelah kanan bahu. Dalam contoh yang ini penurunan indeks DAX30 Jerman secara teknikal dan fundamental terlihat seperti direncanakan. Menjelang akhir 2018, Jerman mengalami resesi teknis seiring dengan perang dagang AS / China yang merugikan industri otomotif. Negosiasi Brexit tidak membantu karena kemungkinan Inggris meninggalkan UE besar kemungkinan akan berdampak negatif pada ekonomi Jerman juga. Dalam hal ini, memahami pola teknis serta memiliki fondasi fundamental yang kuat memungkinkan untuk menggabungkan analisis teknis dan fundamental untuk menyusun ide perdagangan yang kuat.

Pro dan Kontra berdasarkan tujuan Anda sebagai trader dan seberapa banyak sumber yang Anda miliki.

Kelebihan:

  • Membutuhkan investasi waktu yang minimal
  • Rasio risiko terhadap penghargaan yang sangat positif

Kekurangan:

  • Sangat sedikit peluang perdagangan
  • Membutuhkan apresiasi yang kuat dari analisis teknis dan fundamental

5. Strategi Trading Harian

Trading harian adalah strategi yang dirancang untuk menransaksikan instrumen keuangan di hari perdagangan yang sama. Artinya, semua posisi ditutup sebelum pasar ditutup. Ini bisa menjadi perdagangan tunggal atau beberapa perdagangan sepanjang hari.

Durasi perdagangan: Waktu perdagangan berkisar dari jangka sangat pendek (hitungan menit) atau jangka pendek (jam), selama perdagangan dibuka dan ditutup dalam hari perdagangan.

Poin Masuk / Keluar: Pedagang dalam contoh di bawah ini akan melihat untuk memasuki posisi pada saat harga menembus EMA periode 8 ke arah tren (lingkaran biru) dan keluar menggunakan rasio risiko-imbalan 1: 1.

Contoh 4: Perdagangan Harian EUR / USD

Day Trading

Grafik di atas menunjukkan pengaturan trading harian yang representatif yang menggunakan moving average untuk mengidentifikasi tren yang panjang karena harga berada di atas garis MA (merah dan hitam). Posisi entri disorot dengan warna biru dengan level stop ditempatkan pada jeda harga sebelumnya. Level take profit akan sama dengan jarak stop searah dengan tren.

Pro dan kontra yang tercantum di bawah ini harus dipertimbangkan sebelum menjalankan strategi ini. Trading harian melibatkan banyak waktu dan upaya untuk sedikit keuntungan, seperti yang terlihat dari contoh EUR/USD di atas.

Kelebihan:

  • Banyaknya peluang perdagangan
  • Rasio risiko terhadap penghargaan rata-rata

Kekurangan:

  • Memerlukan investasi waktu yang lama
  • Membutuhkan apresiasi yang kuat dari analisis teknis

6. Strategi Scalping Forex

Scalping dalam forex adalah istilah umum yang digunakan untuk menggambarkan proses pengambilan keuntungan kecil secara berkala. Ini dicapai dengan membuka dan menutup beberapa posisi sepanjang hari. Ini dapat dilakukan secara manual atau melalui algoritma yang menggunakan pedoman yang telah ditentukan sebelumnya tentang kapan / di mana untuk masuk dan keluar dari posisi. Pasangan mata uang yang paling likuid lebih disukai karena spread yang pada umumnya lebih ketat, membuat strategi jangka pendek terlihat lebih cocok.

Durasi perdagangan: Scalping memerlukan perdagangan jangka pendek dengan tingkat keuntungan minimal, biasanya beroperasi pada grafik kerangka waktu yang lebih kecil (30 menit – 1 menit).

Titik Masuk/Keluar: Seperti kebanyakan strategi teknikal, mengidentifikasi tren merupakan langkah pertama. Banyak scalper menggunakan indikator seperti moving average untuk memastikan tren. Menggunakan level utama tren ini pada kerangka waktu yang lebih lama memungkinkan trader melihat gambaran yang lebih besar. Level ini akan menciptakan garis support dan resistance. Scalping dalam rentang ini kemudian dapat dilakukan pada kerangka waktu yang lebih kecil dengan menggunakan osilator seperti RSI. Level stop ditempatkan beberapa pip untuk menghindari pergerakan besar yang melawan perdagangan. Indikator MACD adalah alat berguna lainnya yang dapat digunakan oleh trader untuk masuk / keluar dari perdagangan.

Contoh 5: Strategi Scalping EUR / USD

Scalping

contoh EUR/USD dalam kerangka waktu 10 menit di atas menunjukkan contoh tipikal dari strategi scalping. Tren jangka panjang dikonfirmasi dengan moving average (harga di atas 200 MA). Kerangka waktu yang lebih kecil kemudian digunakan untuk menargetkan titik masuk/keluar. Waktu titik masuk ditampilkan oleh persegi panjang merah dalam bias trader (panjang). Trader juga dapat menutup posisi buy menggunakan MACD ketika MACD (garis biru) melintasi garis sinyal (garis merah) yang disorot oleh persegi panjang biru.

Trader menggunakan teori yang sama untuk mengatur algoritme mereka, tanpa eksekusi manual dari trader.

Dengan contoh trading scalping di atas, simak apa yang menjadi kelebihan dan kekurangan strategi ini dalam memilih strategi trading yang paling sesuai untuk Anda.

Kelebihan:

  • Jumlah peluang perdagangan terbesar dari semua strategi forex

Kekurangan:

  • Memerlukan investasi waktu yang lama
  • Membutuhkan apresiasi yang kuat dari analisis teknis
  • Rasio risiko terhadap penghargaan terendah

7. Trading Dengan Strategi Swing

Swing trading adalah strategi spekulatif di mana para trader ingin memanfaatkan rentang jarak serta tren pasar. Dengan memilih ‘top’ dan ‘bottom’, trader dapat memasuki posisi panjang dan pendek yang sesuai.

Durasi perdagangan: Swing trading dianggap lebih ke trading jangka menengah karena posisi umumnya diadakan di mana saja antara beberapa jam hingga beberapa hari. Tren jangka panjang disukai karena trader dapat memanfaatkan tren di banyak titik di sepanjang tren.

Titik Masuk/Keluar: Sama seperti strategi range trading, osilator dan indikator dapat digunakan untuk menentukan posisi dan waktu masuk/keluar yang optimal. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa swing trading berlaku untuk pasar trending dan range bound.

Contoh Strategi Swing Trading pada GBP/USD

Swing Trade

Kombinasi osilator stokastik, indikator ATR, dan moving average digunakan dalam contoh di atas untuk menggambarkan tipikal strategi pada trading swing. Tren kenaikan awalnya diidentifikasi menggunakan Moving average 50 hari (harga di atas garis MA). Pada kondisi tren naik, trader akan mencari untuk memasuki posisi buy dengan pepatah lama ‘beli rendah, jual tinggi’.

Stochastics kemudian digunakan untuk mengidentifikasi titik masuk dengan mencari sinyal oversold yang disorot oleh persegi panjang biru pada stochastic dan chart. Manajemen risiko adalah langkah terakhir di mana ATR memberikan indikasi level stop. ATR disorot oleh lingkaran merah. Angka ini mewakili perkiraan jumlah pip dari level stop yang harus ditetapkan. Misalnya, jika ATR membaca 41,8 (tercermin dalam pembacaan ATR terakhir), pedagang akan menempatkan stop 41,8 pip jauhnya dari entri.

Dari contoh swing trading di atas, dapat dipertimbangkan apa yang menjadi keuntungan dan kekurangan di bawah ini untuk menentukan apakah strategi ini sesuai dengan gaya trading Anda.

Kelebihan:

  • Banyaknya peluang perdagangan
  • Rasio risiko terhadap penghargaan rata-rata

Kekurangan:

  • Membutuhkan apresiasi yang kuat dari analisis teknis
  • Masih membutuhkan investasi waktu yang ekstensif

8. Strategi Carry Trade

Carry trade termasuk meminjam satu mata uang dengan kurs yang lebih rendah, diikuti dengan berinvestasi dalam mata uang lain dengan tingkat imbal hasil yang lebih tinggi. Ini pada akhirnya akan menghasilkan carry trade positif. Strategi ini terutama digunakan di pasar forex.

Durasi perdagangan: Carry trade bergantung pada fluktuasi suku bunga antara mata uang terkait oleh karena itu, durasi perdagangan mendukung untuk periode jangka menengah hingga panjang (minggu, bulan, dan mungkin tahun).

Titik Masuk/Keluar: Tren pasar yang kuat sangat tepat untuk strategi trading ini karena strateginya melibatkan jangka waktu yang lebih panjang. Menentukan tren menjadi langkah pertama sebelum menempatkan posisi (level atas yang lebih tinggi dan lebih rendah yang lebih tinggi dan sebaliknya) – merujuk pada contoh 1 di atas. Ada dua aspek carry trade yaitu risiko nilai tukar dan risiko suku bunga. Karenanya, waktu terbaik untuk membuka posisi adalah di awal tren untuk sepenuhnya memanfaatkan fluktuasi nilai tukar. Mengenai komponen suku bunga, ini akan tetap sama terlepas dari trennya karena pedagang masih akan menerima perbedaan suku bunga jika mata uang yang disebutkan pertama memiliki suku bunga yang lebih tinggi terhadap mata uang kedua, misalkan, AUD/JPY.

Apakah carry trade cocok untuk Anda? Pertimbangkan kelebihan dan kekurangan berikut dan lihat apakah itu adalah strategi forex yang sesuai dengan gaya trading Anda.

Kelebihan:

  • Sedikit investasi waktu yang dibutuhkan
  • Rasio risiko terhadap profit yang rata-rata

Kekurangan:

  • Membutuhkan apresiasi pasar valas yang kuat
  • Peluang perdagangan yang jarang

Strategi Forex: Ringkasan

Artikel ini menguraikan 8 jenis strategi forex dengan contoh perdagangan praktis. Saat mempertimbangkan strategi trading mana yang ingin dipakai, perlu untuk membandingkan berapa banyak investasi waktu yang diperlukan di belakang layar, rasio risiko-profit dan keteraturan dari total peluang trading. Setiap strategi trading akan menarik bagi trader yang berbeda tergantung pada atribut pribadinya. Menyesuaikan gaya trading secara personal dengan strategi yang tepat pada akhirnya akan lebih membuka peluang bagi trader untuk keberhasilan dalam trading.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Harga Emas Bisa Pulih dan Kembali $ 2000 Di Akhir Tahun

JAVAFX - Gerak naik Emas untuk saat ini telah dibatasi pada $ 1755/65 untuk mempertahankan bias sisi bawah langsungnya, tim analis Credit Suisse melaporkan....

Biden Tarik Pasukan AS dari Afghanistan Paling Lambat 11 September

Presiden AS Joe Biden telah memutuskan akan menarik pasukan Amerika dari Afghanistan paling lambat 11 September 2021, 20 tahun setelah serangan al-Qaida memicu perang...

Tertekan Yield Obligasi AS,Emas Diperdagangkan Dalam Kisaran Harga $1730-60

JAVAFX - Mengawali perdagangan minggu ini, pada hari Senin (12/04/2021) harga emas berakhir turun di bursa perdagangan berjangka AS. Harga jatuh akibat kenaikan imbal...

Fauci yakin vaksin Johnson & Johnson akan kembali ke jalurnya segera

Dokter penyakit menular kenamaan Amerika Serikat, Anthony Fauci, berharap regulator AS akan segera membuat keputusan untuk mencabut penundaan vaksin Johnson & Johnson dan vaksin...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502