Akhiri Perseteruan, Jepang – Korea Selatan Sepakat Dialog

JAVAFX – Baik Jepang dan Korea Selatan pada hari Rabu (21/08/2019) menyepakati perlunya dialog untuk menyelesaikan perseteruan tentang kompensasi pekerja di masa perang Korea yang telah tumpah ke dalam perang dagang, dan membuat hubungan kedua negara dalam kondisi rapuh.

Gold Trading

Menteri Luar Negeri Jepang Taro Kono, berbicara setelah melakukan pembicaraan dengan sejawatnya dari Korea Selatan Kang Kyung-wha. Ia mengatakan bahwa kedua belah pihak telah berbagi pandangan tentang perselisihan itu. Keduanya setuju bahwa masalah ini merupakan warisan pahit penjajahan Jepang tahun 1910-1945 di semenanjung Korea.

“Dalam hal itu, saya ingin membuat kemajuan yang kuat menuju penyelesaian (masalah ini),” kata Kono di luar ibukota Cina Beijing, dalam komentar yang disiarkan langsung oleh penyiar publik Jepang NHK.

“Saya pikir kenyataan bahwa kita … dapat berbicara dalam situasi yang sulit ini dapat mengarah pada kemajuan besar dalam menyelesaikan masalah ini,” kata Kono. “Aku ingin tetap berhubungan erat dan terus berbicara.”

Seorang pejabat Korea Selatan mengatakan kedua belah pihak menegaskan kembali posisi mereka tetapi pertemuan itu bermakna dalam memulihkan dialog diplomatik dan menegaskan kembali perlunya untuk terus berbicara, kata kantor berita Korea Selatan Yonhap.

Hubungan memburuk setelah Mahkamah Agung Korea Selatan memerintahkan beberapa perusahaan Jepang untuk memberikan kompensasi kepada pekerja masa perang Korea Oktober lalu, sebuah langkah yang sangat dikecam oleh Tokyo, yang mengatakan masalah itu diselesaikan dengan perjanjian 1965 yang menormalisasi hubungan.

Perseteruan telah meluas ke perdagangan, setelah Jepang memperketat kontrol ekspor pada bahan-bahan penting bagi pembuat chip Korea Selatan dan kemudian menjatuhkan Seoul dari daftar negara yang memenuhi syarat untuk ekspor jalur cepat, mendorong Korea Selatan untuk mengambil langkah serupa ke arah Jepang.

Jumlah wisatawan Korea Selatan yang berkunjung ke Jepang turun bulan lalu ke level terendah dalam hampir setahun, di tengah boikot produk dan layanan Jepang, dari mobil ke bir dan tur.

Kang lagi-lagi mendesak agar kontrol ketat Jepang berkurang, dan menyampaikan kekhawatiran tentang laporan media dan klaim kelompok lingkungan internasional bahwa Jepang berencana untuk melepaskan air yang terkontaminasi dari pembangkit nuklir Fukushima ke laut, kata Yonhap.

Kono juga mengatakan Jepang menginginkan Seoul dan Tokyo untuk mempertahankan pakta berbagi intelijen militer yang dapat kedaluwarsa jika Korea Selatan memutuskan untuk tidak menggulirkannya minggu ini.

“Ini adalah kerangka kerja penting bagi Amerika Serikat, Jepang, dan Korea Selatan dan … harus dipertahankan,” kata Kono, seraya menambahkan bahwa ia telah membahas pakta intelijen dengan Kang.

Meskipun Kang menolak berkomentar setelah pertemuan apakah Korea Selatan akan memperbarui kesepakatan, Kim Sang-jo, kepala kebijakan atau Presiden Moon Jae-in, mengatakan pada hari Rabu bahwa Seoul akan terus mempertimbangkan “sampai menit terakhir”.

Kono mendesak Cina dan Korea Selatan untuk menghentikan pembatasan impor mereka pada produk-produk dari daerah-daerah di sekitar lokasi bencana nuklir Fukushima Jepang, di mana tiga reaktor mengalami lelehan setelah gempa bumi dan tsunami pada tahun 2011.

Seoul mengatakan pada hari Rabu bahwa itu akan menjadi pengujian radiasi ganda dari beberapa impor makanan Jepang, karena takut kontaminasi dari pabrik Fukushima.

Seorang pejabat Kementerian Pertanian, Kehutanan dan Perikanan Jepang mengatakan produk makanan Jepang aman dan peningkatan pengujian radiasi tidak diperlukan. (WK)