Apa itu FOMO dalam Trading? Karakteristik Trader FOMO

FOMO – Fear of Missing Out – adalah tambahan yang relatif baru dalam bahasa Inggris, tetapi merupakan salah satu bahasa intrinsik dalam kehidupan kita sehari-hari. Fenomena sebenarnya dari era digital modern, FOMO memengaruhi 69% kaum milenial, tetapi juga dapat memiliki pengaruh signifikan pada praktik perdagangan.

fomo

Misalnya, perasaan ketinggalan dapat menyebabkan masuknya perdagangan tanpa cukup berpikir, atau menutup perdagangan pada saat-saat yang tidak tepat karena itulah yang tampaknya dilakukan orang lain. Bahkan dapat menyebabkan trader mengambil risiko modal terlalu banyak karena kurangnya penelitian, atau kebutuhan untuk mengikuti kawanan. Bagi sebagian orang, kesan FOMO yang diciptakan dengan melihat orang lain berhasil hanya diperkuat oleh pasar yang bergerak cepat dan volatilitas; rasanya ada banyak hal yang dilewatkan.

Untuk membantu trader lebih memahami konsep FOMO dalam perdagangan dan mengapa itu terjadi, artikel ini akan mengidentifikasi potensi pemicu dan bagaimana ini dapat memengaruhi kesuksesan trader harian. Ini akan mencakup contoh-contoh utama dan seperti apa kebiasaan trader harian ketika didorong oleh FOMO. Ada berbagai tip tentang cara mengatasi rasa takut, dan emosi lain yang dapat memengaruhi konsistensi dalam perdagangan – salah satu ciri terpenting dari trader yang sukses.

POIN BICARA UTAMA:

  • Apa itu FOMO dalam perdagangan?
  • Apa yang menjadi ciri Trader FOMO?
  • Faktor yang Dapat Memicu FOMO
  • Perdagangan FOMO vs Perdagangan Disiplin: Siklus
  • Tips mengatasi FOMO

Apa Itu Fomo Dalam Perdagangan?

FOMO dalam perdagangan adalah Takut Kehilangan peluang besar di pasar dan merupakan masalah umum yang akan dialami banyak trader selama karir mereka. FOMO dapat memengaruhi semua orang, mulai dari trader baru dengan akun ritel hingga trader profesional.

Di era modern media sosial, yang memberi kita akses yang belum pernah terjadi sebelumnya ke kehidupan orang lain, FOMO adalah fenomena umum. Ini berasal dari perasaan bahwa trader lain lebih sukses, dan itu dapat menyebabkan ekspektasi yang terlalu tinggi, kurangnya perspektif jangka panjang, terlalu percaya diri / minimnya kepercayaan diri dan keengganan untuk menunggu.

Emosi sering kali menjadi kekuatan pendorong utama di balik FOMO. Jika dibiarkan, mereka dapat menyebabkan trader mengacuhkan rencana perdagangan dan melebihi tingkat risiko yang nyaman.

Emosi umum dalam perdagangan yang dapat dimasukkan ke dalam FOMO meliputi:

  • Keserakahan
  • Ketakutan
  • Semangat
  • Kecemburuan
  • Ketidaksabaran
  • Kecemasan

Apa Ciri-Ciri Trader FOMO?

Trader yang bertindak atas FOMO kemungkinan akan berbagi sifat yang sama dan didorong oleh serangkaian asumsi tertentu. Di bawah ini adalah daftar hal-hal teratas yang mungkin dikatakan trader FOMO, yang menjelaskan emosi yang dapat memengaruhi perdagangan:

Faktor Apa Yang Dapat Memicu FOMO Trading?

FOMO adalah perasaan internal, tetapi perasaan itu dapat disebabkan oleh berbagai situasi. Beberapa faktor eksternal yang dapat menyebabkan trader mengalami FOMO adalah:

  • Ketidakstabilan Pasar. FOMO tidak terbatas pada pasar bullish di mana orang-orang ingin mengikuti tren – ini bisa masuk ke dalam jiwa kita ketika ada pergerakan pasar ke segala arah. Tidak ada trader yang ingin melewatkan kesempatan bagus
  • Kemenangan besar beruntun. Didukung oleh kemenangan sebelumnya, mudah untuk melihat peluang baru dan terjebak di dalamnya. Bukanlah masalah, karena semua orang melakukannya, kan? Sayangnya, kemenangan beruntun tidak bertahan selamanya
  • Kerugian berulang. Trader dapat berakhir dalam lingkaran setan: memasuki posisi, merasa takut, menutup posisi, lalu kembali masuk perdagangan lain karena kecemasan dan kekecewaan muncul karena tidak bertahan. Hal ini pada akhirnya dapat menyebabkan kerugian yang lebih besar
  • Berita dan rumor. Mendengar rumor yang beredar dapat meningkatkan perasaan tersisih, trader mungkin merasa seperti berada di luar jalur
  • Media sosial. Perpaduan media sosial dan perdagangan bisa menjadi racun ketika tampaknya semua orang memenangkan perdagangan. Penting untuk tidak menelan mentah-mentah konten media sosial, dan luangkan waktu untuk meneliti para influenser dan mengevaluasi unggahannya.

Selain memengaruhi trader individu, FOMO juga dapat langsung memengaruh pasar. Pasar yang bergerak mungkin didorong secara emosional – trader mencari peluang dan mencari titik masuk saat mereka melihat tren baru sedang terbentuk.

karakter Fomo trading

Grafik ini menggunakan indeks S&P 500 sebagai contoh bagaimana pasar dapat bergerak karena sentimen massal trader. Pasar bullish yang stabil dapat dengan cepat melonjak ketika orang mulai ikut-ikutan, karena takut ketinggalan. Mereka juga bisa jatuh, seperti yang terlihat di sini tepat setelah kenaikan tajam. Orang yang terlambat memasuki posisi panjang akan kehilangan uang, yang merupakan skenario terburuk dalam perdagangan FOMO.

Perdagangan FOMO Vs Perdagangan Disiplin: Siklus

Seperti yang dijelaskan di atas, proses menempatkan perdagangan bisa sangat berbeda tergantung pada situasi yang dihadapi dan faktor-faktor yang mendorong keputusan trader. Berikut adalah perjalanan trader FOMO vs trader disiplin – seperti yang akan Anda lihat, ada beberapa perbedaan mendasar yang dapat mmebawa hasil yang sangat berbeda.

Tips Untuk Mengatasi FOMO

Mengatasi FOMO dimulai dengan kesadaran diri yang lebih besar, dan pemahaman akan pentingnya disiplin dan manajemen risiko dalam perdagangan. Meskipun tidak ada solusi sederhana untuk mencegah emosi memengaruhi perdagangan dan menghentikan FOMO di jalurnya, ada berbagai teknik yang dapat membantu trader membuat keputusan yang tepat dan trading dengan lebih efektif.

Berikut beberapa tip dan pengingat untuk membantu mengelola faktor ketakutan:

  • Akan selalu ada perdagangan lain. Peluang perdagangan seperti bus – peluang lain akan selalu datang. Ini mungkin tidak langsung, tetapi pantas untuk menunggu peluang yang tepat.
  • Setiap orang berada di posisi yang sama. Menyadari ini adalah momen breakthrough bagi banyak trader, membuat FOMO kurang intens. Bergabunglah dengan webinar kami dan berbagi pengalaman dengan trader lain – ini bisa menjadi langkah pertama yang berguna dalam memahami dan meningkatkan psikologi perdagangan.
  • Tetap pada rencana perdagangan. Setiap trader harus mengetahui strategi mereka, membuat rencana perdagangan, lalu menaatinya. Ini adalah cara untuk mencapai kesuksesan jangka Panjang.
  • Melepaskan emosi dari perdagangan adalah kuncinya. Belajar mengesampingkan emosi – rencana perdagangan akan membantu dalam hal ini, meningkatkan kepercayaan perdagangan.
  • Trader hanya boleh menggunakan modal yang mampu dirisikokan. Mereka juga dapat menggunakan stop untuk meminimalkan kerugian jika pasar bergerak secara tidak terduga.
  • Ketahui pasar itu penting. Trader harus melakukan analisis mereka sendiri dan menggunakannya untuk menginformasikan perdagangan, manfaatkan semua informasi yang ada untuk mengetahui setiap kemungkinan hasil.
  • FOMO tidak mudah dilupakan, tetapi dapat dikontrol. Strategi dan pendekatan yang tepat memastikan trader dapat mengatasi FOMO.
  • Jurnal perdagangan membantu perencanaan. Bukan kebetulan bahwa trading tersukses menggunakan jurnal, memanfaatkan pengalaman pribadi untuk membantu mereka membuat rencana.

Mengatasi FOMO tidak terjadi dalam waktu sekejap; ini proses yang berkelanjutan. Artikel ini telah memberikan titik awal yang baik, menyoroti pentingnya psikologi perdagangan dan mengelola emosi untuk mencegah FOMO dari keputusan yang memengaruhi saat melakukan perdagangan.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.