Arab Saudi – Rusia, Jalan Berbeda Untuk Tujuan Yang Sama

JAVAFX – Sebagaimana diberitakan, harga minyak rontok pada perdagangan hari Jumat (29/11/2019) oleh saran Rusia bahwa OPEC tidak boleh berpikir untuk memperpanjang penurunan produksi ketika bertemu minggu ini. Namun dalam tulisan Bloomberg, media ini mengingatkan pasar tentang hal lain yang diinginkan Arab Saudi dari anggota dan sekutu kartel yaitu penghargaan untuk pra -potongan yang disetujui.

Gold Trading

Sekilas, apa yang diharapkan oleh Menteri Energi Rusia Alexander Novak dan sejawatnya dari Arab Saudi Abdulaziz bin Salman dalam pertemuan pada 5-6 Desember nanti tampak berbeda. Namun sejatinya keduanya memiliki tujuan yang sama yaitu mengurangi tekanan operasional minyak negara mereka dan mungkin  bisa menaikkan harga minyak mentah juga. Namun apa yang membuat aspirasi Saudi lebih sulit adalah bahwa ia membutuhkan bantuan Rusia untuk terus memanipulasi produksi dan harga minyak global. Sebaliknya, Moskow berada dalam posisi yang sangat berbeda.

Rusia merupakan produsen minyak no 3 dunia, setelah Amerika Serikat dan Arab Saudi. Rusia hanyalah sekutu dalam kelompok OPEC +,  ​​bukan anggota. Mereka memilih untuk bekerja sama dengan Arab Saudi karena ingin, dan bebas memutuskan apakah akan memotong produksi sekarang atau nanti dan seberapa banyak, terlepas dari janji yang dibuat untuk kerajaan. Perlu digaris bawahi bahwa pemerintahan Putin memiliki pengaruh besar atas sektor swasta Rusia, dalam posisi untuk melakukan apa yang tidak dapat dilakukan administrasi Trump dengan industri minyak AS yang independen.

Saudi tidak punya banyak pilihan selain memercayai Presiden Rusia Vladimir Putin untuk mengirimkan lebih sedikit barel ke pasar, ​​yang sayangnya tetap ditolak oleh Presiden AS Donald Trump karena gagasan bahwa harga minyak yang lebih tinggi dapat membahayakan ekonomi AS dan peluang pemilihannya kembali pada tahun 2020. Tetapi dalam meminta bantuan Putin, Saudi juga mengikuti keinginan presiden Rusia, yang dapat dengan sederhana, dalam bahasa minyak, menyuruh orang-orang Saudi untuk mematikan keran mereka sendiri.

Menurut cerita Bloomberg pada hari Jumat, Abdulaziz kemungkinan akan menggunakan pertemuan OPEC pertamanya sebagai menteri perminyakan Saudi untuk mengisyaratkan bahwa, sebagai produsen kartel yang dominan, Riyadh tidak lagi bersedia untuk mengkompensasi ketidakpatuhan anggota lain terhadap pemotongan yang disepakati. Kesepakatan saat ini adalah untuk pengurangan OPEC sebesar 1,2 juta barel per hari (bpd), sebuah tujuan yang dikatakan Saudi lebih memikul lebih dari anggota atau sekutu kartel mana pun.

Daftar tersangka Saudi untuk produksi berlebih dalam OPEC telah memiliki pelaku seri yang sama selama tiga tahun terakhir: Irak, yang selama beberapa bulan tahun ini menghasilkan hampir 4,8 juta barel per hari dibandingkan dengan kuota 4,51 juta; dan Nigeria, yang memompa 1,8 juta barel per hari dibandingkan dengan 1,68 juta yang dijanjikan. Yang ditambahkan ke dalam daftar tahun ini adalah Kazakhstan, yang menerima batas 1,86 juta barel per hari tetapi entah bagaimana menghasilkan lebih dekat menjadi 1,95 juta.

Menurut data Reuters, produksi berlebih Rusia sekitar 70.000 barel per hari, dan itu sebagian untuk mengkompensasi pemadaman Mei-Juni pada pipa minyak mentah Druzhba, di mana Moskow kehilangan sekitar 19 juta barel karena kontaminasi. Meskipun tidak terlalu mengganggu pakta OPEC +, partisipasi Rusia dalam rencana tersebut, bagaimanapun, sangat penting untuk kepercayaan pasar, mengingat posisinya sebagai produsen minyak terbesar kedua di dunia. Pakta OPEC + berakhir pada bulan Maret dan Saudi berharap untuk mendapatkan perpanjangan hingga Juni pada pertemuan minggu ini. Jika Moskow kembali menggumamkan ketidakpedulian terhadap rencana Saudi, harga minyak bisa turun 4% atau lebih seperti yang terjadi pekan lalu. Minyak mentah masih naik kuat pada tahun ini, dengan WTI AS menunjukkan lonjakan 23% dan patokan global AS kenaikan Brent 14%. Namun, jika OPEC tidak terus memotong produksi, sulit membayangkan keuntungan itu bertahan dengan baik.

Menurut orang-orang yang akrab dengan pemikiran Saudi, Abdulaziz akan mencoba dan membasmi pelaku kejahatan dalam OPEC untuk memberikan pemotongan barel yang mereka janjikan untuk dipertahankan. Tetapi apakah Riyadh dapat melakukan hal yang sama dengan Moskow, dan mengharapkan hasil yang sama? Dalam obrolan di sekolah lama, pertanyaannya adalah apakah pengganggu halaman sekolah akan bersedia menghadapi seseorang seukuran dia — dan bisa menang.

Mungkin orang-orang Saudi tidak harus berperang dengan Rusia. Itu karena, terlepas dari drama yang dibuat oleh Moskow, ada kemungkinan bahwa Rusia akan setuju sebelum akhir minggu ini untuk menendang 1,2 juta bpd-pemotongan OPEC + lebih lanjut hingga Juni. Putin di persimpangan semacam ini sebelumnya dan kami telah melihatnya pada akhirnya seperti OPEC. Ada kemungkinan dia akan melakukannya lagi. Novak telah menyarankan solusi – mengubah cara produksi Rusia dihitung.

Menteri energi Rusia mengatakan pekan lalu Moskow telah memasukkan kondensat – jenis minyak mentah ringan premium yang terutama diekstraksi selama produksi gas – dalam data outputnya, meningkatkan jumlah keseluruhan. Jika itu dikurangi, maka mungkin Rusia akan kembali untuk memenuhi kepatuhan OPEC +. Dengan cara ini, orang-orang Rusia dan Saudi akan senang dan pasar dengan senang hati akan membeli narasi.

Pasar sendiri memiliki pandangan terhadap pertemuan OPEC minggu ini sangat penting bagi Saudi karena kebutuhan mereka yang mendesak untuk menjaga harga minyak naik di tengah pekerjaan yang sedang berlangsung untuk mendaftarkan perusahaan minyak negara mereka Aramco. Bukan kebetulan bahwa penetapan harga untuk penawaran umum perdana Aramco diumumkan pada 5 Desember — hari pembukaan pertemuan OPEC — untuk meningkatkan dampak pasar maksimum pada IPO dan menekan hasil yang menguntungkan bagi perusahaan.

Hal ini juga tidak perlu khawatir mengapa Saudi tidak ingin memikul pemotongan lagi untuk anggota OPEC yang bandel — karena semua beban itu akan dibebankan pada Aramco. Tidak seperti di masa lalu, ketika ia melakukan pemotongan besar hanya untuk menahan harga minyak, Aramco sekarang perlu mengoptimalkan produksinya sendiri dalam batasan OPEC untuk menciptakan neraca keuangan yang sehat bagi para investornya.

 

Hanya gagasan tentang apa yang telah hilang dari Riyadh dalam pendapatan minyak selama tiga tahun terakhir: Rusia menghasilkan $ 170 juta sehari lebih banyak daripada yang terjadi pada kuartal terakhir 2016, ketika pemotongan OPEC + pertama kali disepakati; Saudi menghasilkan hanya $ 125 juta lebih.

Saat mereka berdiri, tren dan perkiraan global tidak terlihat terlalu menjanjikan untuk apa yang dipikirkan orang Saudi. Sebuah survei Reuters minggu lalu dari 42 ekonom dan analis memperkirakan Brent menjadi rata-rata $ 62,50 tahun depan, sedikit berubah dari prospek Oktober sebesar $ 62,38. Prospek produksi OPEC sendiri mencerminkan surplus sekitar 70.000 barel per hari tahun depan. Analis mematok pertumbuhan permintaan pada 0,8-1,4 juta barel per hari tahun depan.

Pada perdagangan emas, sentimen lain yang perlu mendapat sorotan adalah masalah perang dagang yang tak berkesudahan pada negosiasi AS-China. Setiap hari bisa menjadi berkah atau malapetaka bagi pasar, tergantung pada panggilannya. Pada hari Jumat, presiden A.S. menandatangani dua undang-undang A.S. yang bertujuan mendukung protes warga Hong Kong terhadap Beijing — suatu langkah yang semakin mengancam peluang kesepakatan perdagangan. Jika ada lebih banyak negatif seperti itu, maka harga emas dapat naik dalam saluran $ 1.460 – $ 1.480 karena investor mencari lindung nilai.

Harga emas berjangka untuk pengiriman Februari di New York COMEX dan emas di pasar spot, yang melacak perdagangan langsung dalam emas, diselesaikan pekan lalu di positif. Harga emas masih memegang peluang ke $ 1.500 pada akhir tahun atau awal tahun. Setidaknya jika harga harga emas masih bisa berkonsolidasi dalam kisaran $ 1,454 – $ 1,434 di sini, maka harga emas $ 1.500 di ujung tahun ini masih terbuka lebar. (WK)