Jalur Pipa Trans Siberia Eratkan Hubungan Ekonomi dan Politik Rusia – China

JAVAFX – Presiden Rusia Vladimir Putin dan sejawatnya dari China, Presiden Xi Jinping, pada hari Senin (02/12/2019) mengawasi peresmian jalur pipa yang akan mengangkut gas alam dari Siberia ke timur laut Cina. Dengan adanya jalur ini diharapkan bisa mendorong perekonomian kedua negara dan meningkatkan hubungan politik Moskow – Beijing.

Gold Trading

Awal dari aliran gas melalui pipa Power of Siberia mencerminkan upaya Moskow untuk berporos ke Timur untuk mencoba mengurangi rasa sakit dari sanksi keuangan Barat yang dikenakan atas aneksasi Crimea di Ukraina tahun 2014.

Langkah ini memperkuat posisi China sebagai pasar ekspor utama Rusia dan memberi Rusia potensi pasar baru yang sangat besar di luar Eropa. Itu juga datang ketika Moskow berharap untuk meluncurkan dua proyek energi besar lainnya – pipa gas Baltik bawah laut Nord Steam 2 ke Jerman dan pipa TurkStream ke Turki dan Eropa selatan.

Pipa Siberia Power sepanjang 3.000 km (1.865 mil) akan mengangkut gas dari ladang Chayandinskoye dan Kovytka di Siberia timur, sebuah proyek yang diperkirakan akan berlangsung selama tiga dekade dan menghasilkan $ 400 miliar untuk kas negara Rusia.

“Ini adalah peristiwa yang benar-benar bersejarah, tidak hanya untuk pasar energi global, tetapi di atas segalanya untuk kita, untuk Rusia dan China,” kata Putin, yang menyaksikan peluncuran melalui tautan video dari resor Sochi di Laut Hitam Rusia. “Langkah ini membawa kerja sama strategis Rusia-Cina dalam energi ke tingkat baru yang kualitatif dan membawa kita lebih dekat pada (memenuhi) tugas, yang ditetapkan bersama dengan pemimpin China Xi Jinping, untuk membawa perdagangan bilateral menjadi $ 200 miliar pada tahun 2024.”

Pipa baru muncul di Heilongjiang, yang berbatasan dengan Rusia, dan menuju ke Jilin dan Liaoning, pusat biji-bijian teratas Tiongkok.

Xi mengatakan kepada Putin melalui tautan video pada hari Senin bahwa pipa gas yang baru diluncurkan adalah “proyek penting kerja sama energi bilateral” dan “contoh integrasi yang dalam dan kerja sama yang saling menguntungkan”.

Aliran melalui pipa diperkirakan akan secara bertahap naik menjadi 38 miliar meter kubik (bcm) per tahun pada tahun 2025, mungkin membuat pelanggan gas terbesar kedua China Rusia setelah Jerman, yang membeli 58,50 bcm gas dari Rusia tahun lalu.

Moskow mulai memasok gas alam ke Eropa barat dan tengah pada 1950-an dan Eropa telah lama menjadi konsumen utama gas Rusia, dipasok oleh raksasa energi yang dikendalikan oleh Kremlin, Gazprom, dengan total pasokan tahunan sekitar 200 bcm.

Harga yang dibayar Cina untuk gas Rusia dalam pipa baru tetap dirahasiakan dengan berbagai sumber industri yang mengatakan itu terkait dengan harga sekeranjang produk minyak. Baik Putin, maupun Xi tidak berkomentar pada hari Senin tentang harga gas yang akan dibayar Beijing berdasarkan kontrak.

Gas pipa Rusia akan bersaing dengan pasokan gas pipa lainnya ke Cina, termasuk dari Turkmenistan, serta terhadap pengiriman gas alam cair (LNG) yang ditanggung melalui laut.

“Pertumbuhan permintaan gas China diperkirakan melambat dari tahun-tahun sebelumnya namun tetap kuat, dengan pertumbuhan 10% tahun-ke-tahun yang diperkirakan selama sembilan bulan pertama 2019,” Jean-Baptiste Dubreuil, dari pasar gas alam Badan Energi Internasional tim analisis, kepada Reuters. “Perkiraan jangka menengah kami ‘Gas 2019’ mengasumsikan rata-rata pertumbuhan 8% hingga 2024 (dibandingkan dengan rata-rata dunia 1,6% per tahun).”

Rusia telah melakukan pembicaraan dengan China tentang meningkatkan penjualan gas melalui rute lain juga, seperti dari Timur Jauh Rusia dan melalui Mongolia atau Kazakhstan, tetapi belum mencapai kesepakatan. Rusia telah secara dramatis meningkatkan pengiriman minyak ke Cina dalam dekade terakhir, menantang Arab Saudi sebagai pemasok minyak utama China dalam bulan-bulan tertentu.

Untuk mencapai itu, Rusia meluncurkan pipa minyak utama ke Cina, yang hari ini mengirim 600.000 barel per hari (bph), dan membuka pelabuhan baru di Kozmino di Pasifik. Rusia juga mengirimkan 200.000 barel per hari ke Cina melalui pipa yang melintasi Kazakhstan. Penjualan batubara Rusia ke timur pada tahun 2018 melebihi 100 juta ton, terhitung lebih dari setengah total ekspor batubara Rusia. (WK)