AS Hapus Tiongkok Dari Daftar Manipulator Jelang Fase Satu

JAVAFX – Departemen Keuangan Steven Mnuchin pada hari Senin waktu setempat mengumumkan bahwa AS akan mengeluarkan Cina dari daftar negara-negara yang dianggap sebagai manipulator mata uang menjelang pertemuan perjanjian perdagangan “fase satu” antara AS-China.

Keputusan untuk mengeluarkan Tiongkok dari daftar manipulator mata uang lebih cepat dari yang diperkiraan setelah Departemen Keuangan secara resmi membuat keputusan. Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan Wakil Perdana Menteri China Liu He dijadwalkan dengan segera akan menandatangani perjanjian perdagangan “fase satu” pendahuluan di Washington pada hari Rabu. Cina sekarang berada dalam “daftar pemantauan” pada praktik manipulator mata uang bersama sembilan negara lain, termasuk Jerman, Italia dan Jepang.

Gold Trading

Menteri Keuangan Steven Mnuchin dalam sebuah pernyataan menjelaskan bahwa “Departemen Keuangan telah membantu mengamankan perjanjian Fase Satu yang signifikan dengan China yang akan mengarah pada pertumbuhan ekonomi yang lebih besar dan peluang bagi pekerja dan bisnis Amerika. Tiongkok telah membuat komitmen yang dapat ditegakkan untuk menahan diri dari devaluasi kompetitif, sembari mempromosikan transparansi dan akuntabilitas.”

Indeks S&P 500 melonjak ke level tertinggi setelah laporan dari Departemen Keuangan tidak akan lagi menyebut Cina sebagai manipulator.

Dua negara ekonomi terbesar di dunia itu selama hampir dua tahun telah menerapkan tarif bolak-balik saat mencoba untuk menyelesaikan ketentuan-ketentuan resolusi perdagangan permanen. Trump, khususnya, telah kritis terhadap defisit perdagangan AS-China serta langkah Beijing yang sebelumnya mendevaluasi mata uangnya dan cenderung mendorong ekspornya.

Langkah Departemen Keuangan pada Agustus lalu untuk menyebut Cina sebagai manipulator meningkatkan ketegangan dalam perang dagang dan merupakan penunjukan formal pertama sejak pemerintahan Presiden Bill Clinton. Itu terjadi ketika yuan Tiongkok melemah melebihi 7 yuan terhadap greenback untuk pertama kalinya sejak 2008.

Gubernur bank sentral China, Yi Gang, menyatakan pada saat itu bahwa Beijing tidak menggunakan mata uangnya sebagai alat untuk mengatasi gangguan eksternal seperti sengketa perdagangan. Yuan telah kembali ke kisaran yang dianggap normal sejalan dengan fundamental ekonomi China, permintaan serta penawaran pasar dan tidak cukup lemah untuk membuat marah mitra dagangnya.

Meskipun sebagian besar simbolis, keputusan musim panas Departemen Keuangan untuk melabeli Cina sebagai manipulator bisa membuat Beijing terbuka untuk pengawasan tambahan melalui IMF.

Keputusan presiden untuk mengeluarkan Cina dari daftar menuai kritik dari Demokrat teratas Senat, Chuck Schumer New York. China adalah manipulator mata uang – itu fakta,” kata Schumer dalam sebuah pernyataan. “Sayangnya, Presiden Trump lebih suka mengalah kepada Presiden Xi daripada tetap keras pada Cina.

Langkah Washington untuk menyerang China sebagai manipulator mata uang datang dua hari jelang penandatanganan kesepakatan perdagangan fase satu yang dinanti-nantikan antara kedua negara.

Menteri Keuangan Steven Mnuchin dalam sebuah wawancara dengan Fox News pada hari Minggu menegaskan kembali pentingnya kesepakatan yang tertunda dan mengatakan bahwa Beijing telah setuju untuk membeli sekitar $200 miliar barang AS selama dua tahun ke depan.