AS Tetap Pertahankan Tekanan Tarif Ke China

JAVAFX – Sebagaimana dilaporkan oleh Blomberg, pada Jumat (01/11/2019) bahwa sejauh ini, Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer dan timnya, yang menolak berkomentar, bersikukuh bahwa bea atas barang-barang China senilai $ 250 miliar – yang diberlakukan pada awal perang dagang – dipertahankan dalam jangka panjang sebagai cara untuk menegakkan komitmen apa pun yang dibuat Cina.

Sejumlah tantangan kedepan hadir dalam proses perundingan ini, mencerminkan perubahan dalam strategi A.S. Setelah menaikkan tarif dan tekanan pada China selama musim panas, Trump mengatakan dia hanya akan menyetujui perjanjian yang mencakup segalanya. Trump sendiri pada awal Oktober telah bergeser lewat pendekatan “langkah-demi-langkah”.

Gold Trading

Hasilnya adalah kesepakatan Fase pertama, yang kini masih dirundingkan oleh para negosiator. Kesepakatan awal ini diharapkan bisa mencakup dimulainya kembali pembelian barang pertanian AS oleh China dan produk lainnya termasuk pesawat terbang.

AS juga mengharapkan komitmen China untuk melindungi kekayaan intelektual Amerika dan meminta untuk tidak memanipulasi mata uang mereka. Sebagai imbalannya, Trump setuju untuk tidak melanjutkan kenaikan tarif pada 15 Oktober dan para pembantu telah mengisyaratkan kemungkinan akan membatalkan kenaikan pungutan pada 15 Desember nanti.

Tetapi yang hilang dari kesepakatan yang sekarang mulai terbentuk adalah banyak dari reformasi ekonomi yang lebih dalam seperti perubahan rezim subsidi pemerintah yang diuntungkan oleh perusahaan yang dicari oleh pemerintahan Trump – dan bisnis Amerika -, menimbulkan pertanyaan apakah biaya ekonomi dari Serangan perdagangan Trump akan sia-sia.

Trump telah berusaha untuk menghindari kritik bahwa ia mendapat sedikit dari China dengan berargumen bahwa masalah-masalah yang lebih keras akan ditangani dalam fase masa depan. “Fase dua akan memulai negosiasi segera setelah kami menyimpulkan fase satu,” katanya kepada wartawan bulan ini.

Juru bicara Gedung Putih Judd Deere mengatakan pada hari Kamis, setelah cerita ini pertama kali diterbitkan, bahwa presiden “menginginkan perubahan struktural nyata yang menghasilkan hasil aktual, dapat diverifikasi, dan dapat ditegakkan” yang mengarah pada perdagangan yang lebih adil dengan China. (WK)