Perang Dagang ; China Meragukan Bisa Bersepakat Dengan Trump

JAVAFX – Dalam sebuah laporan Bloomberg News pada Kamis (31/10/2019), para pejabat China menyatakan keraguan mereka untuk bisa mencapai kesepakatan perdagangan jangka panjang yang komprehensif dengan AS bahkan ketika kedua belah pihak hampir menandatangani perjanjian “tahap satu”.

Gold Trading

Jurnalis Bloomberg, melalui percakapan pribadi dengan berkunjung ke Beijing dan berbicara dengan sejumlah pejabat China dalam beberapa minggu terakhir. Mereka menuliskan bahwa para pejabat tersebut telah memberikan peringatan dimana mereka tidak akan mengalah pada masalah-masalah paling sulit, menurut orang yang akrab dengan masalah tersebut. Mereka tetap khawatir tentang sifat impulsif Presiden Donald Trump dan risiko dia akan mundur bahkan dari kesepakatan terbatas kedua belah pihak mengatakan mereka ingin masuk dalam beberapa minggu mendatang.

Para pembuat kebijakan Cina mengakhiri pertemuan politik kunci di Beijing pada hari Kamis. Dalam pertemuan sebelum pleno itu, beberapa pejabat menyampaikan harapan yang rendah bahwa negosiasi di masa depan dapat menghasilkan sesuatu yang berarti – kecuali AS bersedia untuk menurunkan lebih banyak tarif. Dalam beberapa kasus, mereka mendesak pengunjung Amerika untuk membawa pesan itu kembali ke Washington, kata orang-orang.

Presiden Chili Sebastian Pinera memunculkan rintangan lain ketika ia mengumumkan pada hari Rabu bahwa negara itu telah membatalkan KTT Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik 16-17 November – di mana Trump dan Xi Jinping China berharap untuk bertemu – karena kerusuhan sosial di negara itu.

Bursa saham A.S. sedikit berubah dan imbal hasil obligasi mundur karena kekhawatiran tentang perang perdagangan yang berlarut-larut antara dua ekonomi terbesar dunia. Sebelumnya, sebuah laporan menunjukkan ukuran prospek sektor manufaktur China turun ke level terendah sejak Februari. Pada hari Rabu, sebuah laporan pemerintah di Washington menunjukkan pertumbuhan AS melambat ke tingkat tahunan 1,9%, terlemah sejak akhir 2018.

Dalam sebuah tweet pada hari Kamis, Trump mengatakan pencarian sedang berlangsung untuk lokasi baru untuk Xi dan dia untuk menandatangani kesepakatan, yang katanya akan “sekitar 60% dari total kesepakatan.”

Langkah pertama itu, menurut pemerintah Trump, dimaksudkan untuk mengarah pada kesepakatan yang lebih komprehensif yang melibatkan reformasi ekonomi yang lebih substansial daripada yang terkandung dalam fase awal yang diusulkan. Tetapi para pejabat Tiongkok skeptis, mengatakan bahwa akan mengharuskan AS untuk menarik tarif sekitar $ 360 miliar dalam impor dari Cina – sesuatu yang banyak tidak melihat Trump siap untuk melakukannya.

Sumber – sumber  Bloomberg yang mengetahui posisi China mengatakan bahwa tarif tidak harus segera dihapus, tetapi mereka harus menjadi bagian dari tahap berikutnya. China juga ingin Trump membatalkan gelombang baru pajak impor karena mulai berlaku 15 Desember pada favorit konsumen Amerika seperti ponsel pintar dan mainan sebagai bagian dari kesepakatan fase satu, kata orang-orang.

Beijing telah terbuka dan bersedia melanjutkan pembicaraan setelah fase awal, tetapi kedua belah pihak mengakui bahwa akan sangat sulit untuk mencapai kesepakatan mengenai reformasi struktural yang dalam yang didorong AS, kata seorang pejabat China yang akrab dengan pembicaraan tersebut.

China telah menyatakan selama berbulan-bulan bahwa kesepakatan akhir harus mencakup penghapusan semua tarif hukuman, dan telah menolak keras reformasi di bidang-bidang seperti perusahaan yang dikelola negara yang dapat membahayakan cengkeraman kekuasaan Partai Komunis terhadap kekuasaan. Secara politis tidak mungkin bagi Xi untuk menerima kesepakatan apa pun yang akan mempertahankan tarif hukuman: Nasionalis di partai telah menekannya melalui editorial media yang dikelola pemerintah untuk menghindari penandatanganan “perjanjian yang tidak adil” yang mengingatkan orang-orang China yang ditandatangani dengan kekuatan kolonial. (WK)