AS – Turki Sepakat Gencatan Senjata

JAVAFX – AS dan Turki, Kamis (17/10/2019), sepakat untuk melakukan gencatan senjata dalam serangan mematikan Turki terhadap pejuang Kurdi di Suriah utara, yang mengharuskan orang Kurdi mengosongkan daerah itu dalam pengaturan yang sebagian besar memperkuat posisi Turki dan bertujuan dalam konflik selama seminggu terakhir. Kesepakatan itu termasuk penghentian bersyarat untuk sanksi ekonomi Amerika.

Setelah negosiasi dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, Wakil Presiden AS Mike Pence memuji gencatan senjata lima hari sebagai cara untuk mengakhiri pertumpahan darah yang disebabkan oleh invasi Turki. Dia tetap diam apakah itu sama dengan meninggalkan bekas sekutu Kurdi Amerika dalam perang melawan kelompok Negara Islam.

Pasukan Turki dan pejuang Suriah yang didukung Turki melancarkan serangan mereka terhadap pasukan Kurdi di Suriah utara seminggu yang lalu, dua hari setelah Presiden Donald Trump tiba-tiba mengumumkan ia menarik militer AS dari daerah itu. Trump secara luas dikritik karena menghidupkan orang-orang Kurdi, yang telah mengambil banyak korban sebagai mitra sejak AS memerangi ekstremis IS pada 2016.

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan Amerika Serikat telah menerima gagasan tentang “zona aman” yang lama didorong oleh Turki, dan dia bersikeras angkatan bersenjata Turki akan mengendalikan zona itu. Dia juga menjelaskan bahwa Turki tidak akan berhenti di zona yang sebelumnya terbatas; katanya, kendali Turki atas sisi perbatasan Suriah harus meluas sampai ke perbatasan Irak.

Komandan pasukan pimpinan Kurdi di Suriah, Mazloum Abdi, mengatakan kepada Kurdi TV, “Kami akan melakukan apa pun yang kami bisa untuk keberhasilan perjanjian gencatan senjata.” Tetapi seorang pejabat Kurdi, Razan Hiddo, menyatakan bahwa orang-orang Kurdi akan menolak untuk hidup di bawah pendudukan Turki.

Trump tidak keberatan, menyebut “hari yang baik untuk peradaban.” “Semua orang menyetujui hal-hal yang tiga hari lalu mereka tidak akan pernah setuju,” katanya kepada wartawan. “Itu termasuk orang Kurdi. Bangsa Kurdi sekarang jauh lebih cenderung untuk melakukan apa yang harus dilakukan. Turki jauh lebih cenderung untuk melakukan apa yang harus dilakukan. ”

Trump tampaknya mendukung tujuan Turki untuk membersihkan sisi Suriah dari perbatasan para pejuang Kurdi yang Turki anggap sebagai teroris tetapi yang berperang melawan IS atas nama AS. “Mereka harus membersihkannya,” katanya.

Para anggota parlemen AS masih kurang puas dengan hasil ini dibandingkan Trump. Senator Mitt Romney, calon presiden dari Partai Republik pada tahun 2012, mengatakan ia menyambut gencatan senjata tetapi ingin tahu apa peran Amerika di kawasan itu dan mengapa Turki tidak menghadapi konsekuensi atas invasi. “Selanjutnya, gencatan senjata tidak mengubah fakta bahwa Amerika telah meninggalkan sekutu,” katanya di gedung Senat.

Tidak jelas apakah kesepakatan itu berarti militer AS akan memainkan peran dalam memungkinkan atau menegakkan gencatan senjata. Pence mengatakan AS akan “memfasilitasi” penarikan orang Kurdi, tetapi ia tidak mengatakan apakah itu akan termasuk penggunaan pasukan Amerika.

Pentagon tidak memiliki komentar sejauh ini. Disisi lain, ketika Pence berbicara di Ankara, pasukan AS terus naik pesawat meninggalkan Suriah utara. Para pejabat mengatakan beberapa ratus sudah berangkat, dengan ratusan lebih dikonsolidasikan di beberapa pangkalan menunggu untuk pindah.

Senator Lindsey Graham, orang kepercayaan Trump yang mengkritik penarikan presiden, mengatakan ia berpikir pasukan AS akan diperlukan sebagai bagian dari upaya untuk menerapkan dan memberlakukan penghentian pertempuran. “Tidak ada jalan lain,” katanya. “Kita perlu mempertahankan kontrol langit” dan bekerja dengan Kurdi.

Sementara gencatan senjata tampaknya akan memperlambat sementara undang-undang di Kongres yang bertujuan untuk menghukum Turki dan mengutuk penarikan pasukan AS di AS, anggota parlemen tidak memberikan tanda-tanda akan sepenuhnya menjatuhkan langkah-langkah tersebut.

Sesaat sebelum pengumuman jeda permusuhan, Graham dan Senator Chris Van Hollen, D-Md., Memperkenalkan undang-undang yang akan menghalangi bantuan militer AS ke Turki, berupaya untuk mengekang penjualan senjata asing ke Ankara dan menjatuhkan sanksi pada pejabat tinggi Turki kecuali Turki menarik pasukannya. Sanksi-sanksi itu akan mencakup laporan tentang aset keluarga Erdogan.

Berbeda dengan deskripsi Pence tentang zona aman terbatas, perjanjian itu akan secara efektif menciptakan zona kontrol yang dipatroli oleh militer Turki yang ingin direntangkan Ankara untuk seluruh perbatasan dari Sungai Efrat ke perbatasan Irak, meskipun perjanjian itu tidak mendefinisikan luasnya zona. Pasukan Turki saat ini menguasai sekitar seperempat dari panjang itu, ditangkap dalam sembilan hari terakhir.

Sisanya dipegang oleh pasukan pimpinan Kurdi atau oleh militer pemerintah Suriah, didukung oleh Rusia, yang oleh Kurdi diundang untuk pindah untuk melindungi mereka dari Turki. Tak satu pun dari partai-partai itu memiliki banyak alasan untuk membiarkan pasukan Turki masuk ke wilayah tersebut.

Ankara telah lama berargumen bahwa para pejuang Kurdi tidak lebih dari perpanjangan dari Partai Pekerja Kurdistan, atau PKK, yang telah melakukan kampanye gerilya di dalam Turki sejak 1980-an dan yang Turki, serta AS dan Uni Eropa, tunjuk sebagai teroris organisasi. Bahkan, menteri luar negeri Turki menolak istilah “gencatan senjata,” dengan mengatakan bahwa itu hanya mungkin dilakukan dengan pihak kedua yang sah. Dia menyarankan “jeda” dalam pertempuran sebagai gantinya.

Pence dan Sekretaris Negara Mike Pompeo, yang ikut serta dalam negosiasi, memuji kesepakatan itu. Tetapi perjanjian itu pada dasarnya memberi orang Turki apa yang mereka upayakan dengan operasi militer mereka. Setelah pasukan Kurdi dibebaskan dari zona aman, Turki telah berkomitmen untuk gencatan senjata permanen tetapi tidak berkewajiban untuk menarik pasukannya. Selain itu, kesepakatan itu memberi Turki bantuan dari sanksi yang telah dijatuhkan oleh pemerintah dan mengancam akan meningkat, artinya tidak akan ada penalti untuk operasi itu.

Brett McGurk, mantan kepala sipil kampanye kontra-IS yang dipimpin AS di pemerintahan, menulis di Twitter bahwa kesepakatan Kamis adalah hadiah bagi Turki. “AS baru saja meratifikasi rencana Turki untuk secara efektif memperluas perbatasannya 30km ke Suriah tanpa kemampuan untuk secara signifikan mempengaruhi fakta di lapangan,” tulisnya, menambahkan bahwa pengaturan itu “tidak dapat dilaksanakan.”

Danielle Pletka, wakil presiden untuk studi kebijakan luar negeri dan pertahanan di American Enterprise Institute, tweeted, “Ini adalah jeda sementara kami menyerah pada dominasi Turki di Suriah Timur Laut.”

Erdogan telah menyatakan pada hari Rabu bahwa ia akan tidak terpengaruh oleh sanksi A.S. Dia mengatakan pertempuran hanya akan berakhir jika pejuang Kurdi meninggalkan senjata mereka dan mundur dari posisi dekat perbatasan Turki.

Sebelum perundingan, Kurdi mengindikasikan bahwa mereka akan menolak perjanjian apa pun yang sejalan dengan apa yang diumumkan oleh Pence. Namun Pence menyatakan bahwa AS telah mendapatkan “jaminan berulang dari mereka bahwa mereka akan pindah.”

Penarikan pasukan AS oleh Trump telah dikutuk secara luas, termasuk oleh pejabat Republik yang tidak secara langsung terkait dengan pemerintahannya. Partai Republik dan Demokrat di DPR, terpecah belah atas penyelidikan pemakzulan Trump, bersatu Rabu karena 354-60 penolakan besar-besaran atas penarikan pasukan AS.

Trump telah membantah bahwa tindakannya memberikan “lampu hijau” bagi Turki untuk bergerak melawan mitra medan perang AS yang lama atau bahwa ia membuka jalan bagi kebangkitan kelompok Negara Islam, pengaruh Rusia baru di kawasan itu dan meningkatnya keraguan dunia tentang AS. kesetiaan kepada sekutu-sekutunya.

Gedung Putih merilis surat pada hari Rabu di mana Trump memperingatkan Erdogan bahwa sanksi dapat menghancurkan ekonominya dan bahwa dunia “akan memandang Anda selamanya sebagai iblis jika hal-hal baik tidak terjadi. Jangan menjadi pria yang tangguh. Jangan bodoh! ”

Sementara Erdogan, juga, mendengar kecaman global atas invasi itu, ia juga menghadapi semangat nasionalistik yang diperbarui di rumah, dan setiap jalan menuju de-eskalasi kemungkinan diperlukan untuk menghindari membuatnya malu di dalam negeri. (WK)

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Trump: Kekalahan dalam Pilpres 2020 adalah Kebohongan Besar

Mantan presiden Amerika Donald Trump telah kalah dalam pemilihan kembali dari tokoh Partai Demokrat Joe Biden enam bulan yang lalu, tetapi dia masih terus...

Pertemuan BoE Hari Ini Jadi Fokus Pasar Sebelum NFP

Pengumuman kebijakan bank sentral Inggris (Bank of Englans) hari Kamis merupakan focus utama pasar selain laporan data tenaga kerja yang akan dirilis hari Jumat....

Presiden Venezuela kirim sinyal minta keringanan sanksi ke Biden

Presiden Venezuela Nicolas Maduro telah "mengirim sinyal" ke pemerintahan Presiden Amerika Serikat Joe Biden, tetapi Washington tidak akan meringankan sanksi tanpa langkah konkret menuju...

Penasihat Keamanan Biden: Kebijakan AS terhadap Korut adalah Upayakan Solusi

Penasihat keamanan nasional Presiden AS Joe Biden pada hari Minggu (2/5) mengatakan bahwa “kebijakan AS terhadap Korea Utara tidak ditujukan untuk permusuhan, tetapi bertujuan...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502