Bangkrut! Rusia Gagal Bayar Utang Internasional

Rusia memasuki fase default pertama dalam beberapa dekade menyusul pernyataan beberapa pemegang obligasi Rusia bahwa mereka belum menerima bunga yang jatuh tempo pada hari Senin setelah berakhirnya batas waktu pembayaran utama sehari sebelumnya.

Rusia berupaya keras menjaga pembayaran obligasi senilai $40 miliar sejak invasinya ke Ukraina pada 24 Februari, imbas sanksi besar-besaran yang secara efektif memutuskan negara itu dari sistem keuangan global dan membuat asetnya tidak tersentuh oleh banyak investor.

Kremlin telah berulang kali mengatakan tidak ada alasan bagi Rusia untuk default meski tetap saja tidak mampu mengirim uang kepada pemegang obligasi akibat sanksi barat dan mengatakan Barat mencoba mendorong Rusia menjadi default yang sudah direncanakan.

Upaya Rusia untuk menghindari default besar pertama pada obligasi internasional sejak revolusi Bolshevik di lebih dari satu abad yang lalu mencapai hambatan yang tidak dapat diatasi pada akhir Mei ketika Kantor Pengawasan Aset Asing (OFAC) Departemen Keuangan AS secara efektif memblokir Moskow untuk melakukan pembayaran.

“Sejak Maret lalu kami sudah berpikir bahwa default Rusia tak mungkin terelakkan, meski pertanyaannya adalah kapan,” Dennis Hranitzky, kepala litegasi berdaulat di firma hukum Quinn Emanuel, mengatakan kepada Reuters. “OFAC telah turun tangan untuk menjawab pertanyaan itu, dan standarnya sekarang ada pada kami.”

Sementara default resmi sebagian besar akan bersifat simbolis mengingat Rusia tidak dapat meminjam secara internasional saat ini dan tidak perlu berterima kasih pada pendapatan ekspor minyak dan gas yang berlimpah, stigma tersebut mungkin akan meningkatkan biaya pinjamannya di masa depan.

Pembayaran yang dimaksud adalah bunga $100 juta untuk dua obligasi, satu dalam mata uang dolar AS dan satu lagi dalam Euro, Rusia harusnya sudah melunaskan pembayaran pada 27 Mei. Pembayaran memiliki masa tenggang 30 hari, yang berakhir pada hari Minggu.

Kementerian keuangan Rusia mengatakan telah melakukan pembayaran luar negeri ke National Settlement Depository (NSD) dalam bentuk Euro dan Dolar, menambahkan bahwa pihaknya telah memenuhi kewajiban.

Beberapa pemegang obligasi Taiwan belum menerima pembayaran pada hari Senin, sumber mengatakan kepada Reuters. Bagi banyak pemegang obligasi, tidak menerima uang yang terutang tepat waktu ke rekening mereka merupakan default.

Tanpa batas waktu pasti yang ditentukan dalam prospektus, pengacara mengatakan Rusia mungkin memiliki waktu hingga akhir hari kerja berikutnya untuk membayar pemegang obligasi.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.