Bank Dunia Tawarkan Pinjaman Baru Untuk China Untuk Perangi Corona

JAVAFX – Presiden Bank Dunia, David Malpass pada hari Senin waktu setempat mengatakan menawarkan bantuan teknis kepada China untuk membantu memerangi wabah virus korona tetapi tidak ada pinjaman keuangan, namun berupa pemberi pinjaman pembangunan.

Malpass mengatakan kepada Reuters bank sedang bekerja dengan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk membantu China, termasuk menawarkan saran tentang krisis kesehatan, tetapi tidak merencanakan bantuan keuangan apa pun karena China memiliki sumber daya yang cukup sendiri.

Gold Trading

“Kita semua berharap bisa cepat mengatasi virus corona di China, kami telah menawarkan bantuan teknis di bidang sarana kesehatan.”

Dibentuk setelah Perang Dunia II untuk membangun kembali Eropa, Bank Dunia memiliki sekitar $470 miliar aset dan Cina merupakan peminjam terbesarnya diantara beberapa negara lainnya, dengan $14,8 miliar pinjaman yang dilakukan sejak 2011. Cina juga merupakan pemegang saham bank terbesar ketiga setelah Amerika Serikat dan Jepang.

Saat ini, China memiliki cadangan internasionalnya sendiri yang besar dan pinjaman baru sedang tidak dipertimbangkan saat ini. Cina melaporkan bahwa ia memiliki cadangan devisa sebesar $ 3,115 triliun pada Januari.

Bank Dunia mengatakan para ahlinya sedang berdiskusi dengan pihak berwenang China dan dapat memberikan bantuan dalam pengawasan penyakit, keamanan pangan, pelajaran dari pandemi sebelumnya dan analisis dampak wabah terhadap ekonomi Tiongkok.

Di China, ada lebih dari 300 perusahaan dari layanan pengiriman makanan hingga pembuat ponsel pintar mencari pinjaman lebih dari $8,2 miliar untuk mengurangi dampak virus corona. Pertumbuhan ekonomi China diperkirakan melambat menjadi 5% atau kurang kuartal ini karena wabah penyebaran dari virus corona yang terus merenggut korban jiwa.

Malpass menolak untuk menawarkan perkiraan dampak krisis terhadap pertumbuhan ekonomi China atau dunia. Dia mengatakan masih terlalu dini untuk mengatakan apakah perkiraan pertumbuhan perekonomian dalam setahun penuh.

“Sangat jelas dampak dari penyebaran virus corona memperlambat pertumbuhan ekonomi pada paruh pertama tahun 2020. Apa konsekuensi jangka panjangnya yang harus kita lihat ketika respons terjadi dan penyesuaian dilakukan. Saat ini China baru saja kembali memulai aktivitas perkerja dari liburan panjang Tahun Baru Imlek, jadi kita harus mengevaluasi pertumbuhannya,” jelas Malpass.

Sejak mengambil pekerjaannya di Departemen Keuangan pada tahun 2017, Malpass telah mengkritik kelanjutan pinjaman berbunga rendah Bank Dunia ke China, dengan alasan bahwa ekonomi terbesar kedua di dunia itu terlalu kaya untuk menerima bantuan seperti itu, sementara itu mengisi beberapa negara dengan utang dari program infrastruktur Belt and Road-nya.

Mantan mantan kepala ekonom Bear Stearns and Co yang menyarankan kampanye pemilihan Presiden Donald Trump 2016, Malpass telah menyerukan dana bank itu dikhususkan untuk negara-negara miskin di Afrika, Asia dan Amerika Latin.

China menyetujui penurunan pinjaman sebagai bagian dari reformasi terkait dengan peningkatan modal $13 miliar untuk Bank Dunia yang disetujui oleh pemegang saham pada tahun 2018.

Bank Dunia pada bulan Desember mengadopsi rencana baru lima tahun China yang menyerukan pinjaman tahunan $1 miliar menjadi $1,5 miliar, turun dari rata-rata tahunan sebesar $1,8 miliar selama lima tahun sebelumnya.

Malpass mengatakan pinjaman ke China pada tahun fiskal 2020, yang berakhir 30 Juni, kemungkinan akan jatuh di bawah kisaran itu. Meskipun bank dunia “mengurangi” pinjamannya ke China dengan syarat peningkatan modal 2018, bank akan memberikan pembiayaan untuk “barang publik global” tertentu,” kata Malpass.

Ini termasuk proyek lingkungan, pengembangan sektor swasta dan reformasi untuk badan usaha milik negara.

Satu-satunya pembiayaan China baru yang disetujui oleh Bank Dunia sejauh ini pada tahun fiskal 2020 adalah pinjaman $150 juta menuju proyek $686 juta untuk mempertahankan hutan di hulu cekungan Sungai Yangtze.