Bank of Canada Mengatakan Bahwa Pemulihan Ekonomi Bergelombang Dari Dampak Pandemi

JAVAFX – Tiff Macklem pada hari Senin (22/6) waktu setempat dalam pidato pertamanya sebagai gubernur Bank of Canada mengatakan bahwa “Pemulihan ekonomi Kanada dari Covid-19 akan bergejolak dan pandemi ini kemungkinan akan menimbulkan kerusakan permanen pada pasokan dan permintaan”.

Macklem menegaskan bahwa tingkat kebijakan bank sebesar 0,25% berada pada batas bawah efektifnya, menambahkan bank sentral merasa suku bunga pindah ke wilayah negatif dapat mendistorsi perilaku lembaga keuangan.

Gold Trading

“Pandemi kemungkinan akan menimbulkan beberapa kerusakan permanen pada permintaan dan penawaran. Pemulihan kemungkinan akan diperpanjang dan bergelombang, dengan potensi kemunduran di sepanjang jalan. Bank Kanada memperkirakan bahwa ketika bisnis dibuka kembali dari penutupan virus corona, pasokan kemungkinan akan dipulihkan lebih cepat daripada permintaan, yang dapat menyebabkan kesenjangan besar antara keduanya dan banyak tekanan ke bawah pada inflasi,”jelasnya.

“Perhatian utama kami adalah untuk menghindari penurunan inflasi yang terus-menerus dengan membantu warga Kanada kembali bekerja dan bahwa target inflasi 2% Bank tetap menjadi suaranya,’ tutur Macklem.

Mengenai penawaran dan permintaan, Macklem mengatakan bahwa pembukaan kembali akan terjadi secara tidak merata di seluruh Kanada dan di seluruh dunia, yang akan mengganggu rantai pasokan dan memengaruhi volume dan harga ekspor Kanada.

Beberapa industri tidak akan dibuka kembali sampai ada vaksin atau obat anti-virus yang efektif, katanya, yang menunjukkan kapasitas produktif ekonomi akan terpukul yang akan bertahan bahkan setelah langkah-langkah penahanan dicabut.

Dolar Kanada mempertahankan kenaikan sebelumnya di 1,3550 terhadap greenback, atau 73,80 sen AS.

Pasar uang tidak mengharapkan pergerakan suku bunga lebih lanjut tahun ini, dengan beberapa investor bertaruh Bank of Canada bisa menjadi salah satu bank sentral utama pertama yang menaikkan suku bunga karena pandemi Covid-19 berakhir.