Berkonsolidasi, Emas Siap Incar Harga $1.850

Mengawali perdagangan minggu ini, harga emas bergerak dalam kisaran perdagangan yang sempit. Memantul dari harga termurahnya dalam perdagangan sebelumnya, emas yang mencatat kinerja mingguan dengan menurun paling besar dalam sebulan terakhir, bersiap mengincar harga $1850 kembali.

Potensi kenaikan harga emas dibayang-bayangi oleh kekhawatiran perlambatan ekonomi, suku bunga Fed yang lebih tinggi sehingga mendukung permintaan safe-haven atas dolar AS. Pernyataan Ketua Fed Powell menjadi penting setelah kekhawatiran inflasi baru-baru ini memicu kenaikan suku bunga 75 bp.

Pasar melihat bahwa sentiment perdagangan hari ini juga berasal dari kabar seputar China, yang tampaknya dapat menantang dorongan bearish di perdagangan yang berlangsung tenang, mengingat bursa AS akan libur.

Emas mengambil tawaran beli untuk mengkonsolidasikan penurunan baru-baru ini di sekitar $1.840, menyusul penurunan mingguan terberat sejak awal Mei. Sementara pos di sekitar China tampaknya mendukung pullback korektif, kekhawatiran resesi global dan suku bunga Fed yang lebih tinggi membuat pembeli logam berhati-hati di tengah sesi yang tenang.

Yang mengatakan, sepotong berita dari Reuters yang mengatakan, “Pemerintahan Presiden Joe Biden sedang meninjau penghapusan beberapa tarif di China,” bergabung dengan berita positif covid dari Beijing dan Shanghai untuk mendukung optimisme hati-hati pasar, yang pada gilirannya menguntungkan pembeli emas.

Di sisi lain, Washington Post mengangkat kekhawatiran akan iklim ekonomi baru yang sulit akibat kenaikan suku bunga Federal Reserve (Fed) AS sebesar 75 basis poin (bps). Berita tersebut menyebutkan bahwa kenaikan suku bunga Fed meluncurkan ujian berisiko tinggi terhadap kemampuan ekonomi untuk melepaskan ketergantungannya pada kredit tanpa batas dan mentolerir biaya pinjaman yang lebih tinggi untuk konsumen, bisnis, dan pemerintah.

Juga mendukung kekhawatiran resesi, serta taruhan Fed yang hawkish, adalah pembuat kebijakan utama bank sentral AS yaitu Presiden Fed Minneapolis Niel Kashkari yang mendukung kenaikan suku bunga 75 bps lagi di bulan Juli. Lebih lanjut, Menteri Keuangan Janet Yellen juga menyebutkan ekspektasinya tentang perlambatan ekonomi tetapi mengesampingkan kekhawatiran resesi.

Di tengah permainan ini, benchmark Wall Street ditutup bervariasi dan imbal hasil Treasury AS tetap tertekan. Namun, S&P 500 Futures mencetak kenaikan ringan pada saat berita ini dimuat.

Selanjutnya, pedagang emas harus memperhatikan Kesaksian Ketua Fed Jerome Powell untuk dorongan baru karena Bos Fed kemungkinan akan ditanyai tentang kesengsaraan inflasi untuk membenarkan kenaikan suku bunga baru-baru ini.

Secara teknis, harga Emas tetap berada di dalam formasi saluran tren bullish berumur satu minggu, meskipun berulang kali gagal melewati pertemuan SMA 100 dan 200. Yang mengatakan, RSI yang stabil dan persilangan bearish yang akan datang dari MACD mengisyaratkan penurunan logam lebih lanjut. Namun, penembusan yang jelas dari $1,830 menjadi penting bagi penjual XAU/USD untuk menguji ulang support horizontal bulanan di sekitar $1,805. Setelah itu, terendah bulan sebelumnya di $1.786 akan menjadi penting untuk diperhatikan oleh penjual logam.

Pertemuan SMA yang disebutkan di atas di sekitar $1,846-48 menantang sisi atas langsung XAU/USD sebelum garis resistensi saluran naik, di $1,867 pada saat berita ini dimuat. Dalam kasus di mana harga emas reli melampaui $1,867, kemungkinan menyaksikan kenaikan menuju garis resistensi satu bulan di dekat $1,880 tidak dapat dikesampingkan.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.