BOE: Dibutuhkan Stimulus Lebih Untuk Menopang Ekonomi Inggris di Tengah Pandemi

JAVAFX – Penentu suku bunga Bank of England (BOE) Michael Saunders dalam pidatonya di hari Jumat (4/9) mengatakan bahwa “sangat mungkin” bahwa lebih banyak stimulus akan diperlukan untuk menentukan prospek ekonomi Inggris yang terkena dampak dari pandemi Covid-19.

“Saya menganggap sangat mungkin bahwa pelonggaran moneter tambahan akan sesuai untuk mencapai pengembalian inflasi yang berkelanjutan ke target 2%,” kata Saunders.

Gold Trading

Pertumbuhan kemungkinan akan mengecewakan relatif terhadap perkiraan BoE yang diterbitkan bulan lalu, jelas Saunders.

Saunders menyatakan pemulihan yang sedang berlangsung adalah hasil dari kombinasi dari pengeluaran pemerintah yang besar dan pelonggaran tindakan penguncian.

“Pengeluaran ini sekarang mungkin akan ditutup,” kata Saunders, menambahkan bahwa skenario penurunan ekonomi akan menjadi “sangat mahal”.

Pada hari Rabu, Deputi Gubernur BoE Dave Ramsden dan penentu suku bunga lainnya, Gertjan Vlieghe, juga memperingatkan ekonomi dapat mengalami lebih banyak kerusakan akibat krisis virus corona daripada yang dijabarkan oleh bank sentral bulan lalu.

Banyak ekonom mengharapkan BoE untuk mengumumkan peningkatan terbaru dari program pembelian obligasi pada bulan November.