BOJ Harus Waspada Pada Perekonomian Mendatang

JAVAFX – Bank Sentral harus bekerja dengan hati-hati dengan pemerintah dalam menghadapi penurunan ekonomi berikutnya, dalam melakukan tinjauan suku bunga BOJ di bulan Oktober.

Kerugian pelonggaran moneter yang berkepanjangan, satu peringatan bahwa perusahaan asuransi jiwa dapat berjuang untuk memenuhi ketentuan yang dijamin bagi pemegang polis jika suku bunga ultra-rendah saat ini bertahan.

Gold Trading

Jika hasil jangka panjang tetap di sekitar level saat ini untuk waktu yang lama, perusahaan asuransi jiwa dapat menghadapi kesulitan dalam mempertahankan penyediaan produk asuransi dan mungkin tidak memenuhi tanggung jawab sosial mereka.

Pertimbangan tersebut menyoroti pandangan yang berkembang dalam BOJ bahwa kebijakan fiskal mungkin perlu memainkan peran yang lebih besar dalam memerangi risiko terhadap perekonomian, mengingat meningkatnya biaya dan berkurangnya pengembalian pelonggaran moneter.

BOJ harus bersiap untuk penurunan ekonomi berikutnya sebagai salah satu skenario risiko. Dengan melakukan hal itu, tidak hanya penting untuk mengambil tindakan kebijakan moneter tetapi meningkatkan kerja sama dengan pemerintah, seperti melalui kebijakan fiskal.

Dengan menjaga kebijakan moneter tidak berubah, karena gencatan senjata dalam perdagangan AS-China sehingga mengambil beberapa tekanan dari BOJ untuk menggunakan stimulus dengan segera sehingga menggarisbawahi kekhawatirannya bahwa risiko di luar negeri dapat menggagalkan pemulihan ekonomi yang rapuh..

Pembelian aset agresif selama bertahun-tahun telah gagal untuk meningkatkan inflasi ke target BOJ sebesar 2% sehingga memaksanya untuk mempertahankan stimulus besar-besaran meskipun terkena dampak pada keuntungan lembaga keuangan dari tingkat ultra-rendah yang berkepanjangan.