Home Berita Forex Harian Geo Political Events Anggota Parlemen AS Desak Don McGahn Bersaksi Dalam Kasus Pemakzulan Trump

Anggota Parlemen AS Desak Don McGahn Bersaksi Dalam Kasus Pemakzulan Trump

0
WASHINGTON, DC - MARCH 01: U.S. President Donald Trump participates in a meeting with leaders of the steel industry at the White House March 1, 2018 in Washington, DC. Trump announced planned tariffs on imported steel and aluminum during the meeting, with details to be released at a later date. (Photo by Win McNamee/Getty Images)

JAVAFX – Komite Kehakiman AS membuka kemungkinan untuk merekomendasikan artikel tambahan tentang pemakzulan terhadap Presiden Amerika Serikat Donald Trump karena mendesak lagi untuk kesaksian mantan penasihat Gedung Putih Don McGahn.

Komite menginginkan pengadilan melakukan banding federal untuk memerintahkan McGahn bersaksi saat memeriksa potensi penghalang keadilan oleh presiden selama penasihat khusus Robert Mueller Rusia melakukan penyelidikan. Panitia mengatakan kesaksian McGahn juga bisa berguna untuk persidangan pemakzulan Trump di Senat.

Seorang hakim bulan lalu memerintahkan McGahn untuk mematuhi panggilan pengadilan Komite Kehakiman White House dan pengadilan banding yang berbasis di Washington. Dalam pengajuan pengadilan, pengacara untuk komite mengatakan kesaksian McGahn tetap penting meskipun DPR telah memilih untuk memakzulkan Trump pada dua tuduhan terkait interaksinya dengan Ukraina daripada tindakan yang ditemukan selama penyelidikan Mueller Rusia.

Jika kesaksian McGahn menghasilkan bukti baru yang mendukung kesimpulan bahwa Presiden Trump melakukan pelanggaran yang tidak dapat ditembus yang tidak dicakup oleh Pasal-pasal yang disetujui oleh DPR, termasuk komite akan melanjutkannya, jika perlu dengan mempertimbangkan apakah akan merekomendasikan pasal-pasal baru pemakzulan Trump.

Komite juga mengatakan kesaksian McGahn sangat penting, sebagai peran pengawasan komite dari FBI dan Departemen Kehakiman, termasuk dalam menentukan apakah lembaga-lembaga tersebut beroperasi bebas dari campur tangan politik yang tidak patut.

Demokrat di Komite Kehakiman memanggil McGahn jauh sebelum dimulainya penyelidikan pemakzulan ini berpusat di sekitar permintaan Trump kepada presiden Ukraina bahwa ia menyelidiki saingan Demokrat Joe Biden dan putranya, serta teori konspirasi yang tidak berdasar yang menuduh campur tangan Ukraina dalam pemilihan presiden AS 2016.

Departemen Kehakiman telah meminta pengadilan banding untuk membatalkan kasus tersebut, dengan mengatakan tidak ada alasan bagi hakim untuk terlibat dalam sengketa politik. Kebutuhan untuk menyelesaikan kasus ini tidak terlalu mendesak karena DPR telah bergerak maju dengan artikel pemakzulan bahkan tanpa kesaksian McGahn, Tetapi komite tidak setuju.

Pemungutan suara DPR atas pasal-pasal pemakzulan terhadap Presiden Trump menggarisbawahi kebutuhan mendesak bagi komite untuk mempercepat pertimbangan banding ini. Seperti yang dibahas di atas, kesaksian McGahn sangat penting baik untuk sidang Senat maupun penyelidikan pemakzulan. Komite yang berhak untuk menentukan apakah pelanggaran tambahan presiden memerlukan tindakan lebih lanjut oleh komite.