China Beri Peringatan Keras Untuk AS

JAVAFX – Pemerintah China memperingatkan Amerika Serikat pada hari Kamis (28/11) bahwa mereka akan mengambil “langkah-langkah tegas” dalam menanggapi undang-undang AS yang mendukung pemrotes anti-pemerintah di Hong Kong dan mengatakan upaya dalam campur tangan di kota yang diperintah China itu pasti akan gagal.

Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada hari Rabu kemarin, menandatangani undang-undang HAM kongres hukum yang mendukung para pemrotes meskipun berhasil membuat pemerintah Beijing kian memanas, dengan mana AS dan China tengah mencari jalan keluar untuk mengakhiri perang tarif dagang yang membuat melemahnya perekonomian global.

Gold Trading

Undang-undang mewajibkan Departemen Luar Negeri untuk menyatakan, setidaknya setiap tahun, bahwa Hong Kong cukup otonom untuk membenarkan persyaratan perdagangan AS yang telah membantu wilayah ini tumbuh sebagai pusat keuangan dunia. Ini juga mengancam sanksi dalam pelanggaran hak asasi manusia.

Beijing memperingatkan bahwa Amerika Serikat akan memikul konsekuensi dari tindakan balasan Tiongkok jika terus “bertindak sewenang-wenang” dalam hal Hong Kong, menurut pernyataan kementerian luar negeri China.

Pemerintah Hong Kong yang didukung Beijing mengatakan undang-undang itu mengirim sinyal yang salah kepada demonstran dan “jelas-jelas mengganggu” urusan internal China yang dikenal dengan negeri tirai bambu.

Protes anti-pemerintah telah mengguncang bekas koloni Inggris selama enam bulan, kadang-kadang memaksa bisnis, pemerintah, sekolah dan bahkan bandara internasional ditutup. Pusat keuangan telah menikmati jeda dalam kekerasan selama sepekan terakhir, dengan pemilihan lokal pada hari Minggu memberikan kemenangan besar bagi kandidat pro-demokrasi.

Polisi Hong Kong memasuki Universitas Politeknik pada hari Kamis di akhir pengepungan hampir dua minggu yang melihat beberapa bentrokan terburuk antara pengunjuk rasa dan pasukan keamanan.

Tidak jelas apakah ada pengunjuk rasa yang tetap berada di lokasi ketika tim yang terdiri dari 100 polisi berpakaian sipil pindah ke kampus yang luas untuk mengumpulkan bukti dan mengeluarkan barang-barang berbahaya seperti bom bensin. Polisi mengatakan setiap pengunjuk rasa yang ditemukan akan menerima perawatan medis dan penangkapan bukan prioritas.

Universitas menjadi medan pertempuran pada pertengahan November lalu, ketika para pemrotes membarikade diri mereka dan bentrok dengan polisi anti huru hara dalam hujan bom bensin, meriam air dan gas air mata. Sekitar 1.100 orang ditangkap pekan lalu, beberapa saat mencoba melarikan diri dari kejaran petugas setempat.

Saksi mata Reuters di universitas mengatakan sampah dan peralatan yang ditinggalkan termasuk kantong tidur, helm, dan masker gas berserakan di mana-mana, tetapi tidak ada pengunjuk rasa yang terlihat.

Lebih dari 5.800 orang telah ditangkap sejak kerusuhan pecah yang dimulai pada bulan Juni silam atas sebuah proposal untuk memungkinkan ekstradisi ke daratan Cina, jumlahnya meningkat secara eksponensial pada Oktober dan November ketika kekerasan meningkat.

Para demonstran marah kepada petugas karena mereka melakukan kekerasan dan apa yang mereka lihat sebagai campur tangan orang Cina dalam kebebasan yang dijanjikan kepada bekas jajahan Inggris ketika kembali ke pemerintahan Cina pada tahun 1997 lalu, seperti peradilan yang independen.

China mengatakan pihaknya berkomitmen terhadap formula “satu negara, dua sistem” yang diberlakukan saat serah terima dan menyalahkan pasukan asing karena mengobarkan kerusuhan, sebuah tuduhan yang diulangi pada hari Kamis sebagai tanggapan terhadap undang-undang AS.

“Undang-undang yang disebut ini hanya akan memperkuat tekad orang-orang China, termasuk orang-orang Hong Kong dan meningkatkan kesadaran akan niat jahat dan sifat hegemonik AS. Plot AS hancur,” kata pernyataan kementerian luar negeri China. Setiap langkah untuk mengakhiri perlakuan khusus Hong Kong bisa membuktikan kekalahan bagi Amerika Serikat, yang telah diuntungkan dari kondisi ramah bisnis di wilayah 7,4 juta penduduk.

Perdagangan antara Hong Kong dan Amerika Serikat diperkirakan bernilai $67,3 miliar pada tahun 2018, dengan Amerika Serikat menjalankan surplus $33,8 miliar terbesar dalam suatau negara atau wilayah mana pun, menurut Kantor Perwakilan Perdagangan AS.

Li Ka-shing, taipan paling terkenal di kota itu, mengatakan kepada Reuters bahwa ia telah terbiasa dengan “pukulan verbal dan teks yang tidak berdasar” yang dilontarkan kepadanya oleh kedua sisi kesenjangan politik di Hong Kong.

Li dan kawan-kawan taipannya Hong Kong berada di bawah tekanan kuat dari Beijing untuk berbicara menentang protes, yang menghadirkan tantangan paling serius terhadap kekuasaan Partai Komunis sejak Tiananmen.