China Buat Strategi Untuk Meningkatkan Bisnis Asing Beroperasi

JAVAFX – Beijing, Pemerintah China masih terus berupaya dalam mempermudah agar para pebisnis asing bisa beroperasi secara lokal ketika perusahaan China sendiri ingin menjadi pemain global

Pemerintah China masih terus berupaya mempermudah agar bisnis asing bisa beroperasi secara lokal dan pada bulan ini dengan segera akan mengumumkan pengumuman yang telah lama ditunggu-tunggu untuk menhapus batas kepemilikan perusahaan asing, terutama di bidang industry keuangan. Beberapa organisasi bisnis asing nantinya akan dipermudah dalam beroperasi nantinya dengan pemerintah China akan merancang undang-undang investasi asing baru yang mulai berlaku pada 1 Januari 2020

Gold Trading

Sementara itu disisi lainnya, perekonomian AS berada di tengah tekanan perang dagang antar Negara adikuasa AS & China. Beberapa analis menunjukkan bagaimana perubahan seperti itu membantu China untuk mencapai tujuan pembangunan perekonomiannya sendiri, yang mungkin tidak sesuai dengan visi yang dimiliki banyak organisasi asing untuk sistem yang lebih berorientasi pasar.

Mitra perusahaan konsultan manajemen investasi Z-Ben yang berbasis di Shanghai, Chantal Grinderslev mengatakan “Bagi saya apa kunci dari pembukaan adalah dari mana asalnya: China ingin mengglobalisasi pasarnya dan tidak harus meliberalisasi itu, perbedaan akan mempengaruhi bagaimana perusahaan-perusahaan keuangan dalam kasusnya akan memilih untuk berekspansi ke Cina.

Ada juga batasan seberapa banyak pasar Cina yang dapat dimanfaatkan oleh pebisnis asing, karena sekarang negara Asia telah tumbuh menjadi ekonomi terbesar kedua di dunia. Dalam hal perdagangan, teknologi dan modal, dunia telah meningkatkan eksposurnya ke China antara tahun 2000 dan 2017, sementara raksasa Asia itu telah mengurangi eksposurnya ke seluruh dunia sejak 2007.

Lester Ross, ketua komite kebijakan Kamar Dagang Amerika di Cina, mengatakan ia berharap perusahaan asing kemungkinan bisa mendapatkan 10% hingga 20% dari pasar Cina, namun, apakah bisnis dapat menangkap lebih dari itu karena bank-bank asing masih memiliki kurang dari 2% dari pasar meski telah dapat beroperasi di China selama lebih dari satu dekade.

Sementara itu, pintu masuk lembaga keuangan asing dapat membantu individu dan perusahaan China mendapatkan akses yang lebih baik ke pasar global, yang juga bermitra di firma hukum WilmerHale. Sebagai contoh, “Ada kelemahan dalam sistem regulasi Tiongkok yang merusak ambisi lembaga keuangan Tiongkok di A.S.”

Area lain di mana China merespons keluhan bisnis asing adalah sebagai perlindungan kekayaan intelektual. Salah satu alasan ini berubah adalah karena Anda memiliki perusahaan di Cina yang mulai mendapatkan merek internasional yang juga bernilai,” kata Andrew McGinty, mitra yang berbasis di Hong Kong di firma hukum Hogan Lovells.

Cina masih bisa berbuat lebih banyak untuk menunjukkan betapa seriusnya hal ini tentang perlindungan kekayaan intelektual, Namun dalam rancangan aturan untuk menerapkan undang-undang investasi asing baru yang mengharuskan penghapusan rahasia dagang ketika para pejabat bertukar dokumen secara internal.

Undang-undang investasi asing akan disahkan pada bulan Maret mendatang dan bertujuan untuk meningkatkan perlindungan kekayaan intelektual, mencegah transfer teknologi paksa dan menempatkan perusahaan di luar negeri sejajar dengan pemain lokal.

“Ini mungkin satu-satunya ledakan terbesar sejak investasi asing diizinkan di China, kira-kira sejak tahun 1980-an,” kata McGinty.

Setelah Bagian Komunis Tiongkok menguasai negara itu pada tahun 1949, ekonomi pada dasarnya tertutup bagi orang asing sampai tahun 1978, ketika mantan pemimpin Cina Deng Xiaoping mempelopori restrukturisasi yang dikenal secara lokal sebagai “reformasi dan keterbukaan.” Bisnis internasional Tiongkok juga meningkat setelah negara bergabung dengan Organisasi Perdagangan Dunia pada tahun 2001 silam, meskipun ada kritik bahwa Beijing lambat untuk menindaklanjuti komitmen untuk mengurangi kontrol pemerintah. Para kritikus menambahkan bahwa setelah Xi Jinping mengambil alih kekuasaan pada tahun 2012 lalu, upaya awal untuk meningkatkan kebijakan yang berorientasi pasar telah dibalik.