Draghi Tinggalkan Jabatannya Pada Lagarde Untuk Sembuhkan Keretakan di ECB

JAVAFX – Presiden ECB Mario Draghi akan segera mengakhiri jabatannya pada akhir bulan ini, tetapi dia meninggalkan bank sentral yang terpecah secara public tentang cara terbaik untuk membangkitkan kembali ekonomi regional yang sedang sakit.

Bankir Italia berusia 72 tahun itu secara luas dikreditkan karena menyelamatkan zona euro dari kehancuran, tetapi beberapa kritik mengatakan dia juga mengalahkan lawan dan cenderung menjalankan kebijakan moneter bank di depan umum. Pendekatannya memicu perselisihan yang meluas ke tempat terbuka, secara kritis melemahkan front persatuan bank ketika paling dibutuhkan untuk meyakinkan investor bahwa mereka berkomitmen terhadap kebijakannya.

Gold Trading

Lebih dari selusin pembuat kebijakan ECB saat ini dan mantan yang berbicara dengan Reuters semua sepakat bahwa Drgahi adalah banker yang luar biasa yang layak mendapatkan kredit untuk tindakan cepat selama krisis euro 2012, ketika ia sendirian menyelamatkan mata uang dengan meredam spekulasi terhadap blok negara yang paling berhutang budi.

“Draghi adalah pemimpin yang menginspirasi pada masa-masa yang sangat sulit,” kata mantan kepala bank sentral Austria Ewald Nowotny. Jadi ini adalah akhir yang bermasalah untuk karir yang mengesankan, katanya.

Secara khusus, gaya manajemen Draghi secara tajam meningkatkan ketegangan pada akhir masa jabatannya, kata beberapa pembuat kebijakan. Mereka mengatakan lebih lanjut bahwa menciptakan konsensus seluas mungkin dan memastikan bahwa ECB berbicara dengan satu suara harus menjadi prioritas utama Christine Lagarde setelah dia mengambil alih pada 1 November.

Skisma publik yang paling dramatis terjadi bulan lalu, ketika ECB setuju untuk melanjutkan pembelian obligasi pemerintah dalam upaya untuk memulai memudarnya pertumbuhan ekonomi dan mendorong inflasi ke targetnya di bawah 2%.

Lebih dari sepertiga pembuat kebijakan keberatan, perbedaan pendapat terbesar yang dihadapi Draghi dalam delapan tahun sebagai pimpinan sebuah organisasi yang secara tradisional berjuang untuk konsensus. Anggota dewan ECB, Sabine Lautenschlaeger berhenti, setelah tidak berhasil berargumen selama bertahun-tahun bahwa langkah-langkah stimulus ECB berlebihan, bahkan mungkin memperpanjang mandat bank. Dia menolak berkomentar.

Kepala bank sentral Jerman, Belanda dan Austria, yang cenderung mendukung kebijakan moneter yang lebih konservatif, semuanya menegur keputusan untuk memulai kembali pembelian obligasi, yang akan meningkatkan tumpukan obligasi ECB yang ada 2,6 triliun euro.

Sekutu Draghi mengatakan diskusi lebih lanjut dalam ECB kemungkinan tidak akan mengubah hasil apa pun. “Mario Draghi telah memenuhi kewajibannya dengan sangat baik dalam keadaan yang sangat sulit,” kata kepala bank sentral Finlandia Erkki Liikanen kepada Reuters. “Saya memberinya dukungan dan saya yakin sejarah akan menunjukkan bahwa dia benar.”

 

 

 

Swendy

sumber reuters