Dapatkah pemulihan ekonomi China menyeret AS ?

JAVAFX – Setelah bank-bank sentral membanjiri dunia dengan uang setelah krisis coronavirus, investor ritel bergegas ke pasar keuangan, mengirim saham naik tajam, meskipun fundamental ekonomi masih lemah. Jika itu terdengar familier bagi anda, pikirkan lagi. Penjelasan ini menjelaskan bukan kondisi A.S., tetapi China.

Terlebih lagi, mania pasar yang mencengkeram ekonomi terbesar kedua dunia dalam beberapa minggu terakhir mungkin tidak terputus dari ekonomi riil seperti yang diyakini oleh pengamat Barat yang skeptis. Mungkin bahkan lebih mengejutkan, itu menunjukkan beberapa perubahan positif telah datang ke sistem Cina yang sering buram – perubahan yang bahkan dapat bekerja untuk kepentingan kedua negara.

Pada hari Senin, indeks CSI China melonjak hampir 6%, membawanya ke level tertinggi 5 tahun, dan meningkatkan pasar ekuitas di seluruh dunia. Pada tahun ini, indeks naik 16%, melebihi sebagian besar tolok ukur AS, kecuali Nasdaq.

“Saya tidak berpikir bahwa investor ritel sendiri dapat mendorong pasar jika itu bukan untuk pengaturan fundamental yang baik sekarang,” kata Jan van Eck, CEO manajer aset VanEck. “Yang saya maksud dengan ‘fundamental’ adalah kebijakan bank sentral, kebijakan fiskal, dan pertumbuhan perusahaan, secara umum,” kata van Eck. “Di antara pertumbuhan yang pulih, penilaian wajar dari pasar saham, dan kemudian mungkin sedikit dukungan pemerintah karena apa yang terjadi di Hong Kong, saya pikir itu bisa berlanjut. Ini bisa jadi hanya awal dari sesuatu. Kami jauh dari apa yang saya anggap sebagai level berbusa. ”

Sementara ada banyak sinisme di antara para pengamat Barat tentang seberapa cepat Cina mungkin pulih, Bill Adams, ekonom dari PNC Financial Services Group, menunjukkan bahwa negara itu berada dalam posisi yang lebih baik melalui pandemi daripada banyak negara lain.

Meskipun Cina telah berupaya untuk mentransisikan ekonominya ke orientasi layanan, ia masih lebih bergantung pada manufaktur daripada AS, Adams mencatat. Pandemi itu tidak menjadi pukulan besar bagi sisi produksi ekonomi, memungkinkan Cina bangkit kembali sedikit lebih cepat. Dan di dalam sektor jasa, ekonomi Tiongkok lebih digital daripada kebanyakan ekonomi Barat.

“Dalam waktu normal, sering kali merupakan kerugian bagi Cina untuk memiliki warisan intervensi negara dalam perekonomian,” kata Adams, “tetapi ketika ada krisis, China memiliki alat yang siap untuk mencegah perusahaan dari bawah, dan ke tingkat yang lebih rendah untuk mendukung rumah tangga. Juga tidak ada perlawanan politik terhadap intervensi. ” Akhirnya, negara itu memiliki “respons kesehatan masyarakat yang jauh lebih agresif,” kata Adams. Pemerintah Cina bersedia dan mampu melacak dan melacak warga yang terinfeksi COVID-19.

“Kecepatan menurunnya perekonomian dan kemudian pulih telah meningkat dengan cepat. Dalam stroke luas itu cocok dengan model pemulihan dari bencana alam, ” tambahnya. Bahkan dengan latar belakang itu, terjadi lonjakan tiba-tiba di pasar saham Cina, di belakang apa yang tampak seperti sinyal dari pemerintah, membingungkan.

Editorial China Securities Journal pada hari Senin (13/07/2020) mengatakan fondasi untuk “pasar bullish yang sehat” telah menguat, dan sebuah posting media sosial dari Shanghai Securities News mengatakan “Hahahahaha! Karakteristik pasar bull baru menjadi jelas. ”

Banyak pengamat diingatkan akan kepedihan dari gelembung pasar saham Tiongkok terakhir yang direstui negara, pada 2015, yang berakhir dengan saham turun hampir 50% dari tertinggi mereka.

“Sejauh ini, tingkat pemandu sorak keseluruhan kurang meresap daripada apa yang kita lihat pada 2015,” kata Nicholas Borst, direktur peneliti China di, Seafarer Capital Partners yang berbasis di San Francisco, California. “Tetap saja, ini bukan praktik terbaik yang pernah ada untuk sumber resmi atau bahkan semi-resmi untuk meningkatkan pasar.”

Pejabat China jelas menyadari “efek kekayaan positif” yang dapat ditimbulkan oleh pasar saham terhadap ekonomi yang gelisah, kata Borst dalam sebuah wawancara. Namun, seperti Van Eck, ia percaya “itu hanya bekerja jika didorong oleh fundamental.”

Bagi Borst, episode minggu ini menunjukkan bahwa pemerintah Cina mungkin mengambil pelajaran dari pembelajaran jatuhnya pasar 2015, yang positif bagi pasar dan ekonomi. Mungkin yang lebih penting, menurutnya para pejabat Cina juga belajar dari memecat terlalu besar tanggapan kebijakan selama krisis ekonomi global 2008.

“Ada keinginan nyata untuk menghindari pengulangan itu,” kata Borst. “Saya pikir mereka akan terus mengejar sesuatu yang lebih bertarget dan fokus.”

Yang pasti, belanja pemerintah Cina setelah krisis keuangan 2008, sebagian besar berfokus pada pengeluaran infrastruktur, meluncurkan boom komoditas di seluruh dunia yang juga membantu mendorong ekonomi pasar berkembang lainnya. Sekarang, mungkin tidak aman lagi untuk bergantung pada China untuk menjadi “lokomotif,” pikir Borst.

Bahkan jika Cina tidak lagi mendorong dunia ke depan, salah satu pertanyaan terbesar bagi pasar adalah sejauh mana ekonomi global saling terkait. Jika Cina menemukan pijakannya, tetapi AS dan sebagian besar negara lainnya belum menyusul, seberapa tetap kuat pemulihan Tiongkok?

Dalam sebuah wawancara pada bulan Mei, Jan van Eck menyamakan hubungan AS-China dengan dua orang yang duduk di rakit dengan pisau. “Kita bisa mengeluarkan pisau, tapi kupikir kita berdua, tidak peduli berapa banyak kita telah mengasah pisau dan ingin menikam orang lain, hanya akan menusuk rakit kehidupan, dan kemudian kita akan menjadi di laut bersama hiu, ”katanya saat itu.

Mungkin kedua negara merasa sulit untuk meletakkan pisau, atau setidaknya untuk berhenti melenturkan otot mereka. Segera setelah pasar saham dan kejatuhan ekonomi di AS mantap setelah terjun Maret, Presiden Donald Trump melakukan serangan terhadap China sekali lagi. Dan Cina telah mendapat kecaman dari seluruh dunia karena menerapkan hukum keamanan baru yang keras di Hong Kong.

Van Eck menyebut masalah saling ketergantungan sebagai “pertanyaan terbuka, tetapi satu-satunya pertanyaan terbuka. Untuk pasar keuangan dunia, apakah kedua pihak menari sendiri atau bersama-sama, itu semua adalah kabar baik, katanya. “Anda ingin kedua ekonomi utama bergerak maju,” kata van Eck kepada Marketwatch. “Saya pikir ini sangat menonjolkan – saya benci mengatakannya tetapi saya harus mengatakannya – kisah pemulihan berbentuk V.”

Minggu mendatang akan membawa rakit data ekonomi China, termasuk impor, ekspor, dan angka neraca perdagangan. Sementara itu, di AS, musim pelaporan laba kuartal kedua akan dimulai, dengan JPMorgan Chase & Co. akan merilis angka pada hari Selasa. Pemerintah AS akan melaporkan serangkaian poin data Juni: inflasi harga konsumen Selasa, angka penjualan ritel Kamis, dan konstruksi perumahan baru pada Jumat.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Biden, Trudeau Bahas COVID dan Ancaman Perubahan Iklim

Presiden AS Joe Biden bertemu secara virtual, Selasa (23/2) dengan Perdana Menteri Justin Trudeau, menandai pertemuan bilateral pertama Biden dengan pemimpin asing sejak menjabat...

Penasihat Kesehatan AS Rekomendasikan Vaksin COVID-19 Johnson & Johnson ?

Para penasihat kesehatan Amerika mendukung vaksin COVID-19 satu dosis dari Johnson & Johnson pada hari Jumat (26/2), sehingga Amerika mungkin akan segera memiliki opsi...

Prelim GDP AS Di Prediksi Naik, Dolar Indeks Koreksi Naik

Jelang Amerika akan merilis data Prelim GDP yang di prediksi akan naik dari 4.0% ke 4.2%, dolar indeks yang sempat melemah dari level 90.12...

Trump ikhtiar kembali jadi sorotan dengan pidato temu konservatif

Mantan Presiden AS Donald Trump akan berusaha untuk kembali menjadi sorotan politik dalam pidatonya di pertemuan besar kaum konservatif, sebuah sumber yang mengetahui rencananya...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502