Depresiasi Dolar Berumur Pendek, Emas Rawan Tertekan

JAVAFX- Mengakhiri perdagangan sepekan hingga Jumat (19/03/2021), harga emas ditutup sedikit naik di atas $ 1.740. Namun demikian, terlihat bahwa pelemahan Dolar AS pada prospek FOMC yang dovish bisa berumur pendek. Hal ini membuka peluang bahwa dalam minggu ini harga emas rawan dalam tekanan. Perdagangan akan berlangsung bolak balik dalam kisaran harga sebelumnya, $1710- 1750 per troy ons.

Memulai perdagangan minggu lalu, emas bergerak lebih tenang karena investor menahan diri untuk mengambil posisi besar menjelang pengumuman kebijakan FOMC. Setelah berfluktuasi dalam kisaran yang relatif ketat di bawah $ 1.740 selama beberapa hari pertama minggu ini, emas memanfaatkan pelemahan Dolar AS yang meluas pada hari Rabu dan memperpanjang kenaikannya ke tertinggi baru dua minggu di $ 1.755,59 pada awal perdagangan hari Kamis. Namun, pasangan ini berjuang keras untuk mempertahankan momentum bullishnya dan justru menutup hari itu di wilayah negatif sebelum memasuki fase konsolidasi pada hari Jumat. Namun demikian, emas menetap di atas $ 1.740 dan berhasil membukukan keuntungan untuk minggu kedua berturut-turut.

Pergerakan perdagangan dalam sepekan kemarin banyak didominasi oleh sentiment dolar AS, daripada sentimen risiko. Meskipun laporan bulanan yang diterbitkan oleh Biro Sensus AS mengungkapkan pada hari Selasa bahwa angka penjualan ritel pada bulan Februari mengalami kontraksi sebesar 3%, dibandingkan dengan perkiraan analis untuk penurunan 0,5%, investor tidak menunjukkan reaksi langsung. Sementara itu, kenaikan 5,3% pada Januari direvisi hingga + 7,6%, mengimbangi potensi dampak negatif dari data yang mengecewakan pada greenback.

Menyusul pertemuan kebijakan dua hari pada hari Rabu, Komisi Pasar Terbuka Federal (FOMC) mengumumkan bahwa mereka meninggalkan suku bunga acuan, kisaran target untuk dana federal, tidak berubah pada 0-0,25% seperti yang diharapkan secara luas. Dalam Ringkasan Proyeksi yang diperbarui, yang disebut dot-lot, The Fed mencatat bahwa pembuat kebijakan terus melihat tidak ada kenaikan suku bunga hingga tahun 2023. Jumlah pembuat kebijakan yang mengantisipasi kenaikan suku bunga pada akhir tahun 2022 naik menjadi empat dari satu pada bulan Desember. publikasi.

Dalam konferensi pers, Jerome Powell menegaskan kembali bahwa mereka bahkan tidak akan berpikir tentang pengurangan sampai mereka melihat kemajuan substansial menuju inflasi dan tujuan pekerjaan mereka. Mengomentari skenario dot-plot, “sebagian besar anggota Komisi tidak menunjukkan kenaikan tarif selama periode perkiraan ini,” kata Powell. Ketika ditanya tentang kenaikan imbal hasil obligasi Treasury AS, Powell mengakui bahwa “sangat penting” untuk menjaga stabilitas keuangan dan memantaunya dengan hati-hati, tetapi berpendapat bahwa hubungan antara suku bunga rendah dan ketidakstabilan keuangan tidak seketat yang dipikirkan orang.

Nada dovish Powell dan komitmen FOMC untuk terus mendukung pemulihan ekonomi memicu aksi jual Dolar AS pada hari Rabu malam dan membantu emas mendapatkan daya tarik. Namun, imbal hasil obligasi AS tenor 10-tahun memperpanjang reli pada hari Kamis dan mencapai level tertinggi dalam hampir 14 bulan di 1,754%, memungkinkan dolar untuk mendapatkan kembali kekuatannya. Indeks Dolar AS, menelusuri kembali penurunan hari Rabu dan ditutup lebih tinggi 0,5% pada hari Kamis, sehingga sulit bagi emas untuk terus mendorong lebih tinggi.

Dalam sepekan mendatang bisa dikatakan bahwa tidak akan ada rilis data ekonomi makro yang signifikan di awal minggu tetapi beberapa anggota FOMC, termasuk Jerome Powell, akan menyampaikan pidato pada hari Senin dan akhir minggu ini. Powell tidak mungkin mengubah nadanya hanya beberapa hari setelah pertemuan kebijakan tetapi pelaku pasar akan terus mengawasi pergerakan imbal hasil obligasi AS. Imbal hasil ini tampaknya telah menemui resistensi yang kuat di 1,75% dan penembusan di atas level tersebut dapat memberikan dorongan bagi Dolar AS dan membebani emas.

Pada hari Rabu, aka nada rilisan data angka IMP Manufaktur dari IHS Markit dimana sebagian besar pasar mengharapkan adanya kenaikan aktivitas bisnis di sektor manufaktur baik untuk kawasan Eropa dan AS dengan kecepatan tinggi di bulan Maret. Laporan Pesanan Barang Tahan Lama bulan Februari akan ditampilkan, tetapi akan menjadi sebuah kejutan besar jika ada reaksi pasar terhadap data-data ini.

Pada hari Kamis, Biro Analisis Ekonomi AS akan mempublikasikan pembacaan terakhir dari pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB) kuartal keempat. Lebih penting lagi, Indeks Harga Pengeluaran Konsumsi Pribadi Inti (Core Personal Consumption Expenditures / PCE), yang menjadi ukuran inflasi yang disukai Fed, akan dipandang sebagai dorongan baru. Konsensus pasar menunjukkan pembacaan yang tidak berubah dalam Indeks Harga PCE Inti di 1,5% secara tahunan di bulan Februari. Dolar AS bisa mendapatkan keuntungan dari cetakan yang lebih tinggi dari perkiraan dan sebaliknya.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Harga Emas Rebound, Aksi Beli Di India Tertahan Pembatasan Corona

JAVAFX - Permintaan emas fisik di India terhenti dalam minggu ini setelah harga emas di pasar lokal pulih dari palung satu tahun. Disisi lain,...

Emas Berjuang Menemukan Arah Perdagangan Pekan Ini

JAVAFX - Harga emas nampak berusaha menemukan arah perdagangan diawal minggu ini, pada Senin (12/04/2021). Kenaikan akan berlanjut jika harga emas mampu bertahan dan...

Merkel dukung penguncian COVID yang lebih ketat di Jerman

Kanselir Angela Merkel mendukung permintaan penguncian COVID-19 yang lebih ketat dan singkat di Jerman lantaran tingkat infeksi yang terlalu tinggi, menurut juru bicara pemerintah...

Biden, Anggota Kongres AS Beri Penghormatan kepada Polisi Capitol

Presiden Joe Biden dan anggota Kongres Amerika memberikan penghormatan kepada petugas Kepolisian Capitol yang tewas ketika seorang pengendara menabrakkan mobilnya ke dua petugas polisi...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502