Harga Minyak Rentan Terkoreksi, Ini Alasannya

JAVAFX – Harga minyak berjangka telah jatuh untuk kedua kalinya dalam dua minggu, menghilangkan beberapa buih dari bagian atas pasar, yang telah mengantisipasi kenaikan konsumsi yang kuat karena orang-orang di seluruh dunia divaksinasi. Harga Brent bulan depan diperdagangkan sekitar $ 62 per barel, turun lebih dari $ 7,50 per barel atau 10% dari level tertinggi 11 Maret. Itu adalah penurunan paling tajam sejak gelombang pertama pandemi pada April 2020.

Selama empat bulan, harga telah naik lebih dari $ 32 per barel atau 86%, sejak November harga naik didorong oleh kemajuan vaksin virus corona. Penurunan terbaru datang selama ada infeksi dan kemajuan yang lambat dalam imunisasi di sejumlah negara, termasuk di sebagian besar Eropa. Ini menimbulkan ancaman merebaknya kasus baru dan penguncian kembali  penerbangan internasional. Dalam retrospeksi, pasar berjangka sudah terlihat sangat panas pada akhir Februari dan awal Maret, menciptakan kondisi ideal untuk penurunan tajam.

Pada hari perdagangan terakhir bulan Februari, kontrak minyak bulan depan telah naik sebesar 30% dalam dua bulan, tingkat kenaikan di persentil ke-98 untuk semua periode yang sama sejak awal tahun 1993.  Selisih kalender enam bulan Brent telah melonjak ke belakang lebih dari $ 4,70 per barel, juga di persentil ke-98, menunjuk ke pasar yang diperkirakan akan menjadi sangat ketat.

Harga kontrak berjangka pada beberapa hari perdagangan terakhir sebelum kontrak berakhir seringkali tidak representatif, sehingga harga outright dan spread pada 26 Februari sebagian besar dianggap sebagai penyimpangan. Tetapi pada 5 Maret, dimana kontrak bulan depan yang baru dan lebih likuid, harga tetap naik 25% selama dua bulan, dan kemunduran sekali lagi di atas $ 4,20, keduanya di persentil ke-96. Harga berjangka mengantisipasi pemulihan yang kuat dan awal dalam permintaan, dimulai di akhir kuartal kedua dan awal kuartal ketiga, serta berlanjutnya pembatasan produksi oleh OPEC + dan perusahaan serpih AS. Namun, dengan harga Brent diperdagangkan di atas $ 65, masuknya uang spekulatif tambahan ke pasar secara efektif berhenti beberapa minggu sebelumnya.

Para Hedge fund dan pengelola uang lainnya secara efektif berhenti membeli kontrak berjangka dan opsi minyak mentah ekstra setelah 16 Februari, ketika harga bulan depan mencapai $ 63 untuk pertama kalinya dalam lebih dari 13 bulan. Di pasar fisik, harga Brent mulai melemah sejak 19 Februari, karena kekurangan kargo Laut Utara sebelumnya dibatalkan, menunjukkan pasar fisik tidak seketat harga berjangka yang tersirat.

Keputusan pada 4 Maret oleh OPEC + untuk membiarkan produksi tidak berubah di bulan April, daripada menaikkannya seperti yang diperkirakan oleh sebagian besar pengamat pasar, memberikan dorongan terakhir pada harga. Tetapi dengan harga spot dan spread yang sudah terlihat meregang, dan tidak ada pembelian spekulatif baru, reli harga yang berkelanjutan berjalan dengan cepat dan rentan terhadap perkembangan yang kurang dari bullish. Dalam konteks ini, berita buruk tentang infeksi virus korona dan kemungkinan perpanjangan larangan perjalanan maskapai penerbangan internasional telah terbukti cukup untuk mendorong penurunan tajam harga minyak.

Penyesuaian kemungkinan telah dipercepat dan dibesar-besarkan oleh likuidasi posisi manajer portofolio dan aksi ambil untung, sama seperti reli sebelumnya yang dipercepat dan diperbesar oleh pembangunan posisi mereka. Harga dan spread sekarang terlihat tidak terlalu lebar dibandingkan di awal bulan. Asalkan harga bulan depan tetap di atas sekitar $ 55 dan selisih enam bulan tetap terbelakang, penurunan harga baru-baru ini kemungkinan akan dilihat sebagai kemunduran sementara dalam siklus kenaikan jangka panjang.

Penempatan dana lindung nilai dalam minyak menjadi tanpa arah menjelang aksi jual minggu lalu, setelah reli empat bulan sejak vaksin COVID-19 pertama yang berhasil diumumkan pada awal November. Para Hedge fund dan pengelola uang lainnya membeli setara dengan hanya 12 juta barel dalam enam kontrak berjangka dan opsi minyak bumi terpenting dalam pekan hingga 16 Maret.

Posisi gabungan (913 juta barel) hampir tidak dapat dibedakan dari posisi empat minggu sebelumnya pada 16 Februari (904 juta barel), menurut catatan yang diterbitkan oleh bursa dan regulator. Sebaliknya, posisi naik 548 juta barel selama 15 minggu sebelumnya, rata-rata lebih dari 36 juta barel per minggu.

Pembelian dana baru tampaknya telah mengering ketika harga berjangka Brent bulan depan naik di atas $ 65 per barel – tingkat yang telah cukup untuk meningkatkan produksi serpih AS selama dekade terakhir. Minggu terakhir melihat pembelian skala kecil di NYMEX dan ICE WTI (+3 juta barel), bensin AS (+7 juta), diesel AS (+3 juta) dan minyak gas Eropa (+5 juta) tetapi penjualan kecil di Brent (-6 juta).

Antara awal November dan pertengahan Februari, pembelian hedge fund membantu mempercepat, dan mungkin membesar-besarkan, pemulihan harga, mengantisipasi pembukaan kembali bisnis sektor jasa dan dimulainya kembali perjalanan udara internasional. Namun, begitu harga melewati pertengahan $ 60-an, ada peningkatan risiko overshooting, yang membatasi pembelian lebih lanjut dan akhirnya menciptakan kondisi untuk koreksi jangka pendek, yang terjadi akhir pekan lalu.

Selama 10 tahun terakhir, produksi serpih AS secara konsisten meningkat setiap kali harga jauh di atas $ 60 per barel, dan merebut pangsa pasar dari OPEC setiap kali harga di atas $ 65. Sebagai tanda kebangkitan dalam industri serpih AS, jumlah rig pengeboran minyak di Amerika Serikat telah naik menjadi 318 dari titik terendah hanya 172 pada bulan Agustus. Peningkatan pengeboran saat ini mengikuti lintasan yang secara umum mirip dengan dimulainya kembali aktivitas pengeboran setelah kemerosotan yang terjadi pada Mei 2016 dan Mei 2009. Harga dalam kisaran $ 70-80 kemungkinan akan mempercepat dimulainya kembali pengeboran lebih jauh, mengancam untuk mengikis pangsa pasar OPEC + pada akhir tahun 2021 dan terutama pada tahun 2022, membuat harga sangat tidak stabil dalam kisaran ini.

Pada saat yang sama, lambatnya kemajuan vaksinasi virus corona dan peningkatan jumlah infeksi di Eropa mengancam akan menunda pembukaan kembali perjalanan udara internasional pada paruh kedua tahun 2021, sehingga mengurangi pemulihan yang diharapkan dalam konsumsi bahan bakar jet. Dengan produksi yang meningkat, konsumsi terlihat lebih lemah, dan tidak ada dana baru yang membeli untuk menstabilkan pasar, harga minyak bersiap untuk koreksi – yang tiba dengan penurunan satu hari sebesar 7% pada tanggal 18 Maret.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Harga Emas Rebound, Aksi Beli Di India Tertahan Pembatasan Corona

JAVAFX - Permintaan emas fisik di India terhenti dalam minggu ini setelah harga emas di pasar lokal pulih dari palung satu tahun. Disisi lain,...

Biden akan Ganti Subsidi BBM dengan Insentif Energi Bersih

Menteri Keuangan Amerika Serikat Janet Yellen, Rabu (7/4), merilis perincian proposal kenaikan pajak yang akan mengganti subsidi untuk perusahaan bahan bakar fosil dengan insentif...

Biden Tunjuk Pengkritik Trump untuk Dua Pos Penting Imigrasi

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden pada Senin (12/4) menunjuk dua kritikus kebijakan imigrasi mantan presiden Donald Trump untuk posisi kunci kontrol perbatasan dan...

Harga Minyak Turun Atas Kekhawatiran Gangguan Permintaan

JAVAFX - Harga minyak mencatat kerugian dalam kinerja sepekan ini, setelah beberapa hari perdagangan naik-turun. Ceritanya sama - perebutan antara ketatnya pasar dan kekhawatiran...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502