Ditolak Lima Negara Akhirnya Kapal Diamond Princess Berlabuh di Kamboja

JAVAFX – Jumlah korban yang mengidap virus corona di Provinsi Hubei terus bertambah, sementara penumpang di kapal pesiar yang diindikasi terinfeksi virus tersebut  dilarang turun dari lima negara karena kekhawatiran terjangkit akhirnya turun di Kamboja.

Menurut Tedros, jumlah manusia di seluruh dunia yang terdeteksi terjangkit virus corona mencapai 45.171 orang. Dia mengatakan WHO saat ini terus berkoordinasi dengan pemerintah Jepang dan pemilik kapal pesiar Diamond Princess.

Gold Trading

Sebab jumlah pengidap virus corona di kapal itu bertambah 48 orang pada Selasa lalu. Sebanyak 40 orang tetap tinggal di dalam kapal, sedangkan sisanya dikarantina di Yokohama. Kapal pesiar Diamond Princess dikarantina di pelabuhan Jepang, kapal tersebut memiliki lebih dari 200 penumpang yang dikonfirmasi dengan penyakit ini. Pihak berwenang mengatakan mereka akan mengizinkan beberapa orang lanjut usia turun pada hari Jumat. Penumpang di kapal pesiar lain yang telah menghabiskan waktu dua minggu di laut setelah ditolak oleh lima negara karena ketakutan akan virus corona mulai turun di Kamboja pada hari Jumat.

MS Westerdam, yang mengangkut 1.455 penumpang dan 802 awak, berlabuh di kota pelabuhan Sihanoukville, Kamboja. Itu berlabuh di lepas pantai pagi-pagi sekali untuk memungkinkan pejabat Kamboja naik dan mengumpulkan sampel darah dari setiap penumpang dengan tanda-tanda kesehatan yang buruk atau gejala mirip flu.

Perdana Menteri Kamboja Hun Sen menyambut para penumpang dengan jabat tangan dan karangan bunga mawar ketika mereka turun dari kapal dan naik bus yang menunggu.

Pemerintah China mengumumkan pada hari Jumat (14/2) pagi bahwa jumlah korban meninggal akibat terinfeksi virus corona di Provinsi Hubei terus bertambah, setelah adanya 116 kasus kematian baru.

Jumlah korban meninggal akibat dari terinfeksi virus corona di Provinsi Hubei, China melonjak hingga 1.483 jiwa pada hari Jumat (14/2), angka kematian harian baru sebesar 116 orang dan dengan jumlah orang yang terjangkit virus tersebut di China mencapai 64.627 orang. Sementara di seluruh dunia, virus corona “Covid-19” telah menginfeksi setidaknya 26 negara, dengan lebih dari 65.200 terpapar.

Jumlah kematian dan korban yang terinfeksi kini telah menurun pada hari sebelumnya, ketika perubahan dalam metode mendiagnosis pasien menyebabkan lonjakan rekor dalam beberapa kasus.

Penyebaran wabah Covid-19 ini ini telah memberikan hantaman keras pada Partai Komunis China yang berkuasa dan menjadikan salah satu tantangan terberatnya selama bertahun-tahun serta menghambat perekonomian terbesar kedua di dunia.

Pada hari Rabu kembali menurunkan perkiraan PDB 2020 untuk Cina menjadi 5,3%. Bank telah memperkirakan 5,8% dalam prospek Januari, sebelum memotongnya menjadi 5,5%.

Ratusan perusahaan di China mengatakan mereka sangat membutuhkan pinjaman dengan jumlah miliaran dolar untuk tetap bertahan dalam beberapa waktu dan sistem PHK terhadap pegawai telah dimulai, meskipun ada jaminan oleh Presiden China Xi Jinping bahwa tidak akan ada pemecatan sehingga akan dapat dihindari.

Pihak berwenang mengatakan mereka akan melakukan langkah-langkah untuk menstabilkan pekerjaan, di samping pemotongan suku bunga yang diumumkan sebelumnya dan stimulus fiskal yang dirancang untuk menjaga penurunan ekonomi seminimal mungkin.

Pemerintah Cina memperkirakan virus itu akan menghapus satu persen poin dari pertumbuhan ekonomi tahunan di China dan para analis khawatir gangguan yang berkepanjangan dapat memiliki konsekuensi negatif bagi pertumbuhan global.

Sejauh ini, sudah ada tiga kasus kematian dilaporkan di luar China. Masing-masing terjadi di Filipina, Hong Kong, dan Jepang. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) melaporkan bahwa di Amerika Serikat (AS), sudah mengumumkan ada 15 orang yang terinfeksi. CDC menyebut bahwa virus corona tersebut bisa menular dari orang yang sama sekali tak menunjukkan gejala.

Tim ahli pakar internasional WHO yang tiba tiba di Cina untuk menyelidiki wabah tersebut. Angka kematiannya kini telah melampaui Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS), yang menewaskan ratusan orang di seluruh dunia pada tahun 2002/2003 silam.

Jepang mengkonfirmasi kematian akibat dari virus corona pertamanya pada hari Kamis, seorang wanita berusia 80-an yang tinggal di prefektur Kanagawa dekat Tokyo. Kematian itu adalah yang ketiga di luar daratan Cina, setelah dua lainnya di Hong Kong dan Filipina.

Jepang adalah salah satu yang terkena dampak terburuk dari lebih 22 dari negara dan wilayah lain di luar daratan Cina yang telah terinfeksi dari penyakit tersebut.