Dolar AS Menguat, Membuat Harga Emas Terseok Namun Minyak Cukup Stabil

JAVAFX – Perdagangan di akhir bulan berlangsung secara berombak, dimana pasar bergerak dalam kisaran. Bursa saham dan Obligasi bergerak bolak-balik saja, sementara Dolar AS menguat secar agresif. Sementara dalam perdagangan komoditi, harga minyak mentah tetap stabil tetapi emas mengalami perjalanan ke selatan dengan penguatan Dolar tersebut.

Tidak ada pengemudi yang jelas di balik gerakan itu. Forum bank sentral semalam tetap berada di Team Transitory, meskipun mantra itu tampaknya semakin tidak didengar. Banyak pembicaraan dibuat tentang realitas lancip Fed, sesuatu yang telah diyakini beberapa waktu terakhir.

Namun sebelum ikut-ikutan “team taper” sehubungan dengan reli semalam Dolar AS, perlu diperhatikan bahwa pasar mata uang mungkin juga terdistorsi oleh arus penyeimbangan kembali akhir kuartal dan akhir bulan. Terlihat Dolar AS berusaha mempertahankan semua kenaikannya dan mungkin naik lebih jauh sebelum melompat dengan kedua kaki di atasnya. Meskipun imbal hasil AS telah meningkat, pasar ekuitas masih diperdagangkan sideways dalam gambaran besar. Skala pergerakan tersebut belum konsisten dengan full on taper repricing.

Tentu saja pasar ekuitas Asia-Pasifik tidak dalam mode tapper tantrum, dengan pergerakan harga bergerak berlawanan arah di seluruh kawasan. Itu mungkin karena berbagai input data yang telah kita lihat di Asia hari ini setelah sesi sideways untuk sebagian besar kelas aset di New York semalam.

Pada perdagangan komoditi, harga minyak mentah relative stabil. Pasar berusaha mengkonsolidasikan diri. Harga minyak berakhir hampir tidak berubah semalam, dimana minyak mentah Brent ditutup pada 78,45, dan WTI pada $74,70 per barel. Dalam sesi menjelang liburan China, harga tidak berubah di Asia.

Terlepas dari kisaran yang sempit, saya mencatat dua kejadian penting yang menunjukkan bahwa harga minyak tetap didukung dengan sangat baik pada level ini. Pertama, reli dolar AS yang kuat semalam tidak mengurangi harga minyak sedikit pun. Kedua, Inventori Minyak Mentah resmi AS mengikuti data API dan mencatat kenaikan mengejutkan 4,50 juta lebih dalam stok minyak mentah. Sekali lagi harga minyak tidak bergerak, berlawanan dengan penurunan sehari sebelum data API muncul. Itu menunjukkan bahwa long-covering spekulatif yang mendorong minyak mentah Brent dari tertingginya di atas $80,00 per barel mungkin telah berjalan dengan baik untuk saat ini dan bahwa tindakan harga pol jauh lebih konstruktif daripada yang disarankan oleh perubahan utama.

Krisis energi belahan bumi utara tidak akan hilang selama akhir pekan, faktor pendukung lain yang mendasarinya. Saya juga percaya bahwa OPEC+ tidak akan terdorong untuk meningkatkan target produksi mereka minggu depan pada pertemuan JMMC. Pengelompokan telah menunjukkan sebelumnya bahwa mereka tidak reaktif terhadap pergerakan jangka pendek di pasar spot. Liburan China mulai besok selama seminggu mungkin menghilangkan panas dari reli minyak, tetapi ada beberapa alasan untuk menyarankan itu hanyalah pembelian saat turun.

Hanya penurunan minyak mentah Brent melalui $76,00 per barel untuk sementara menunda prospek bullish sementara resistensi terletak di $79,50 dan $80,70 per barel. Demikian pula, WTI perlu turun hingga $73,00 per barel untuk mengubah prospek bullish, sementara resistensi terletak di $75,70 dan $76,70 per barel.

Sementara itu, penurunan emas masih berlanjut. Logam Mulia melanjutkan perjalanannya ke selatan semalam dan mengingat kekuatan Dolar AS di pasar mata uang, saya terkejut bahwa emas hanya turun sedikit. Emas mengakhiri malam ini 0,443% lebih rendah pada $1726,50 setelah menguji support di $1720,00 per ons intra-hari. Di Asia, emas telah naik 0,30% menjadi $ 1732,00 per ounce karena investor mengunci beberapa asuransi risiko menjelang liburan China selama seminggu.

Lindung nilai risiko, dan jika kita jujur, ada banyak alasan untuk ingin memilikinya saat ini, mungkin memainkan peran utama dalam mengambil keuntungan dari aksi jual emas. Namun, emas masih terlihat sangat rentan, dan reli dengan cepat mereda.

Pertarungan lain dari penguatan Dolar AS di pasar AS malam ini bisa melihat dukungan uji emas di $ 1720,00 per ounce. Setelah itu $1700.00 hanya menawarkan dukungan psikologis menjelang zona support kritis jangka panjang antara $1675.00 dan $1680.00 per ounce. Kegagalan di kemudian hari bisa menjadi gelombang lain dari likuidasi investor dan mendorong emas, agak cepat, serendah $1600,00 per ounce. Di atas, emas masih menghadapi resistensi yang menantang di $1640.00, $1660.00, dan $1680.00 per ounce.

Dolar AS melompat lebih tinggi terhadap mata uang lainnya. Sulit untuk menghubungkan percepatan mendadak dengan satu input. Aliran bulan dan akhir kuartal bisa mendistorsi pasar. Sama-sama harga dari lancip Fed dan imbal hasil AS yang lebih tinggi, atau harapan bahwa kesepakatan plafon utang akan tercapai juga bisa disalahkan.

Dolar AS mungkin juga menerima arus masuk yang terkait dengan pasar obligasinya atau dari pembeli safe haven yang khawatir dengan perkembangan negatif di seluruh dunia. Anda dapat memilih salah satu atau semua hamparan itu sebagai alasan untuk membeli Dolar AS, tetapi jika dilihat secara keseluruhan, Anda akan kesulitan menemukan alasan untuk menjual Dolar AS dan mungkin itu bagian dari jawabannya.

Untuk ikan percontohan pasar modal dunia ini, saya puas menggumamkan “Saya suka ketika sebuah rencana datang bersama.”

Indeks dolar menguat 0,68% menjadi 94,36 semalam, sebuah langkah besar. Tampaknya tidak ada tanda-tanda reli akan kehilangan tenaga. Indeks mencapai tertinggi 11 bulan semalam dan indikator teknis menunjukkan mungkin overbought dalam waktu dekat. Itu bisa melihat beberapa konsolidasi hari ini, tapi saya mengantisipasi pengujian 94,75 pada awal minggu depan.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.