Dolar Melemah Karena Selera Resiko Membaik Setelah Risalah Fed 

Dolar AS secara luas melemah pada hari Kamis karena didorong oleh prospek laju kenaikan suku bunga yang lebih lambat oleh Federal Reserve, sehingga investor bertaruh pada aset berisiko.

Rilis yang ditunggu-tunggu dari pertemuan Fed 1-2 November menunjukkan para pejabat sebagian besar puas bahwa mereka sekarang dapat bergerak dalam langkah-langkah yang lebih kecil. 

“Saya pikir sekarang hampir pasti bahwa kita akan melihat FOMC memperlambat laju pengetatan dari Desember,” kata Carol Kong, ahli strategi mata uang di Commonwealth Bank of Australia. 

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama, turun 0,24% pada 105,58 setelah meluncur 1% semalam. The Fed menaikkan suku bunga sebesar tiga perempat poin persentase bulan ini, untuk keempat kalinya berturut-turut dalam upaya menjinakkan inflasi yang sangat tinggi. Tetapi data harga konsumen AS yang sedikit lebih dingin dari perkiraan telah memicu harapan akan laju kenaikan yang lebih moderat. Harapan itu telah membuat indeks dolar merosot 5,1% pada bulan November, menempatkannya di jalur kinerja bulanan terburuk dalam 12 tahun.

Ahli strategi Citi mengatakan masih ada ketidakpastian besar tentang seberapa tinggi suku bunga akan naik, meskipun ada konsensus bahwa suku bunga akan naik lebih lambat.

Risalah tersebut juga menunjukkan perdebatan yang muncul di dalam Fed mengenai risiko bahwa pengetatan kebijakan yang cepat dapat menimbulkan pertumbuhan ekonomi dan stabilitas keuangan. Pada saat yang sama, para pembuat kebijakan mengakui hanya ada sedikit kemajuan yang dapat dibuktikan pada inflasi dan bahwa suku bunga masih perlu dinaikkan.

Data pada hari Rabu menunjukkan aktivitas bisnis AS mengalami kontraksi selama lima bulan berturut-turut di bulan November, dengan ukuran pesanan baru turun ke level terendah dalam 2,5 tahun karena suku bunga yang lebih tinggi memperlambat permintaan. 

Kong CBA memperingatkan, bagaimanapun, bahwa pasar terlalu optimis tentang kemungkinan segera berakhirnya siklus pengetatan dan mencatat masih ada dukungan besar untuk dolar AS karena kebijakan nol-COVID China.

Meningkatnya kasus virus korona telah menyebabkan kota-kota China memberlakukan lebih banyak pembatasan, meningkatkan kekhawatiran investor tentang ekonomi dan membatasi selera risiko. China melaporkan rekor jumlah infeksi pada hari Kamis.

Yen Jepang adalah salah satu pemenang terkuat di antara mata uang utama terhadap dolar, naik 0,5% menjadi 138,88. Euro naik 0,39% pada $1,0435, sementara sterling terakhir diperdagangkan pada $1,2090, naik 0,43% pada hari itu. Pound naik 1,4% semalam setelah data awal aktivitas ekonomi Inggris mengalahkan ekspektasi, meskipun masih menunjukkan bahwa kontraksi sedang berlangsung.

Dolar Australia naik 0,25% menjadi $0,675, sedangkan kiwi naik 0,17% menjadi $0,6255.

Pasar AS akan ditutup pada hari Kamis untuk Thanksgiving dan likuiditas kemungkinan akan lebih tipis dari biasanya.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.