Dolar Terpantau Lebih Rendah Pada Awal Perdagangan Eropa

JAVAFX – Pada pasar valuta asing di hari Jumat (17/7), Dolar AS terpantai sedikit lebih rendah di awal perdagangan Eropa, karena para pedagang melihat melewati kebangkitan dalam kasus virus corona di seluruh dunia dan kebutuhan akan tempat berlindung yang aman, dengan berfokus pada kemungkinan lebih banyak stimulus keuangan ke depan.

Indeks Dolar ICE (NYSE: ICE), yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, turun 0,1% pada 96.215.

Pasangan mata uang EUR/USD naik 0,1% menjadi 1,1391, pasangan GBP/USD naik 0,1% menjadi 1,2556, sementara USD/JPY turun 0,1% pada 107,17.

Terhadap latar belakang ini, euro telah menunjukkan kekuatan, dengan EUR / USD naik 0,7% selama seminggu terakhir. Eropa secara keseluruhan telah dianggap sebagai penanganan pandemi virus dengan baik, serentetan wabah kecil meskipun, sementara para pemimpin Uni Eropa bertemu di Brussels berusaha untuk mengatasi perbedaan mereka atas paket stimulus yang diusulkan.

Ada lebih dari 13,7 juta Covid-19 kasus di seluruh dunia pada 17 Juli, menurut data Universitas Johns Hopkins. AS mencatat setidaknya 75.000 kasus selama 24 jam pada hari Kamis, Brasil melampaui angka 2 juta, sementara India melampaui 1 juta kasus.

Untuk akhir pekan ini, perjanjian politik tentang prinsip-prinsip dasar Dana Pemulihan Eropa masih layak, meskipun cap persetujuan terakhir mungkin memerlukan putaran negosiasi yang lain karena akan melibatkan banyak perdagangan kuda, termasuk negosiasi mengenai anggaran Eropa.

Selain itu, dengan beberapa langkah-langkah stimulus AS tentang Covid-19 yang akan berakhir pada akhir Juli, Kongres dijadwalkan untuk membahas langkah-langkah lebih lanjut minggu depan.

Investor mengandalkan tekanan pemilihan mendatang pada bulan November untuk mendorong pembuat kebijakan AS untuk mengadopsi langkah-langkah stimulus lebih banyak karena ekonomi terbesar dunia itu berjuang untuk mengatasi epidemi.

Di tempat lain, USD/CNY mendorong 0,1% lebih tinggi ke 6,9979, karena ketegangan antara dua negara adidaya global terus memburuk.

Pekan lalu belum bagus untuk hubungan AS-Cina, dengan AS membantah klaim China di Laut Cina Selatan dan Presiden Donald Trump menghapus status perdagangan khusus Hong Kong serta menyetujui sanksi awal terhadap entitas Cina yang terlibat dalam memberlakukan Hong Kong. hukum keamanan nasional.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Imbal Hasil Treasury AS 10-Tahun Turun, Dolar Masih Konsolidasi

Imbal hasil Treasury AS 10-tahun sedikit berubah pada 1,66% pada hari Kamis karena saham global terus diperdagangkan di sekitar tertinggi sepanjang masa dan investor...

Tunisia beri lampu hijau vaksin COVID Johnson & Johnson

Otoritas Tunisia pada Kamis memberikan lampu hijau untuk vaksin COVID-19 Johnson & Johnson, demikian Menteri Kesehatan Faouzi Mehdi. Negara Afrika Utara itu juga akan menerima...

Makin Banyak Warga AS yang Divaksinasi, Biden Tingkatkan Bantuan Luar Negeri

Ketika AS semakin mendekati tujuannya untuk memvaksinasi 200 juta warga Amerika pada akhir April 2021, pemerintahan Biden mengambil langkah untuk membantu berbagai negara lain...

Merkel dukung penguncian COVID yang lebih ketat di Jerman

Kanselir Angela Merkel mendukung permintaan penguncian COVID-19 yang lebih ketat dan singkat di Jerman lantaran tingkat infeksi yang terlalu tinggi, menurut juru bicara pemerintah...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502