Dua Kesepakatan Dagang Penting AS, Akan Tercapai Tahun Ini

JAVAFX – Jonathan Swan, dari AXIOS meyakini bahwa baik kubu Demokrat dan Republik sama-sama mengharapkan tercapainya dua kesepakatan penting  ditahun ini, Kesepakatan USMCA dan bilateral dengan China. Namun demikian, Swan juga menggaris bawahi bahwa ada banyak alasan untuk tetap waspada dengan segala kemungkinan yang ada.

Gold Trading

Dua kesepakatan dagang terpenting dalam pemerintahan Presiden Trump saat ini adalah satu dengan China dan lainnya dengan Kanada dan Meksiko. Kedua kesepakatan ini mengalami perjalanan yang terpincang-pincang oleh pasukan yang sebagian besar berada di luar kendali pemerintah.

Dalam kasus kesepakatan USMCA, akan tergantung kepada kemampuan Ketua DPR Nancy Pelosi, tenaga kerja terorganisir dan pemerintah Meksiko untuk setuju dengan sejumlah kompromi. Orang-orang Meksiko sudah lama mengatakan tidak mungkin mereka membiarkan pejabat Amerika memeriksa pabrik mereka. Sementara itu, para pemimpin buruh Amerika mengatakan satu-satunya hal yang akan mereka terima adalah proses sepihak untuk memastikan Meksiko memenuhi standar perburuhannya.

Swan menilai apakah ada surat pengantar yang dapat memuaskan presiden AFL-CIO Richard Trumka dan Mexico City. Sejauh ini belum terjadi tetapi orang-orang Meksiko mengklaim mereka dekat. Menurutnya, Pelosi harus menyeimbangkan keinginan anggota moderat, yang ingin kesepakatan itu berlalu, terhadap kekhawatiran anggota yang lebih progresif yang dekat dengan tenaga kerja terorganisir. Pelosi melakukan semuanya dengan latar belakang pemakzulan, yang telah melampaui kalender kongres 2019.

Sementara kesepakatan kedua adalah dengan China. Pasalnya seminggu yang lalu, sumber-sumber A.S. yang dekat dengan pembicaraan China mengindikasikan mereka berada di tebing kesepakatan “Fase Satu”. Sayangnya optimisme itu sekarang tampak prematur, jika tidak salah tempat.

Kongres mengirim undang-undang ke meja Trump yang membuat marah Beijing, mengganggu pembicaraan perdagangan, dan mengirim telegram dukungan untuk demokrasi dan hak asasi manusia di Hong Kong. Undang-Undang Hak Asasi Manusia dan Demokrasi Hong Kong yang baru mengharuskan presiden untuk menjatuhkan sanksi kepada orang-orang yang melanggar hak asasi manusia di Hong Kong. Trump dengan enggan menandatangani, ketika undang-undang disahkan dengan mayoritas veto-proof.

Beijing merespons dengan kemarahan dan ancaman yang dapat diprediksi, bahkan ketika Trump bersusah payah meremehkan RUU tersebut dan menyanjung Presiden Xi dalam pernyataan penandatanganannya.

Swan mengakui bahwa tim negosiasi Trump meyakini kesepakatan China sekarang “mandek karena undang-undang Hong Kong” dan perlu waktu untuk menenangkan politik dalam negeri China sehingga Xi bisa tenang. Namun mereka yakin bahwa kesepakatan “Fase Satu” dengan Cina akan terjadi akhir tahun atau setidaknya pada awal tahun depan. Trump diperkirakan akan menunda pengeaan tarif impor yang sedianya akan diberlakukan pada Desember ini untuk menjaga kesepakatan dagang bisa terjadi.

Dua sumber lain yang dekat dengan perundingan China mengatakan beberapa kendala substantif tetap ada, termasuk berapa banyak tarif Trump yang akan dibatalkan, mekanisme apa yang akan menegakkan perjanjian, dan bagaimana Cina akan menjamin pembelian besar-besaran produk pertanian AS yang sudah dikatakan Trump akan membuat.

Ada juga komplikasi logistik. Tim Trump telah berbondong-bondong di sekitar lokasi yang memungkinkan untuk menandatangani kesepakatan – ide-ide telah termasuk Iowa dan Camp David – tetapi telah berjuang untuk menemukan tempat yang dapat saling diterima.(WK)