Dubes Cina di PBB peringatkan bahaya perang dingin baru

Duta Besar Cina untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Zhang Jun memperingatkan bahaya perang dingin baru, sehingga penting bagi seluruh dunia untuk waspada dan menjaga stabilitas strategis global.

“Krisis Ukraina dan serangkaian perkembangan ketegangan baru-baru ini di seluruh dunia menunjukkan bahwa kita harus sangat waspada terhadap setiap upaya yang disengaja untuk memprovokasi masalah dan mengintensifkan perpecahan maupun konfrontasi; dan kita harus menjaga stabilitas strategis global,” kata Zhang Jun dalam pertemuan Dewan Keamanan PBB terkait Konflik Ukraina, Rabu (24/8).

Dia mengatakan fakta telah membuktikan bahwa mentalitas perang dingin dan konfrontasi blok harus ditolak dengan tegas.

“Kita tidak boleh membiarkan dunia tergelincir ke dalam perang dingin baru,” tambahnya.

Lebih dari 30 tahun setelah berakhirnya Perang Dingin, lanjutnya, Pakta Pertahanan Atlantik Utara atau The North Atlantic Treaty Organisation (NATO) terus melakukan ekspansi ke arah timur; sehingga tidak membuat Eropa menjadi lebih aman, namun justru menabur benih konflik.

Semua umat manusia hidup dalam sebuah komunitas keamanan yang tak terpisahkan dan keamanan bersama merupakan kepentingan bersama dari semua negara.

Keamanan satu negara tidak boleh mengorbankan keamanan negara lain, dan keamanan regional tidak dapat diwujudkan dengan memperkuat blok militer, jelasnya.

Mentalitas Perang Dingin dan konsep zero-sum game sudah sangat usang.

Terobsesi dengan kekuatan militer dan mencari keamanan mutlak hanya akan mengarah pada peningkatan ketegangan yang konstan serta tidak menjadi kepentingan pihak mana pun, tuturnya.

Perekonomian di seluruh dunia sangat terintegrasi.

Sejumlah negara tertentu yang dengan sewenang-wenang menerapkan sanksi sepihak dan yurisdiksi lengan panjang, mempolitisasi dan mempersenjatai ekonomi, perdagangan, dan teknologi, serta bersikeras memisahkan diri dan membangun “halaman kecil dengan pagar tinggi”, katanya.

Sehingga, hal itu menyebabkan kesulitan lebih lanjut dalam mata pencaharian masyarakat di negara-negara berkembang, bahkan mengancam ketahanan pangan, energi, dan keuangan global.

Dia mengatakan negara-negara berkembang seharusnya tidak dibuat untuk menanggung beban konflik geopolitik dan persaingan kekuatan besar.

Mereka memiliki hak untuk secara independen memutuskan kebijakan luar negeri mereka dan tidak boleh dipaksa untuk memihak, kata Zhang.

Fakta telah membuktikan bahwa pemisahan diri dan keberpihakan harus ditolak dengan tegas.

Selain itu, fakta juga membuktikan bahwa standar ganda dan penerapan aturan yang selektif harus ditolak dengan tegas, katanya.

Menjunjung tinggi tujuan dan prinsip Piagam PBB serta menghormati kedaulatan dan integritas wilayah semua bangsa jangan sampai hanya sekadar ucapan belaka.

Sehingga, tambahnya, semua negara harus mematuhi prinsip-prinsip dalam praktik dengan konsistensi pada beragam isu yang melibatkan berbagai negara.

Dia mengatakan rakyat Cina memiliki pemahaman mendalam dan perasaan kuat tentang kedaulatan dan integritas wilayah melalui pengalaman langsung.

Cina, menurutnya, secara konsisten menghormati kedaulatan dan integritas wilayah negara lain, serta bertekad untuk secara tegas menjaga kedaulatan dan integritas wilayahnya sendiri.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.