Ekonomi Global Tidak Stabil, WTO Turunkan Proyeksi Perdagangan

JAVAFX – Meningkatnya ketegangan perdagangan dan melambatnya ekonomi global telah menyebabkan para ekonom di Organisasi Perdagangan Dunia, WTO – menurunkan tajam perkiraan mereka untuk pertumbuhan perdagangan pada 2019 dan 2020. Volume perdagangan barang dagangan dunia sekarang diperkirakan hanya akan naik 1,2% pada 2019, jauh lebih lambat dari perkiraan pertumbuhan 2,6% di April.

Gold Trading

Proyeksi peningkatan pada tahun 2020 sekarang adalah 2,7%, turun dari 3,0% sebelumnya. Para ekonom memperingatkan bahwa risiko penurunan tetap tinggi dan bahwa proyeksi 2020 tergantung pada pengembalian ke hubungan perdagangan yang lebih normal.

“Prospek perdagangan yang suram mengecewakan tetapi tidak terduga. Di luar dampak langsungnya, konflik perdagangan meningkatkan ketidakpastian, yang menyebabkan beberapa bisnis menunda investasi peningkatan produktivitas yang penting untuk meningkatkan standar hidup, “kata Direktur Jenderal WTO Roberto Azevêdo.” Penciptaan lapangan kerja juga dapat terhambat karena perusahaan mempekerjakan lebih sedikit pekerja untuk menghasilkan barang dan jasa untuk ekspor. ”

“Menyelesaikan perselisihan perdagangan akan memungkinkan anggota WTO untuk menghindari biaya seperti itu,” tambah Direktur Jenderal WTO. “Sistem perdagangan multilateral tetap menjadi forum global paling penting untuk menyelesaikan perbedaan dan memberikan solusi bagi tantangan ekonomi global abad ke-21. Anggota harus bekerja bersama dalam semangat kerja sama untuk mereformasi WTO dan menjadikannya lebih kuat dan lebih efektif.”

Perkiraan perdagangan yang diperbarui didasarkan pada perkiraan konsensus pertumbuhan PDB dunia sebesar 2,3% pada nilai tukar pasar untuk tahun 2019 dan 2020, turun dari 2,6% sebelumnya. Melambatnya pertumbuhan ekonomi sebagian disebabkan oleh meningkatnya ketegangan perdagangan tetapi juga mencerminkan faktor-faktor siklus dan struktural spesifik negara, termasuk perubahan sikap kebijakan moneter di negara maju dan ketidakpastian terkait Brexit di Uni Eropa. Risiko makroekonomi cenderung miring ke bawah.

Karena tingginya tingkat ketidakpastian terkait dengan prakiraan perdagangan dalam kondisi saat ini, perkiraan tingkat pertumbuhan untuk perdagangan dunia pada tahun 2019 ditempatkan dalam kisaran 0,5% hingga 1,6%. Pertumbuhan perdagangan bisa turun di bawah kisaran ini jika ketegangan perdagangan terus meningkat, atau mengungguli itu jika mulai surut. Kisaran nilai kemungkinan lebih luas untuk tahun 2020, mulai dari 1,7% hingga 3,7%, dengan hasil yang lebih baik tergantung pada berkurangnya ketegangan perdagangan.

Risiko terhadap ramalan ini sangat berbobot ke sisi negatifnya dan didominasi oleh kebijakan perdagangan. Putaran tarif dan pembalasan selanjutnya dapat menghasilkan siklus destruktif dari saling tuduh. Pergeseran kebijakan moneter dan fiskal dapat mengganggu stabilitas pasar keuangan. Perlambatan ekonomi global yang lebih tajam dapat menghasilkan penurunan yang lebih besar dalam perdagangan. Akhirnya, Brexit yang tidak teratur dapat memiliki dampak regional yang signifikan, sebagian besar terbatas pada Eropa.

 

Semua wilayah geografis mencatat pertumbuhan ekspor tahun-ke-tahun yang positif pada paruh pertama tahun 2019 meskipun permintaan global melemah. Amerika Utara memiliki pertumbuhan ekspor tercepat di wilayah mana pun di 1,4%, diikuti oleh Amerika Selatan di 1,3%, Eropa di 0,7%, Asia di 0,7%, dan wilayah lain (terdiri dari Afrika, Timur Tengah dan Commonwealth of Independent States, termasuk asosiasi dan mantan Negara anggota) sebesar 0,1%.

Amerika Utara mencatat pertumbuhan impor tercepat di setiap wilayah tunggal di 1,8%, diikuti oleh Eropa di 0,2%. Dua wilayah mencatat penurunan (Amerika Selatan pada -0,7% dan Asia pada -0,4%). Secara kolektif, impor daerah lain tumbuh lebih cepat daripada di Amerika Utara, sebesar 2,4%. Permintaan impor sangat lemah di Asia, sangat membebani eksportir barang-barang manufaktur (misalnya Jepang, Korea, dan Jerman). Eksportir sumber daya alam juga melihat permintaan untuk produk-produk mereka melemah, sebagaimana dibuktikan oleh penurunan 12% pada harga komoditas tahunan pada Agustus.

Tidak ada statistik komprehensif tentang perdagangan jasa dalam hal volume karena tidak tersedianya data harga secara umum, tetapi perkiraan ukuran volume perdagangan jasa dapat diperoleh dengan menyesuaikan statistik perdagangan layanan komersial nominal untuk memperhitungkan nilai tukar dan inflasi. Indeks ini menunjukkan bahwa, seperti perdagangan barang dagangan, perdagangan layanan komersial telah meningkat baru-baru ini.

Indikator ekonomi bulanan memberikan beberapa petunjuk yang mengkhawatirkan tentang lintasan perdagangan dunia saat ini dan masa depan. Indeks pesanan ekspor baru yang berasal dari indeks manajer pembelian telah turun dari 54,0 pada Januari 2018 menjadi 47,5 pada Agustus 2019, pembacaan terlemah sejak Oktober 2012. Untuk diperhatikan bahwa nilai di bawah 50.0 menunjukkan adanya kontraksi.

Secara terpisah, indikator berdasarkan frekuensi frasa dalam laporan pers menangkap aspek ketidakpastian kebijakan moneter, fiskal, dan perdagangan. Pada 2019, indeks telah naik dari 289 pada Januari menjadi 348 pada Agustus, level tertinggi yang pernah ada. Sejauh ketidakpastian ekonomi menghalangi investasi, hal itu dapat memiliki efek negatif yang tidak proporsional pada perdagangan karena barang modal yang membentuk investasi cenderung memiliki kandungan impor yang tinggi. (WK)