Ekonomi Melemah, Kebijakan Pemerintah China Diuji

JAVA FX – Pertumbuhan ekonomi China melambat pada kuartal ketiga di tengah permintaan yang lemah di dalam negeri dan ditengah kekhawatiran perang perdagangan dengan AS sehingga menyeret ekspor & impor.

Produk domestik bruto naik 6% pada periode bulan Juli-September jika dibandingkan dari tahun lalu, laju paling lambat sejak awal tahun 1990-an dan lebih lemah dari perkiraan konsensus 6,1%. Output pabrik naik 5,8% pada bulan September, penjualan ritel meningkat 7,8%, sementara investasi naik 5,4% dalam sembilan bulan pertama tahun ini.

Gold Trading

Dengan penurunan ekspor ke AS diperkirakan akan terus berlanjut saat perang perdagangan melanda, perekonomian negeri tirai bambu tersebut kemungkinan akan terus berjuang karena adanya tekanan deflasi menekan keuntungan perusahaan. Pembuat kebijakan memungkinkan ekonomi terbesar kedua di dunia itu beringsut lebih rendah karena mereka berusaha untuk membersihkan sistem keuangan dan mengekang pertumbuhan kredit yang berlebihan.

Bahkan dengan perlambatan, pertumbuhan 6,2% dari tahun sebelumnya menunjukkan bahwa pemerintah dapat mencapai 6% dan 6,5% untuk 2019. Hingga saat ini, para pejabat telah memfokuskan pada langkah-langkah terbatas yang ditargetkan seperti pemotongan rasio cadangan dan dukungan kredit, serta bersikap waspada dalam memperluas beban utang negara sudah berat.

“Pertikaian perang dagang antara AS dan Tiongkok yang berkepanjangan, yang sekarang melampaui perdagangan, telah memukul sentimen dengan buruk. Lebih banyak stimulus kebijakan dapat diharapkan karena pertumbuhan sekarang berada di ambang ke bawah target resmi. ”

Pertumbuhan investasi infrastruktur meningkat hingga 4,5% dari 4,2% dalam sembilan bulan hingga September. Kontribusi konsumsi terhadap pertumbuhan PDB meningkat menjadi 60,5% dari 55,3% yang dilaporkan pada kuartal kedua

Perekonomian yang melambat ini merupakan dampak yang sangat tidak menguntungkan bagi China, dimana kurangnya permintaan sehingga pemerintah pusat harus menciptakan lebih banyak permintaan sendiri dengan cara pengeluaran infrastruktur. Bahkan kesepakatan dagang bukanlah pengganti untuk peningkatan stimulus.