Emas Bergerak Stabil Setelah Berada Dipuncak

JAVAFX – Harga emas stabil pada perdagangan di bursa komoditi loga pada hari Selasa (7/4) setelah reli pada ekspektasi resesi tajam di AS dan di tempat lain yang membawa mereka ke level tertinggi dalam delapan tahun semalam.

Pada 11:35 ET (1535 GMT), harga emas untuk pengiriman di bursa Comex datar di $1,694.15 per troy ounce, setelah sebelumnya mencapai tertinggi $1,742.20 level tertinggi sejak 2012, karena berada di puncak kekhawatiran bahwa dolar akan menjadi daya tarik oleh pelonggaran kuantitatif Federal Reserve dan kebijakan suku bunga nol.

Gold Trading

Spot gold turun 0,4% menjadi $1,655.62 per ounce.

Perak berjangka naik 0,4% menjadi $15,61 per ounce, sedangkan platinum berjangka naik 1,7% menjadi $744,35 per ounce.

Kebijakan moneter yang mudah gagal menghasilkan inflasi harga konsumen yang ditakuti oleh banyak orang pada saat itu, meskipun mereka memicu lonjakan harga aset keuangan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Hari ini, juga, para analis memperingatkan bahwa efek awal dari wabah Covid-19 akan bersifat deflasi daripada inflasi karena penurunan tajam dalam pendapatan pribadi dan lonjakan ketidakpastian menggantung di konsumen dan pengeluaran bisnis sama. CEO JPMorgan (NYSE: JPM) Jamie Dimon memperingatkan pada hari Senin dalam surat tahunannya kepada para pemegang saham bahwa AS sedang menghadapi “resesi yang buruk”.

Sentimen bisnis kecil AS jatuh di bulan Maret dengan rekor paling tinggi, menurut Federasi Nasional Bisnis Independen, yang indeks optimismenya jatuh 8,1 poin menjadi 96,4.

Sembilan dari 10 komponen yang menjadi pengukur turun, terutama penurunan terbesar dalam ekspektasi penjualan bisnis.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS naik lagi pada hari Selasa karena pasar mencerna prospek gelombang lain dari penerbitan aset keuangan. Ketua DPR Nancy Pelosi dilaporkan pada hari Senin mengatakan kepada rekan-rekannya bahwa DPR sedang mempersiapkan paket bantuan ekonomi senilai $1 triliun lainnya, kemungkinan akan dibiayai sangat banyak melalui pinjaman baru. Hasil benchmark 10-tahun naik delapan basis poin menjadi 0,76%, tertinggi dalam lebih dari seminggu.

Di tempat lain Selasa, data dari People’s Bank of China menunjukkan bahwa bank sentral China tidak menjual emas moneternya pada bulan Maret, meskipun ada tekanan besar pada yuan dan tingkat stres yang tinggi di pasar China secara keseluruhan.

Pada akhir bulan, China menahan 62,64 juta troy ons, sama dengan pada akhir Februari, meskipun ada penurunan $60 miliar dalam keseluruhan cadangan yang sebagian besar merupakan produk dari revaluasi kepemilikan non-dolar.

Bank sentral Rusia, sementara itu, lagi-lagi menunda publikasi pernyataan cadangan devisa mingguannya, bahkan ketika tekanan pada rubel mereda dalam mengantisipasi kesepakatan global untuk menstabilkan pasar minyak mentah.