Emas Primadona Ketika Pasar Khawatir Pada Covid-19

JAVAFX – Pada perdagangan logam mulia di hari Rabu (19/2), emas berjangka terpantau melonjak lebih tinggi di Asia ditengah kekhawatiran investor melihat dari meningkatnya korban meninggal terkena dampak dari virus corona namun kasus terinfeksi baru menurun selama dua hari berturut-turut.

Pada Divisi Comex New York Mercantile Exchange, emas berjangka untuk penyerahan April diperdagangkan meningkat 0,07% pada level $1.604,75 per troy ons. Emas kemungkinan akan mendapat support pada USD1.574,80 dan resistance pada USD1.608,15.

Gold Trading

Penyebaran wabah virus corona merupakan mimpi buruk pada raksasa teknologi asal Amerika Serikat, Apple Inc, karena Apple menyatakan bahwa pendapatan pada kuartal II tahun fiskal 2020 akan lebih rendah dari prediksi sebelumnya.

Pernyataan dari raksasa teknologi asal AS, Apple tersebut memicu kekhawatiran baru atas potensi pelemahan perekonomian global yang timbul akibat virus corona. Sebagai hasil, pelaku pasar memilih untuk menghindar dari risiko investasi yang lebih besar. Dalam kondisi yang suram ini, emas bakal menjadi instrumen investasi yang paling diuntungkan dari segalanya.

Komisi Kesehatan Nasional China melaporkan angka-angka terbaru membawa jumlah total kasus di Tiongkok menjadi lebih dari 74.000 dengan 2.004 kematian, tiga perempat di antaranya terjadi di ibukota provinsi Hubei, Wuhan. Kota berpenduduk 11 juta orang, tempat virus pertama kali muncul tahun lalu saat ini berada di bawah penguncian untuk mencegah penyebaran lebih lanjut. Dengan 1.749 kasus infeksi virus baru yang dikonfirmasi, kenaikan harian terendah sejak Januari. 29, sementara provinsi Hubei, pusat wabah juga melaporkan jumlah infeksi baru terendah sejak Februari.

China yang merupakan ekonomi terbesar kedua di dunia, kali ini masih berjuang untuk mendapatkan kembali sektor pabrikannya setelah memberlakukan pembatasan perjalanan yang ketat untuk menahan penyebaran virus yang muncul di provinsi Hubei, Cina pada akhir tahun lalu.

Bank Rakyat China memangkas suku bunga pinjaman jangka menengah pada hari Senin, yang diharapkan akan membuka jalan bagi pengurangan suku bunga pinjaman utama negara itu pada hari Kamis, karena pembuat kebijakan mencoba untuk meredakan ketegangan keuangan yang disebabkan oleh virus.

Indeks Dolar AS yang memantau kinerja greenback terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya, naik 0,00% dan diperdagangkan pada level $99,332.

Sementara itu di Comex, perak untuk penyerahan Maret naik 0,42% dan diperdagangkan pada $18,227 per troy ons sedangkan tembaga untuk penyerahan Maret naik 0,27% dan diperdagangkan pada $2,616 per pon.