Erdogan: Biden Berlumur Darah karena Dukung Israel

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan hari Senin (17/5) mengatakan, tangan Presiden AS Joe Biden “berlumur darah” karena mendukung Israel dalam konflik di Jalur Gaza.

Komentar presiden Turki tersebut merupakan salah satu kecaman terkerasnya terhadap Biden sejak Biden menjabat di Gedung Putih pada Januari.

Erdogan selama beberapa bulan terakhir berupaya memperbaiki hubungan dengan Washington dan menjangkau sekutu Barat lainnya setelah setahun berselisih keras.

Tapi ia secara langsung mengecam Biden dalam pidato yang disiarkan televisi secara nasional.

“Anda sedang menorehkan sejarah dengan tangan yang berlumuran darah.

Anda memaksa kami untuk mengatakan ini.

Karena kami tidak bisa diam lagi mengenai hal ini,” kata Erdogan dalam pidatonya yang ditujukan kepada presiden AS.

Sementara itu, Presiden Joe Biden Senin (17/5) mengatakan akan berbicara dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu Netanyahu mengenai kekerasan Israel.

“Saya akan berbicara dengan perdana menteri Netanyahu dalam satu jam dan saya akan memberi tahu Anda setelah itu,” katanya Senin pagi kepada wartawan di Gedung Putih, ketika ditanya apakah ia akan bergabung dengan seruan internasional lainnya untuk gencatan senjata di Israel.

Erdogan mendapat dukungan di seluruh Timur Tengah dengan secara vokal membela perjuangan Palestina selama 18 tahun pemerintahannya.

Ia pekan lalu menuduh Israel melancarkan “terorisme” dan berjanji untuk menggalang dunia untuk membela Gaza.

“Hari ini kita menyaksikan Biden menandatangani penjualan senjata ke Israel,” kata Erdogan, Senin mengacu pada laporan media AS tentang pengiriman senjata baru yang disetujui oleh pemerintahan Biden.

“Wilayah Palestina dilanda penganiayaan, penderitaan dan darah, seperti banyak wilayah lain yang kehilangan kedamaian dengan berakhirnya kekaisaran Ottoman.

Dan Anda mendukungnya,” kata Erdogan kepada Biden.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Presiden Baru Iran Enggan Bertemu Biden

Iran baru saja memilih Ebrahim Raisi, presiden garis keras yang setia kepada pemimpin tertinggi negara itu dan mengaku enggan bertemu Presiden AS Joe Biden. Raisi...

Putin puas dengan alasan Biden yang menyebutnya pembunuh

Presiden Rusia Vladimir Putin pada Rabu (16/6) mengatakan bahwa Presiden Amerika Serikat Joe Biden telah meneleponnya untuk menjelaskan alasan memanggil dirinya "seorang pembunuh" pada...

Biden Umumkan Pemerintahannya Telah Berikan 300 Juta Suntikan Vaksinasi

Presiden Joe Biden Jumat mengumumkan bahwa 300 juta vaksin COVID 19 telah diberikan sejak dia menjabat pada 20 Januari, demikian menurut Gedung

Biden teken UU tentang libur 19 Juni, atasi ketakadilan historis AS

Presiden AS Joe Biden dan Wakil Presiden Kamala Harris menandatangani undang-undang pada Kamis (17/6) untuk menjadikan 19 Juni sebagai hari libur federal untuk memperingati...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502