Fakta Dibalik Minusnya Harga Minyak AS

JAVAFX – Harga minyak dalam perdagangan hari Senin (20/04/2020) di bursa berjangka Amerika Serikat berakhir dalam harga minus. Ini sesuatu yang diluar dugaan banyak pelaku pasar, meskipun sejak awal terindikasi bahwa harga minyak AS bisa $0 pbl.

“Saya tidak yakin bagaimana harus bereaksi terhadap hal itu selain mengatakan bahwa tidak ada seorang pun, apakah mereka berusia 120 tahun atau apakah mereka berusia 20 bulan, pernah melihat harga minyak lebih rendah dari ini,” Tom Kloza, 40- veteran pasar tahun dan kepala analisis pasar global untuk Layanan Informasi Harga Minyak, mengatakan kepada MarketWatch hanya beberapa menit sebelum pasar tutup pada hari Senin.

Hasil akhir negatif berarti pemegang posisi lama akan diminta untuk membayar seseorang untuk mengambil kontrak itu dari tangan mereka. Harga minyak negatif tampaknya akan menjadi tanda firasat tentang buramnya prospek ekonomi AS akibat pandemi COVID-19. Pada pandangan pertama, harga bensin juga turun di SPBU – suatu potensi positif bagi konsumen yang sangat terpukul.

Langkah ini tentu saja merupakan simbol dari pasar yang tengah Bearish terhebat dalam sepanjang sejarah, tenggelam oleh jatuhnya permintaan sebagai akibat dari wabah Corona dan perang harga yang singkat tapi sangat buruk dampaknya antara Arab Saudi dan Rusia. Keduanya menambahkan minyak mentah lebih banyak ke pasar yang telah kelebihan pasokan. Tapi itu juga mewakili fenomena karakteristik pasar berjangka, di mana ayunan harga liar – meskipun mungkin tidak pernah pada skala Senin – dapat terjadi di sekitar masa akhir suatu kontrak.

Berikut adalah beberapa hal penting yang perlu dipertimbangkan investor:

Berbaliknya “Perasan singkat”

Kontrak minyak mentah WTI Mei ditutup di harga  – $ 37.63 per barel, turun satu hari sebesar $ 55.90, atau 306%, menurut Dow Jones Market Data. Kontrak Mei berakhir di hari Selasa. Setiap pedagang yang masih memegang kontrak lama pada waktu itu harus menerima pengiriman fisik, sedangkan siapa pun yang kekurangan harus melakukan pengiriman.

Apa yang terjadi di pasar berjangka pada hari Senin secara efektif berlawanan dengan apa yang disebut short squeeze – Perasan Singkat, sebuah fenomena yang mungkin lebih akrab bagi investor. Dalam tekanan singkat, pedagang yang kekurangan pasar takut mereka tidak akan dapat menemukan komoditas fisik yang mendasarinya dan dipaksa untuk menutupi posisi mereka, mendorong harga naik tajam.

Pada hari Senin, para pialang dengan posisi panjang berebut keluar di tengah kekhawatiran bahwa akan sulit untuk menemukan tempat untuk “memarkir” minyak fisik di tengah melimpahnya minyak mentah. Jadi sedikit banyak, aksi harga hari Senin, meskipun tentu saja bearish, juga merupakan sesuatu yang aneh di pasar berjangka, dengan aksi dalam kontrak Mei tidak selalu merupakan refleksi akurat dari penawaran dan permintaan fundamental.

Contango

Memang, hal-hal gila meskipun juga tidak cukup gila, kadang-kadang terjadi ketika mendekati masa akhir kontrak berjangka. Volume dan posisi perdagangan utama telah lama pindah ke kontrak Juni, yang akan menjadi bulan depan ketika kontrak Mei berakhir pada hari Selasa ini.

Kontrak Juni pada hari Senin turun $ 4,60, atau 1,8%, menjadi $ 20,43 per barel. Itu juga menandai langkah lebih jauh ke dalam apa yang dikenal sebagai “contango,” suatu kondisi di mana kontrak bulan-bulan mendatang diperdagangkan dengan harga premium dengan harga spot dan kontrak terdekat. Premi kontrak bulan depan dengan kontrak terdekat sudah diperdagangkan pada rekor sebelum penutupan Senin.

Apakah kontrak bulan Juni akan mengalami nasib yang sama dengan kontrak Mei dalam beberapa minggu mendatang? Bagaimanapun, pasar fisik melemah dengan hanya sejumlah nilai Dolar AS dan perdagangan minyak mentah Kanada bahkan mendekati nol menjelang keruntuhan Senin, kata laporan.

Bagi para pialang yang masih memegang posisi beli, berpendapat optimis bahwa kecuraman kurva contango – kontrak Desember 2020 yang diperdagangkan di atas $ 32 per barel – tampaknya menunjukkan optimisme untuk pemulihan akhirnya karena ekonomi bergerak melewati penutupan pandemi dan permintaan untuk minyak mentah dihidupkan kembali di paruh kedua tahun ini.

“Kekhawatiran tentang kapasitas penyimpanan minyak komersial dan industri telah memperburuk struktur contango saat ini, tetapi dalam jangka panjang, struktur jangka waktu kurva cenderung normal, menyiratkan apresiasi potensial untuk minyak dari sini setelah masalah sementara saat ini diselesaikan,” tulis Matt Weller, kepala riset pasar global di GAIN Capital, dalam sebuah catatan.

Penyimpanan Minyak Makin Kencang

Masalah penyimpanan minyak juga menjadi pertimbangan dalan jangka ke depan dan menengah, dimana data menunjukkan ada lompatan pasokan minyak A.S. sepanjang sejarah, termasuk kenaikan tajam di Cushing, Okla., Pusat pengiriman untuk Nymex futures.

“Pasokan mengancam untuk membanjiri penyimpanan dalam beberapa minggu mendatang, dan banjir minyak mentah tidak menunjukkan tanda-tanda mereda,” kata Robert Yawger, direktur energi di Mizuho Securities USA. Jika tingkat penyimpanan minyak mentah terus meningkat pada saat ini, persediaan AS akan memecahkan rekor sepanjang masa dalam dua minggu dan mencapai kapasitas maksimum dalam delapan hingga sembilan minggu, katanya.

Kloza memperingatkan bahwa akan menjadi kesalahan untuk membaca aksi harga sebagai tanda bahwa tidak ada penyimpanan yang tersedia. “Ini memberi tahu Anda bahwa penyimpanan sepenuhnya diperhitungkan dan jika Anda ingin mengambil pengiriman minyak, Anda lebih baik memiliki tempat untuk meletakkannya atau pipa untuk memakainya, atau bila tidak Anda benar-benar telah kacau,” katanya.

Harga Minyak Turun, Harga BBM Menjadi lebih murah?

Turunnya harga minyak mentah di kontrak terdekat tidak akan berarti harga bensin yang lebih murah di SPBU, kata para analis. Harga bensin di beberapa negara bagian telah turun ke posisi terendah lebih dari 10 tahun pada akhir pekan lalu karena orang Amerika tetap di rumah berkat penguncian yang bertujuan menahan pandemi.

Bensin dibursa NYMEX untuk kontrak bulan Mei turun 4,24 sen per galon, atau 6%, pada 66,83 sen per galon.

“Pasar berjangka memiliki ekologi sendiri dan itu benar-benar bekerja hari ini, dan ini lebih tentang pekerjaan dalam perdagangan dan investor dan terperangkap lama daripada tentang … penawaran dasar dan permintaan fundamental,” kata Kloza.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Menkes Belanda: Peluncuran vaksin COVID Johnson & Johnson belum pasti

Menteri Kesehatan Belanda, Selasa (13/4,) mengaku belum mengetahui apakah negara itu akan mulai meluncurkan vaksinasi vaksin COVID-19 Johnson & Johnson pekan ini sesuai rencana,...

Afrika Selatan tunda peluncuran vaksin COVID Johnson & Johnson

Afrika Selatan untuk sementara menunda peluncuran vaksin COVID-19 Johnson & Johnson, kata menteri kesehatan pada Selasa (13/4), setelah badan federal Amerika Serikat meminta penghentian...

GDP Tiongkok Di Prediksi Naik, Hang Seng Berpotensi Menguat ke Level 29385

Besok pagi jam 09.00 wib, Tiongkok akan merilis data GDP di kuartal kedua di tahun 2021 setelah sebelumnya di kuartal pertama pada bulan Januari...

Houthi Rudal Kilang Arab Saudi, Harga Minyak Naik

JAVAFX - Harga minyak naik tipis pada perdagangan hari Selasa (13/04/2021) pagi di sesi Asia di tengah ketegangan di Timur Tengah setelah kelompok Houthi...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502