Fokus Pasar Eropa, Asia dan Pasifik Pekan Ini

JAVAFX – Eropa memiliki berita buruk tentang virus karena Inggris dan Perancis telah mengalami hari-hari paling mematikan dengan wabah tersebut. Italia mungkin memiliki beberapa optimisme bahwa kematian dan kasus-kasus baru stabil dan Spanyol mungkin menunjukkan tanda-tanda bahwa angka kematian mungkin menurun. Aktivitas ekonomi global tidak akan kembali kapan saja karena lebih dari 90% dari PDB dunia memiliki beberapa jenis tindakan jarak sosial.


Selama beberapa bulan ke depan, data ekonomi akan menjadi bencana di Eropa dan AS. Banyak sentimen negatif sudah dihargai di pasar, tetapi jika pedagang menjadi skeptis bahwa banyak dari ekonomi global tidak akan dibuka kembali pada Juni, aksi risk off masih akan menjadi pendorong perdagangan.

Gold Trading

Inggris misalnya, masih melihat percepatan penyebaran wabah corona dan masalah lockdown berlanjut. Jumlah kasus dan kematian terus meningkat, meskipun hanya yang terakhir yang benar-benar penting mengingat jumlah orang yang tidak diuji. Ini akan menjadi beberapa minggu yang mengerikan, dengan banyak yang memperkirakan bahwa tindakan penguncian berlanjut selama berbulan-bulan mendatang.

Epidemiolog Inggris, Neil Ferguson, menawarkan beberapa harapan awal pekan ini bahwa ada tanda-tanda awal bahwa jumlahnya dapat stabil selama beberapa minggu ke depan, baik di Inggris dan Eropa. Itu menggembirakan, tetapi begitu banyak dari beberapa bulan terakhir telah mengajarkan kepada kita bahwa memprediksi masa depan itu sangat sulit dan bahkan yang paling berkualitas di antara kita hanyalah membuat prediksi terbaik dengan informasi yang kita miliki. Semakin banyak informasi yang kami kumpulkan, semakin dapat diandalkan prediksi ini. Untuk saat ini, kami menyilangkan jari.
Italia

Sementara angka kematian di Italia terus terlihat menakutkan dan jalan di depan kemungkinan akan terus berbahaya, ada tanda-tanda bahwa sudut telah berubah. Jumlah kematian setiap hari akhirnya menuju ke arah yang benar yang menunjukkan kita mungkin melihat cahaya di ujung terowongan. Italia tetap menjadi negara dengan kematian terbanyak sejauh ini tetapi situasinya adalah Spanyol juga mengerikan dan dua minggu ke depan kemungkinan akan sangat mengganggu bagi AS.

Mudah-mudahan Italia sekarang berada di jalur yang benar tetapi sayangnya masalah kemudian beralih ke ekonomi dan sedikit ruang yang harus didukung oleh negara itu, dengan coronabond tidak semakin dekat menjadi kenyataan. Ini hanya akan memacu dukungan untuk euroceptic jangka panjang, Matteo Salvini.

Spanyol juga mengalami masa-masa yang panas, tetapi kasus-kasus baru dan kematian tampaknya tidak menentu yang akan memberikan alasan untuk optimisme. Masih ada jalan panjang yang harus ditempuh dan tren dapat dengan mudah berbalik tetapi ada kemungkinan bahwa Eropa mungkin akan berbelok, dengan dua negara terparahnya sekarang melihat cahaya di ujung terowongan.

Sayangnya untuk kawasan euro, respons fiskal belum cocok dengan yang moneter dan kecuali jika itu berubah, ini dapat memicu kenaikan lain dalam eurocepticism yang memicu krisis lain di kawasan tersebut. Dalam setiap krisis ada peluang dan euroceptics di seluruh Eropa dapat berubah menjadi pemenang terbesar dalam semua ini.

Sementara di Timur jauh dan Pasifik, ketegangan terbangun antara AS dan Cina lagi, dimana China dituduh tidak jujur ​​tentang data infeksi COVID-19 mereka yang sebenarnya. AS menolak untuk membiarkan importir AS mengabaikan pemungutan tarif China.

Data PMI China telah pulih ke ekspansi, meskipun dari basis yang rendah, memberikan harapan bahwa China akan memimpin ekonomi dunia dari bawah ketika ia kembali bekerja dan kehidupan kembali normal. Tidak ada data signifikan minggu depan. Keberhasilan mengeluarkan orang dari apartemen mereka dan kembali bekerja, berbelanja, bersosialisasi, dan kehidupan akan diawasi dengan ketat.

Kekhawatiran bertahan tentang gelombang kedua infeksi. Ketegangan AS / Cina tidak membantu ketika dunia membutuhkan kepemimpinan dari keduanya.

Jepang sendiri memiliki data PMI Jepang dan data IP lebih buruk dari yang diperkirakan minggu ini. Mengindikasikan pasar yang kurang bagus dan memilih menunggu paket stimulus baru Jepang. Keyakinan mengikis karena tidak adanya tindakan pemerintah dan keraguan berlanjut atas tanggapan COVID-19 mereka.

Data pengeluaran rumah tangga yang akan dirilis pada hari Selasa diperkirakan menyusut 4,0%. Pesanan Mesin diperkirakan turun 2,0% pada hari Rabu. Potensi kejutan naik dalam data meskipun mengikuti kinerja yang layak minggu ini dari Cina, Korea Selatan dan Jepang.

Jika Tokyo akhirnya mengumumkan rincian paketnya minggu depan, itu dapat memberikan momentum lebih baik dalam jangka pendek untuk saham Jepang.

Dolar Australia yang rendah telah melihat perburuan saham-saham Australia dalam minggu terakhir ini. Saat-saat yang baik tidak mungkin berlangsung karena AUD tetap pada rekor terendah, guncangan permintaan sumber daya internasional, dan perlambatan dalam aktivitas domestik karena negara itu sebagian dikunci.

Keputusan suku bunga RBA hari Selasa, diperkirakan tidak akan berubah. Prospek stabilitas keuangan Kamis akan lebih diawasi ketat. Harapkan RBA untuk mengumumkan QE lebih lanjut dan mungkin menginstruksikan Bank Australia dan perusahaan besar untuk menunda pembayaran dividen.

Meskipun tidak ada data penting minggu depan. Fokus tetap pada penguncian populasi level 4 di negara itu. Sampai saat ini COVID-19 kasus terus meningkat. Potensi untuk tindakan yang lebih kuat dari Pemerintah, termasuk penempatan militer untuk ditegakkan.

Sentimen Negatif untuk Dolar Selandia Baru dimana perekonomian ditetapkan lebih rendah. RBNZ menginstruksikan bank-bank Selandia Baru hari ini untuk mencurigai pembayaran dividen dan pembelian kembali untuk memberikan peningkatan buffer modal.