Hanya Masalah Waktu Investor Akan Melirik Emas Kembali

JAVAFX – Bank-bank sentral berada di persimpangan jalan yang berbahaya karena mereka harus menghadapi tekanan inflasi yang meningkat dan memastikan bahwa ekonomi global tetap kuat. Dalam laporan baru-baru ini, Thorsten Polleit, kepala ekonom di Degussa, mengatakan bahwa hanya masalah waktu sebelum investor kembali ke emas karena bank sentral mencoba untuk berjalan di antara pertumbuhan ekonomi dan inflasi.

“Nilai tukar emas dan perak tidak dapat dimanipulasi secara permanen ke bawah oleh bank sentral, terutama ketika keadaan menjadi sangat sulit. Terlebih lagi, emas dan perak fisik tidak – berbeda dengan deposito bank – membawa risiko pihak lawan atau default. Terakhir namun tidak kalah pentingnya, emas dan perak fisik membuat investor independen dari sistem keuangan, jam perdagangannya, prosedur dan biaya penyelesaian dan pengiriman, “katanya Polleit.

Sebagian besar di tahun 2021, investor telah menghindari pasar emas karena bank sentral, yang dipimpin oleh Federal Reserve, berupaya mengubah kebijakan moneter mereka. Federal Reserve sedang mencari untuk mengurangi pembelian obligasi bulanan sebelum akhir tahun. Pasar juga melihat potensi bank sentral AS untuk menaikkan suku bunga sebelum paruh kedua tahun depan.

Ekspektasi hawkish ini membuat harga emas terjebak di bawah $1.800 per troy ons. Namun, Polleit menilai bahwa investor mulai menyadari bahwa Federal Reserve sendiri telah terjebak oleh kebijakan moneternya. Dia menjelaskan bahwa setiap pengetatan yang berarti dapat terbukti menjadi bencana bagi ekonomi dan pasar keuangan.

“Seharusnya jelas bahwa kebijakan moneter kenaikan suku bunga dan penahanan kredit dan ekspansi pasokan uang akan sama dengan gempa bumi bagi ekonomi global dan sistem keuangan – karena pemulihan ekonomi terbaru telah didorong oleh suku bunga yang sangat rendah dan pasokan kredit dan uang yang paling dermawan,” katanya. “Jika bank sentral serius dan memerangi inflasi harga dengan menaikkan suku bunga kembali ke ‘tingkat normal’, depresi resesi tidak akan terhindarkan.”

Polleit menambahkan bahwa ia mengharapkan pengetatan bank sentral menjadi “kosmetik” di alam dan bahwa suku bunga riil tidak mungkin melihat kenaikan material dari posisi terendah historis mereka baru-baru ini.

“Tingkat utang global sudah sangat tinggi, dan banyak peminjam tidak dapat bertahan dalam lingkungan dengan biaya pinjaman riil yang lebih tinggi,” katanya.

Dalam lingkungan saat ini, Polliet mengatakan bahwa ketika datang ke tekanan tekanan yang meningkat, investor terbaik yang dapat diharapkan adalah bahwa hal itu tidak lepas kendali.

Tingkat utang global sudah sangat tinggi, dan banyak peminjam tidak dapat bertahan dalam lingkungan dengan biaya pinjaman riil yang lebih tinggi.

“Menambahkan emas dan perak fisik ke portofolio Anda dengan harga saat ini sangat masuk akal bagi investor berorientasi jangka panjang yang memiliki pandangan bahwa bank sentral benar-benar tiba di persimpangan jalan – dan mereka yang percaya bahwa skenario yang paling mungkin adalah rezim inflasi terus berlanjut. untuk mendorong batasnya,” pungkasnya.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.