Harga Emas Ambrol, Turun $40 Di Sodok Data Ritel AS

JAVAFX – Harga emas turun lebih dari $40 setelah data penjualan ritel AS secara mengejutkan dilaporkan lebih baik dari perkiraan pada hari Kamis (16/09/2021). Angka penjualan ritel AS mengalahkan ekspektasi pada Agustus, naik 0,7% menyusul penurunan 1,8% pada Juli. Konsensus pasar memproyeksikan untuk melihat penurunan 0,8%.

Ini membawa bencana longsor pada harga emas yang sebelumnya berusaha bertahan di kisaran $1800.   Harga emas berada di “tanah tak bertuan” melihat prospek ekonomi AS yang kini bergeser progresif menjelang pengumuman suku bunga Federal Reserve.

Sektor ritel yang lebih kuat bisa berarti Federal Reserve yang lebih hawkish di masa depan, Streible menunjukkan. Pemulihan ekonomi sepanjang Agustus di sektor ritel sangat mengejutkan dan dapat memicu lebih banyak komentar hawkish dari The Fed. Penurunan dan suku bunga yang lebih tinggi semakin dekat. Angka ritel kemungkinan tidak akan memengaruhi pengumuman suku bunga Fed minggu depan. Tetapi bank sentral akan mengakui bahwa mereka memantau suku bunga. kemajuan.

Harga emas yang ambrol lebih dari $40, kemudian diperdagangkan di dekat level $1.750 per ounce. Pada saat penulisan, emas berjangka di bursa Comex untuk kontrak bulan Desember diperdagangkan pada $1.756,90, turun 2,11% hari ini. Ditengah kekhawatiran akan potensi penurunan lebih lanjut, ada banyak tantangan bagi emas untuk bangkit kembali dan bisa diperdagangkan pada kisaran antara $1.795-$1.810.

Akan sangat mengherankan apabila emas tidak menemukan aksi buy back paska penurunan tajam ini, terutama dengan berita utama stagflasi yang menjadi tren di liputan media. Jika melacak pada jumlah berita dengan tema stagflasi, disadari bahwa ini akan menjadi bagian dari narasi pasar diakhir pekan. Tak heran bila ada harapan adanya arus masuk modal ke emas. Meski didisi lain, suku bunga yang tetap stagnan, bisa menyulitkan emas untuk menemukan minat kembali investor.

Para manajer investasi menemukan peluang yang lebih baik di luar sana. Harga emas menemukan harga dukungan di level $1.750. Meski demikian, harga emas akan tetap berlabuh di dekat kisaran $1.800 untuk beberapa waktu. Ada upaya spekulatif yang sangat kecil pada emas, dengan kepemilikan ETF sebagian besar tidak berubah.

Pada harga $ 1.750 akan menentukan apakah harga akan pulih atau melihat aksi jual lagi, menambahkan bahwa kenaikan emas bisa menjadi kekecewaan besar. Melihat dua minggu terakhir, emas tidak dapat mengumpulkan banyak reli meskipun ada seruan untuk berhati-hati dengan ekuitas AS. Emas telah jatuh ke zona bahaya dan dapat dengan mudah terjun ke level $ 1.700. Emas akan diperdagangkan secara teknis untuk harga yang lebih rendah. sementara, dan jika harga ditutup di bawah garis tren miring ke bawah (sekitar $ 1.750) dari rekor tertinggi musim panas lalu, itu mungkin menjadi sangat buruk bagi pemegang emas. Emas akan tetap bergejolak sekarang karena jelas telah ditembus dari pola konsolidasinya.

Diakhir pekan ini, semua perhatian pelaku pasar akan tertuju pada pertemuan suku bunga Federal Reserve di hari Rabu. Perekonomian AS masih menuju ke arah yang benar, dan ini akan memungkinkan The Fed untuk tetap berada di cruise control selama beberapa bulan lagi. Pertemuan FOMC minggu depan kemungkinan akan melihat Ketua Fed Powell menegaskan kembali bahwa mereka akan mengurangi sebelum akhir tahun. Jika data terus menunjukkan ekonomi bergerak cepat melampaui dampak varian delta, penurunan November akan menjadi sangat dihargai.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.